“Burung Merbuk Jatuh Jadi Petanda, Ini Fakta Kronologi & Nahas Pesawat Lion Air JT -610

578

“Dua hari lalu, burung perkutut (dipanggil Merbuk di Malaysia) tiba-tiba jatuh di takungan air. Hati saya berdetik mengapa ini berlaku. Ternyata ia menjadi petanda pesawat yang anak saya kerja jatuh terhempas,” demikian kata Sukartini, ibu kepada pramugari Alfiani Hidayati Solikah yang maut dalam nahas kapal terbang Lion Air JT – 610.

Kata Sukartini lagi, kejadian itu berlaku dua hari lalu di takungan rumahnya. Masih hidup ketika jatuh dan ibu ini mengambil keputusan merawatnya lalu diletakkan dalam sangkar.

“Hingga ke hari ini, burung itu ada lagi. Saya tak sangka burung jatuh ini petanda kejadian buruk yang menimpa satu-satunya anak perempuan kami,” katanya mengakui mereka sekeluarga fobia untuk menonton tv atau mendengar radio yang menyiarkan tragedi menyayat hati ini.

Alfini (tengah) bersama rakan-rakan pramugari di Lion Air JT-610
Ahli keluarganya masih fobia dan tidak mahu menonton tv atau mendengar radio nahas menyayat hati ini

Semalam dunia diberi khabar duka dengan terhempasnya pesawat Lion Air JT610, penerbangan dari Jakarta ke Pangkal Pinang mengorbankan kesemua anak kapal dan penumpang seramai 189 orang.

Tambah ibu ini lagi, ketika mendapat tahu nahas pesawat itu, dia bersama suami, Slamet tidak tidur biar hari sudah tengah malam, tertanya-tanya bagaimana dengan nasib menimpa anaknya itu.

“Ia sangat melelahkan juga terlampau sedih,” katanya ketika menerima kunjungan Bupati Madiun Ahmad Dawami.

Kisah pramugari ini menjadi viral selepas dia memuat naik tulisan tiga jam sebelum berlepas di Insta storynya dengan menulis, “It’s dark inside, i want save that light (dalam kegelapan, aku ingin gapai cahaya itu)” tulis Alfi.

Postingan Alfi itu mendapatkan respon dari 2.248 netizen. Para netizen mendoakan lulusan SMAN 1 Dolopo Madiun tersebut agar selamat. “Merinding liat captionnya,” tulis akun @sahabatviral.

Ahli keluarganya menunjukkan wajah Alfi memakai seragam pramugarinya

Baru dua bulan bekerja sebagai pramugari di Lion Air selepas tamat latihan pramugari di Yogjakarta, Alfi merupakan juara debat bahasa Inggeris semasa di sekolahnya. Dikatakan memiliki sifat kepimpinan semasa sekolahnya, pramugari berusia 19 tahun ini menjadi kebangaan keluarga. Namun pemergiannya begitu menyedihkan ditambah dia satu-satunya anak perempuan tunggal.

ARTIKEL BERKAITAN : Dia Peluk 5 Kali Pesan Jaga Diri, Doktor Bakal Pengantin Antara Korban Lion Air JT 610

ARTIKEL BERKAITAN : Tragik, Bukan Kali Pertama Terhempas, Ada 14 Insiden Termasuk 7 Kali Tergelincir Libatkan Pesawat Lion Air

Pesawat ini terhempas selepas 13 minit berlepas dari Jakarta

Ini kronologi & fakta nahas Pesawat Boeing 737 Max 8 Lion Air JT 610

– Boeing 737 Max 8 ini baru diguna pada 15 Ogos 2018 untuk penerbangan pertama. Pesawat ini jatuh di perairan Karawang, Jawa Barat pada Isnin 29 Oktober pagi, 13 minit selepas berlepas dari Bandara Soekarno Hatta dalam penerbangan menuju Pangkal Pinang, Kepulauan Bangka Belitung pada jam 6.20 pagi.

– 13 minit selepas penerbangan, dengan koordinat S 5’49.052” E 107’ 06.628” (sekitar Kerawang),” juruterbang Kapten Bhavye Suneja dan pembantu juruterbang Harvino meminta untuk berpatah balik dan diberi kebenaran untuk berbuat demikian. Namun tidak terduga, ianya jatuh di perairan terbuka. Juruterbang memiliki jam terbang lebih dari 6000 manakala pembantunya lebih dari 5000.

Sebahagian dari barang-barang mangsa nahas pesawat Lion Air JT 610 ini
21 cebisan mayat sudah dijumpai (setakat pagi tadi) dan dibawa ke hospital untuk ujian DNA.

-Jam 10.00 pagi selepas pesawat hilang dari radar yang disahkan oleh Badan SAR Nasional, satu gerakan mencari mula dilakukan dan serpihan pesawat yang pecah mula dijumpai perairan Karawang, Jawa Barat.

– Menjelang petang, Badan SAR Nasional mengumumkan penemuan korban pertama diikuti korban-korban yang lain. Terkini 21 serpihan mayat dibawa ke hospital untuk dikenal pasti. Turut ditemui cebisan mayat bayi. Dalam satu rakaman video kelihatan cebisan kaki penumpang dewasa dibawa naik ke atas bot.

– Kotak hitam pesawat ini sudah ditemui dan punca nahas akan diketahui kemudian.

Sebahagian badan pesawat yang pecah ditemui di lokasi kejadian
Serpihan barang-barang mangsa nahas ditemui berselerakan di perairan Karawang ini

– Dikatakan pesawat ini dibawa overspeed kira-kira 3 minit pada minit ke tiga selepas berlepas dari landasan. Kecepatan pesawat ini mencapai 300 knot sementara pesawat belum mencapai ketinggian pada 10,000 kaki dan dilihat naik turun tidak stabil.

– Data turut memperlihatkan pesawat berada dalam kelajuan sekitar 300 knot dengan ketinggian tertingginya tidak sampai 6000 kaki. Bila diukur overspeed 300 knot ini ianya bersamaan 550km sejam jam. Manakala ketinggian 6000 kaki dikatakan bersamaan 1800 dari permukaan tanah.

Rakaman data penerbanagn Lior Air JT-610

– Jika mengikut standart penerbangan dengan ketinggian ia mesti tidak melebihi 250 knot. Kecepatan ini dipantau oleh alat dipanggil airspeed indicator di kokpit pesawat. Kondisi overspeeed ini boleh mengakibatkan beberapa risiko terhadap badan pesawat (airframe).

– Cuaca tiada kaitan dengan nahas kerana Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) menyatakan kecelakaan ini tidak terkait dengan keadaan cuaca di dilintasi pesawat Lion Air JT 610.

Ahli keluarga yang dalam kesedihan berdoa di atas tragedi yang berlaku

Apa pun al-Fatihah untuk kesemua nahas korban ini dan semoga dugaan ini diredhai oleh setiap ahli keluarga terbabit nahas.

CER KOMEN SIKIT