Sejak pemenang pertamanya, Tengku Anis Tengku Ismail dinobatkan sebagai Dewi Remaja pada tahun 1985, Majalah Remaja tak pernah gagal untuk menerbitkan isu khas para pemenang sebagai satu penghargaan kepada mereka. Ia juga adalah penutup buku buat edisi masing-masing.

 

Aleeza Kassim menggantikan tempat itu pada 1988 diikuti oleh Jasmine Dhillon yang kelihatan cukup fresh dan muda!

Jasmine Dhillon

Pada tahun 1995, cover pemenangnya pada masa itu iaitu Wan Khatijah Wan Othman seakan memberikan Dewi Remaja satu nafas segar kerana cover Dewi Remaja sebelum ini tidak pernah tampil sebegini fierce dengan aksesori sarung tangan dan rambut bangs.

Wan Khatijah Wan Othman
Juliana Banos
Raysha Rizrose.

Edisi seterusnya menyaksikan pemenang Dewi Remaja seperti Juliana Banos, Annahita Bakavoli, Scha Al-Yahya dan Noor Neelofa menghiasi halaman cover. Pemenang edisi kesembilan, Raysha Rizrose mengucapkan hello pada halaman hadapan dan pada waktu itu, 31 muka surat dikhususkan untuk liputan Dewi Remaja saja.

Bulan April ini, edisi Dewi Remaja kembali dengan 58 muka surat untuk mengimbas perjalanan 12 orang finalisnya dari sesi ujibakat hinggalah momen Haneesya Hanee dinobatkan sebagai pemenang.

Bagaimanapun, ini juga adalah edisi Dewi Remaja pertama yang tidak menampilkan pemenang pada halaman cover. Apa yang terpapar adalah mahkota, tangan gadis yang memegangnya dari tepi dan ayat berbunyi, “Misi Mencari Seorang Pemenang Diteruskan…”

Ya, Dewi Remaja 2018/2019 berakhir tanpa kemunculan seorang pemenang setelah kemenangan Haneesya terpaksa ditarik balik di atas pelanggaran peraturan yang termaktub di dalam kontrak.

Pasti ramai yang beranggapan pemenang tempat keduanya, Tia Sarah akan mengambil tempat itu sebagai penghias cover. Mengapa hanya mahkota yang diletakkan?

Ini adalah kenyataan lanjut daripada editor Majalah Remaja, Faiz Aimman berhubung konsep cover kali ini.

“Semua orang tahu pengalaman pahit yang terpaksa ditelan selepas kontroversi itu melanda. Implikasi insiden yang berlaku telah memberi kesan kepada ramai pihak termasuk pemenang, peserta, klien, peminat dan kepada kami sendiri selaku penganjur dan pemilik jenama Dewi Remaja.

“Kesal tetap kesal, namun jalan terbaik adalah untuk menjadikan insiden itu sebagai satu pengajaran dan panduan pada masa hadapan. Semua orang akan melalui kekhilafan dan pertimbangan sempit dalam hidup mereka. Cuma apa yang membezakan peserta Dewi Remaja adalah mereka ditonton oleh jutaan mata yang mengadili setiap pergerakan dan tingkah laku.

(Dari kiri) : Noor Neelofa (2009/10), Raysha Rizrose (2015/15) dan cover mahkota (2018/19)

“Kami masih belum dapat mencari penerus legasi Dewi Remaja kesepuluh dan untuk itu, tiada siapa ditampilkan pada halaman cover kali ini. Buat kali pertama, kami tiada seorang Dewi Remaja dan ini juga adalah kali pertama Majalah Remaja sendiri tak mempunyai seorang penghias cover sejak era 80-an.

“Kami memandang gelaran Dewi Remaja itu sebagai sesuatu yang berharga dan memberi impak kepada ramai pemenang serta peserta terdahulu. Maka, edisi Dewi Remaja seharusnya hanya menampilkan pemenang, mahkota dan selempang. Tanpa pemenang, kita hanya tampilkan mahkota sebagai simbol batch peserta 2018/2019.

“Diharap Majalah Remaja dapat menampilkan wajah pemenangnya pada edisi akan datang,” katanya. Ditanya mengenai simbolik tangan yang memegang, Faiz menganggap itu hanyalah art direction dan tidak membawa makna tertentu.

 

View this post on Instagram

 

DEWI ISSUE MAJALAH REMAJA APRIL – JUN 19 ☝🏿HARI LAGI #majalahremaja #remaja #dewiremaja #dewi1819

A post shared by Majalah Remaja, MY (@majalahremaja) on

Apapun, paparan 9 orang finalis Dewi Remaja 2018/2019 ada di bahagian dalam edisi Dewi Remaja kali ini.

Tia Sarah, Sherin Amiri, Anna Jobling, Affie Rania, Arena Iman, Rasya Dean, Lydia De Sal, Aween Ismail dan Zeera Azizi dijemput untuk menceritakan pengalaman mereka dan apa yang mereka benar-benar fikirkan pasca isu kontroversi pada bulan Januari lalu.

***

Majalah Remaja April – Jun 2019 menemui pasaran bermula esok, 2 April 2019.

 

CER KOMEN SIKIT