5 Perkara Yang Buatkan “I’m Sorry” Kamu Tak Berkesan, Jangan Buat!

323

 

Benarlah kata orang, bukan mudah untuk seseorang itu meminta maaf.

 

Selain daripada ucapan terima kasih, ucapan salam dan ucapan ‘how are you’, permohonan maaf adalah salah satu ucapan yang sukar untuk diungkapkan oleh sesetengah orang.

Ada permohonan maaf yang orang kata sekadar di bibir sahaja. Jelas sebutannya tetapi pada pendengaran kita, tiada keikhlasan yang ditunjukkan.

Hhm, mungkin bukan niat si dia untuk menjadikan permohonan itu tidak kedengaran ikhlas. Tetapi inilah di antara 5 perkara yang membuatkan ramai di antara kita yang sukar untuk mempercayai patah ayat “I am sorry” seseorang.

Jangan sebut tau!

 

01

“I’m sorry, but..”

Ouh ini antara yang paling ‘digemari’ dan popular.

Selalunya, orang yang menggunakan frasa ini merasa bersalah di atas kesalahan yang dilakukan TETAPI si dia masih menyimpan rasa tidak puas hati mehupun berdendam dengan orang lain.

IKLAN

Mungkin dia ingin membela diri sendiri, namun kepada orang lain dia kedengaran tidak ikhlas.

 

02

“Saya tahu, cuma saya..”

Cuba bayangkan jika seseorang mengatakan, ‘Saya tahu saya rampas teman lelaki kamu, cuma saya rasa kami..” – dan bagaimana akan kamu rasa?

Terus terang, ia serta-merta tidak akan menjadi permohonan maaf yang diharapkan. Tiada masalah jika kamu ingin menjelaskan keadaan sebenar. Tetapi biarlah ia selepas kamu melepasi fasa mohon maaf. Not during your apologies!

 

03

“Yeah, well, sometimes kamu..”

Okay api kemarahan masih membara.

Kedua-dua pihak enggan mengalah dan merasakan pihak satu lagi yang melakukan kesalahan. Cara ini sebenarnya adalah ‘senjata’ seseorang untuk membuatkan pihak lawan lupa dengan kesalahan dirinya kerana segala beban secar tiba-tiba diletakkan di bahu si dia.

Itulah yang dinamakan beban ‘rasa bersalah’ ataupun guilt trap.

 

04

“Saya tak nak bergaduh kerana benda ini..!”

Kamu tahu cara terbaik untuk hentikan pergaduhan? Pertama sekali, akui kesalahan diri sendiri dan bagaimana ia telah menggangu kamu. Kemudian cubalah untuk berjanji untuk lebih berhati-hati pada masa hadapan.

Kan senang?

 

05

“Jangan naikkan suara awak..”

Akhir sekali adalah situasi yang membawa kepada jalan buntu. Seriously guys, tiada permohonan maaf yang berkesan sekiranya masing-masing mula menaikkan suara kerana pihak yang satu lagi sedang marah.

Ya, kita akan rasa ‘berapi’ apabila dia menaikkan suara. Siapa yang memberikan dia lesen untuk marah kita secara tiba-tiba sedangkan kamu berdua bersalah.

But as the saying goes, cool down when someone is heated up. Janganlah kita menabur minyak kepada api.

Jadilah orang yang lebih matang dan dengar apa yang ingin disampaikan olehnya. Dia sendiri akan merasa lame & malu dengan tindakannya.

*

Ada sesiapa yang terasa? Kami minta maaf..