Kerap Guna Ear Phone Lagi Mudah Pekak Pada Usia Muda, Fakta Ini Ramai Remaja Tak Tahu

1283

Hari ini kita kerap melihat remaja menggunakan ear phone sebagai satu cara mendengar muzik. Malah ia juga satu cara untuk “tidak mahu berkomunikasi” dengan orang sebelah selain dilihat agak stylo penggunaannya.

Di sebalik sikap suka menggunakan ear phone termasuk ear pods bagi pengguna i-Phone sebenarnya mempunyai risiko tersendiri yang ramai tidak menyedarinya.

REMAJA menemuramah pakar Telinga, Hidung & Tekak (ENT), Dr Khairuzzana Baharudin dari Pantai Hospital Ampang mengenai kegilaan remaja mendengar muzik terlalu kuat, berjam-jam penggunaan dan adakalanya membawa ke tidur  tanpa menyedari kesukaan ini sebenarnya mendedahkan  remaja boleh  BOLEH PEKAK PADA USIA MUDA.

Menurut Pakar ENT ini, tabiat mendengar muzik yang terlalu kuat melebihi 90 desibel (dB), iaitu satu ukuran bunyi mampu membuatkan pendengaran mudah menjadi rosak.

Remaja kerap menggunakan ear phone tanpa sedar kegilaan ini mampu membuatkan mereka hadapi masalah pendengaran- Dr Khairuzzana

Jelasnya, dalam satu kajian dilakukan, penggunaan ear pods melebihi 112 dB mampu mengakibatkan remaja menjadi pekak serta merta.

“Ramai kurang menyedari hal ini tapi risiko mendengar muzik terlalu kuat mampu merosakkan gegendang telinga. Bukan saja mendengar muzik terlalu kuat tetapi penggunaan terlalu lama juga membawa kepada risiko ini.

“Lebih teruk jika kita menggunakan ear phone atau ear pods masuk dalam. Lebih dekat jarak, lebih merisikokan individu menjadi pekak lebih cepat,” katanya menambah telinga bukan seperti organ lain yang mempunyai ganti seperti jantung kerana apabila ianya sudah rosak, individu  akan menjadi cacat seumur hidup.

Dengar muzik sambil baring dan kemudian tertidur, apa risikonya?

Menurut Dr Khairuzzana lagi, sesetengah remaja gemar mendengar muzik sebelum tidur dan akhirnya tanpa sedar mereka terlelap dengan ear phone masih di telinga.

Tentu ramai ingin tahu risikonyakan?

Ramai mengambil mudah masalah pendengaran namun ciptaan Allah ini andai sudah rosak, tiada pengganti.Bukan seperti jantung, buah pinggang dan organ lain.
Mendengar ear phone ketika tidur mempercepatkan kepada masalah pendengaran. Sila elak perkara ini terjadi

Jelasnya, tabiat begini sebenarnya mempercepatkan individu menjadi pekak jika selalu diamalkan.

“Telinga berfungsi untuk mendengar. Bila masuk sesuatu bunyi, gegendang telinga akan menangkapnya. Ia kemudian bergetar ke tulang dan masuk ke saluran koklea. Di koklea ada sel-sal halus seperti rambut dan cecair yang akan bergetar menangkapnya sebelum sampai ke otak.

“Mata kita memang terlelap tapi gelombang bunyi itu masih ada. Cara begini akan lebih mempercepatkan proses ke arah masalah kurang pendengaran,” katanya ketika ditemui di hospital tempatnya bertugas.

Apa tanda-tanda seseorang itu mulai pekak?

Tentu ramai yang nak tahukan apa tanda-tanda awal pekak? Adakah kawan kena mengulang kata-kata dan kita menyebut perkataan aaaa kerana bunyi tidak jelas?

Menurut Dr Khairuzzana, tanda-tanda seseorang itu mengalami masalah pendengaran bermula dengan beberapa tanda.

Pertamanya, bila berada di tempat yang banyak bunyi (background noise), misalannya stadium, pusat beli belah, kenduri kendara dan orang sebelah bercakap, kita susah menangkap butir kata-katanya.

Kedua, bila orang menelefon kita tak dapat dengar dengan jelas dan terpaksa menukar telinga kanan ke kiri atau sebaliknya.

Ketiga, bunyi suara budak menangis biasa tapi kita dengar terlalu kuat sedangkan bunyi menangis tadi biasa-biasa sahaja.

Keempat, kita tak dapat menangkap bunyi datang dari arah mana, depan, belakang, kiri atau kanan

Kelima, ketika menonton berita atau berbual, kita hanya dapat melihat mimik bibir dan tidak dapat menangkap dengan jelas apa diperkatakan.

Dan terakhir, bila dekat sekolah penceramah bagi ceramah di depan, kita susah nak faham sebab tak dapat tangkap butir kata-katanya dengan jelas.

Hokay, itulah tanda-tanda yang korang mulai ada masalah pendengaran ya!

Penggunaan cotton bud juga merisikokan terhadap masalah pendengaran. Telinga hanya perlu dibersihkan pada bahagian luar, bukan ke dalam – Dr Khairuzzana

Jika di atas tadi adalah tanda-tandanya, ini adalah penyebab kepada masalah pendengaran boleh berlaku.

Pertamanya, masalah jangkitan kuman boleh menjadi asbab kepada masalah ini terjadi. Begitu juga kalau hingus yang kita hembus tapi bukan keluar dari hidung sebaliknya tersumbat ke dalam telinga (masalah ini biasanya dihadapi oleh pengidap resdung).

Terdedah kepada bunyi bising terlalu lama, sebagai contoh bekerja di kilang, di lapangan terbang (bagi pelepasan kapal terbang jika tidak memakai alat keselamatan), orang yang bekerja dalam bidang keselamatan khususnya penggunaan mesingun.

Lain-lain ada berkaitan kemalangan, jangkitan HIV, dipukul dan koklea bermasalah termasuklah kalau mendengar muzik dengan kuat dan terlalu lama.

KIta digalakkan menggunakan head phone kerana jarak bunyinya jauh dari gegendang. Namun tidak boleh terlalu lama dan kerap.
Pemeriksaan doktor perlu dibuat jika menghadapi masalah pendengaran kerana organ ini penting dalam kehidupan manusia.

Pekak bukan gurauan

Kajian mengenai pengguna ear pods pada tahap maksimum 112 dB boleh merosakkan gegendang telinga serta merta. Mungkin ramai menganggap ini sebagai gurauan tapi ia sesuatu yang serius dan perlu diberi perhatian serta merta oleh remaja yang gemar mendengar muzik terlalu kuat.

Menurut Dr Khairuzzana, untuk mengurangkan risiko masalah pendengaran ini, dB ini perlu dikurangkan kepada 60 dB sahaja dan tempoh mendengarnya tak boleh terlalu lama.

“Sebaiknya gunalah head phone. Walau nampak besar tapi ia menyelamatkan telinga kerana head phone ini bunyinya tidak masuk terus ke gegendang. Lebih baik kalau ada noise cancelling kerana kita hanya perlu mendengar muzik untuk berehat dan bukan mendengar dua bunyi iaitu dari luar (persekitaran) dan bunyi muzik itu sendiri,”katanya yang memaklumkan bagaimana pun belum ada kajian dibuat terhadap kegunaan ear phone murah atau ear phone mahal yang boleh mencetus kepada masalah pendengaran terjadi kecuali disebabkan bunyi yang kuat.

Jelasnya lagi, buat masa ini banyak kedai menjual ear phone pada harga mampu milik tapi ada juga ear phone mahal mengikut jenama.  Setakat ini tak ada kajian ear phone mahal mampu menyelamatkan telinga dan ear phone murah merosakkan telinga. Tapi pakar sependapat, lagi dekat ear phone di gegendang telinga, kita lagi berisiko pekak kerana jaraknya yang agak dekat,”katanya yang menasihati remaja untuk terlalu kerap mendengar ear phone.

Dengar apa kata doktor mengenai masalah pendengaran ini.