Mungkin ramai tidak sedar atau jahil ilmu, di sebalik rasa sedih akibat kematian, terdapat segelintir dari kita melakukan kesilapan bila menguruskan harta si mati.

Ramai salah anggap dengan beranggapan, andai nama mereka diletakkan sebagai penama dan bila berlaku kematian, duit itu menjadi hak mereka sedangkan ia sepatutnya di faraidkan menurut undang-undang Islam. Kalau itulah difikirkan, ternyata kita sudah melakukan KESILAPAN BESAR.

Menurut Perunding Profesional Mewarith, Sfatyma Idris, 25 tahun berkata, masyarakat harus faham, penama adalah orang yang diamanahkan untuk menguruskan harta si mati dan BUKAN pemilik wang si mati.

“Banyak kesilapan berlaku dan tanpa sedar kita sebenarnya TERMAKAN DUIT HARAM” kerana berlaku salah faham atau kejahilan ilmu tentang hal ini,’ katanya ketika dihubungi REMAJA.

Menurut Sfatyma, jika berlaku kematian pada ANAK BELUM BERKAHWIN dan anak itu bekerja dan mempunyai wang di KWSP, ASB, Tabung Haji dan sebagainya, maka wang itu menjadi MILIK MAK DAN AYAHNYA. Terpulang kepada mak dan ayah untuk membahagikan kepada anak-anak yang lain mengikut budi bicara mereka.

“Namun jika semasa kematian terjadi, si mati tidak mempunyai ayah lagi (sudah meninggal) maka barulah adik beradik si mati mempunyai hak dan bahagian masing-masing dalam harta arwah.

“Ia akan dibahagikan secara faraid di mana bahagian masing-masing akan ditentukan,” katanya.

IKLAN
Wang KWSP si mati selalu menjadi masalah kepada waris yang tinggal kerana kurang pemahaman mengenai faraid,

Bagaimana pun menurut Sfatyma, hukum faraid ini hanya tertakluk kepada harta-harta yang berpenama sahaja seperti KWSP, Tabung Haji, ASB dan sebagainya.

“Kalau si mati itu mendapat wang sagu hati (sebagai contoh kes anggota bomba bujang yang lemas di Puchong), duit khairat kematian dan sebagainya, wang itu tidak perlu difaraid kerana ia memang diberi untuk meringankan beban ahli keluarga sedia ada.

Menurut perunding profesional ini lagi, pembahagian harta faraid ini berbeza jika si mati sudah berkahwin.

Ikut hukum Islam, setiap ahli keluarga berhak menikmati wang sedia ada selepas difaraidkan. Gambar hiasan.

Dalam hukum Islam, ada 5 WARIS UTAMA iaitu :
i) Ibu
ii) Bapa
iii) Pasangan (suami atau isteri)
iv) Anak lelaki
v) Anak perempuan

IKLAN

“Jika yang meninggal itu, SUAMI, maka ibu dan ayahnya layak menerima wang tersebut. Begitu juga dengan isteri, anak lelaki dan anak perempuannya.

“Hal yang sama juga berlaku jika yang meninggal itu ISTERI, maka pembahagian itu masih sama iaitu mak dan ayah si mati, suami, anak lelaki dan anak perempuannya.

Bagaimana pun menurut Sfatyma, hukum faraid ini akan berbeza jika AYAH si mati sudah meninggal dunia.

IKLAN

“Jika AYAH MATI, maka nama adik beradik si mati akan masuk dan menerima bahagian faraid ini ,” katanya yang mengakui masyarakat kurang pemahaman dalam isu pembahagian faraid ini.

Bagaimanapun di saat membahagikan wang faraid ini, WAJIB MELANGSAIKAN HUTANG SI MATI terlebih dahulu sebelum semua wang diagihkan.

“Jika si mati mempunyai lebih banyak hutang dan tinggal sifar dalam akaunnya, maka tiada keperluan untuk di faraidkan,” katanya lagi.

Dalam pada itu Sfatyma berkata, awal tahun ini Kumpulan Wang Simpanan Pekerja (KWSP) sudah menukar polisi di mana bagi anak-anak berusia 18 tahun ke bawah, andai nama mereka diletakkan sebagai penama dan belum belum mencapai usia ketika kematian melibatkan ibu atau ayah, maka IBU ATAU AYAH (tertakluk siapa yang meninggal BOLEH mengeluarkan wang tersebut tanpa perlu anak menunggu usia 18 tahun namun wang itu perlu dibahagikan menurut hukum faraid.

“Ini dilakukan selepas banyak kajian dilakukan di mana penambahbaikan dilakukan. Tetapi ia hanya tertakluk kepada mereka yang telah MEMBUAT PENGEMAS KINIAN PENAMA MULAI JANUARI 2018 dan bukan kepada penamaan lama,” katanya lagi.

Jadi dah fahamkan penjelasan mengenai hukum faraid dan siapa yang berhak ini. Ingat ya, PENAMAAN HANYA PEMEGANG AMANAH, BUKAN PEWARIS HARTA SI MATI. Harta wajib dibahagikan menurut hukum faraid.