Penonton Fanatik Bagai Dilambung Ombak, Konsert Wanna One Tertangguh Satu Jam Setengah

Team REMAJA dan acara konsert sebenarnya bagai tiada pisah.

Demi melaporkan kepada pembaca setiap kali penyanyi/band dari Malaysia mahupun antarabangsa melakukan persembahan, sudah banyak acara konsert yang kami hadiri untuk memberikan sokongan.

IKLAN

Namun, tiada siapa yang dapat menjangkakan keadaan kecoh semalam di Stadium Negara sempena acara grup K-Pop: Wanna One First Fan Meeting In Kuala Lumpur.

Sejak tengah hari, ramai peminat telah berhimpun di perkarangan Stadium Negara dan di luar Sekolah Menengah Victoria Institution yang terletak bersebelahan. Itu adalah senario biasa setiap kali berlangsungnya konsert K-Pop kerana peminat berharap untuk melihat kelibat penyanyi kegemaran mereka melakukan sesi raptai.

Semua persediaan dilihat berjalan lancar.

Pada belah pagi semalam, Wanna One mengadakan sesi bertemu media di salah sebuah hotel di ibu negara dan peminat mula untuk ‘hype up’ di Twitter dan Instagram.

Menjelang dua jam sebelum konsert, keadaan di stadium masih terkawal apabila peminat tenang beratur untuk memasuki ruang stadium. Ruang berduduk di atas semuanya pantas dipenuhi ahli Wannabe.

IKLAN

Namun, apabila grup Wanna One hadir di atas pentas untuk menyanyikan dua single popular iaitu ‘Beautiful’ dan ‘Energetic’, kira-kira 3,600 orang peminat di ruang Rock Zone (berdiri di hadapan pentas) seakan ‘dirasuk’ dengan obsesi mereka kepada grup itu.

Dari pandangan penulis di bahagian atas pentas, kami dapat melihat bagaikan ada lambungan ombak penonton dari arah belakang yang menolak mereka di hadapan untuk mendekatkan diri ke pentas.

“OMG, are they okay?!” sahut seorang rakan media dari portal hiburan K-Pop. Kami di atas langsung tidak tenteram apabila melihat mereka bersesak di bawah. Tambahan pula, kebanyakannya adalah peminat perempuan dan rata-rata berusia muda dari 16  ke 25 tahun. Apabila ditolak sebegitu rupa, mereka tak dapat mengawal diri dan mungkin cedera.

Dan kami pun hairan, mengapa jumlah penonton di Rock Zone boleh ‘dihimpitkan’ sebegitu ramai. It was truly overcrowded than usual.

Tamat dua persembahan itu, Wanna One ingin memperkenalkan diri kepada peminat.

Disebabkan situasi tolak-menolak, ahli grup Dae Hwi bersuara, “Please be safe! Someone might get hurt down there. Please stop pushing. Your safety is our top priotity,” tegasnya.

Ahli Wanna One yang lain juga menunjukkan reaksi wajah risau dan tidak tenteram apabila peminat masih enggan bertenang. Situasi itu memaksa grup berundur semula ke belakang pentas dan konsert tertangguh selama 1 jam 40 minit akibat perbuatan peminat di kawasan Rock Zone.

Sepanjang tempoh itu, ada yang dilaporkan cedera. Ada yang kesesakan nafas, malah ada yang pengsan dan pengacara majlis terpaksa menyuruh ahli paramedik untuk menyelamatkan keadaan.

Apabila disuruh untuk berganjak ke belakang, berikan ruang dan duduk, hanya separuh jumlah peminat di Rock Zone berbuat demikian. Manakala, separuh lagi di hadapan pentas enggan mengalah dan mengatakan mereka sudah berdiri di sana sejak awal lagi.

Akhirnya, ahli RELA dan PDRM terpaksa masuk campur dan leraikan kedegilan Wannabe tersebut.

Wanna One Kembali Ke Pentas Tetapi…

Kesemua sebelas ahli Wanna One hadir semula ke pentas dan menyanyikan beberapa buah single seperti ‘Wanna Be (My Baby)’, ‘Always’ dan ‘Burn It Up’. Mereka juga sempat untuk berinteraksi dengan peminat dalam permainan ringkas di atas pentas.

Namun, body language Wanna One jelas menunjukkan mereka ingin memendekkan masa di atas pentas kerana 1) Lebih sejam sudah dibazirkan dan 2) Takut peminat akan kembali ‘naik gila’.

Ini adalah kali pertama penulis melihat situasi bagai tak keruan seperti ini. Mungkin ia disebabkan oleh faktor grup Wanna One akan dipisahkan pada akhir tahun ini selepas kontrak mereka berakhir. TETAPI, itu bukanlah alasan untuk peminat membuat kecoh dan mengendahkan keselamatan sendiri serta orang lain.

For sure, mood penyanyi dan peminat lain yang terpaksa menunggu terus tercemar. Mungkin juga selepas ini, ahli pengurusan penyanyi dari Korea Selatan akan memikirkan dua kali sebelum datang ke Malaysia.

Apapun, tahniah REMAJA ucapkan kepada pihak berkuasa yang menjalankan tugas cemerlang bagi memastikan semuanya stabil dan selamat.