Watak Ecah @ NUR 2 Itu Wujud! Mata Dituang Sos Cili, Dibenam Dalam Sungai Tapi Masih Taat

2025

Drama Nur 2 yang ditayangkan di slot Samarinda TV3 antara yang trending masa kini. Ramai yang kasihan melihat Nur, benci kepada Ustaz Hamadi dan tak terkecuali geram campur kesian dengan watak Ecah yang didera dari segi fizikal bimbang ditinggalkan suami kerana dirinya mandul.

Malah pengarahnya, Shahrulezad Mohameddin semalam berkata cerita Nur 2 memang dia tujukan khas untuk perempuan-perempuan dan lelaki-lelaki naif dan lurus bendul di luar sana. Angkara Percaya Tergadai Bahagia.

Katanya  lagi, sekiranya korang mengharapkan Nur bangkit balik dalam masa sekelip mata umpama watak watak hero dalam comic Marvel. Korang tersilap channel sebenarnya.

Nur 2 yang kini trending di media sosial. Semalam pengarahnya Shahrulezad berkata, wujud wanita-wanita naif dan lurus bendul dalam rumahtangga.  Angkara percaya tergadai bahagia.
Watak Ecah lakonan Nur Khairiah amat menjadi. Jahat tapi masa yang sama jadi mangsa deraan suami. Barangkali takut diceraikan atau takut gelaran janda? Jadi terima saja perangai buruk suami

Ternyata watak wanita bodoh seperti Nur dan Ecah dan melalui pengalaman pahit dalam alam rumah tangga yang diwujudkan oleh pengarah Nur, Shahrulezad wujud. Seorang wanita   atas nama Azlia Natasha di fbnya semalam telah berkongsi satu kisah benar melibatkan agennya, Kak Mimi yang pernah melalui penderitaan dalam rumah tangga.

Baca perkongsiannya. Walau cerita ini mungkin menakutkan sedikit untuk orang bujang namun percayalah jodoh itu rahsia Allah taala. Sentiasalah berdoa dan memohon kepada Allah agar dikurniakan jodoh yang tahu tanggungjawab, di dunia dan akhirat.

Menjadi lelaki alim namun perangai sebaliknya. Ramaikah lelaki begini hingga menakutkan gadis bujang yang akhirnya lebih senang hidup sendirian dari menderita di alam rumahtangga?

Watak Ecah tu ramai nau komplen macam tu juga watak Nur. Meh nak cerita sikit.

Siapa ingat ejen kak lia? Kak lia pernah share pasal seorang ejen nama kak Mimi masa kak lia dalam fasa putus sudah kasih sayang dulu.

Kak mimi ni agen offline. Sales dia 5 angkalah juga. Tapi ingat, dia buat sorang je sale tu. Tak ada team. Jujur, dia antara kekuatan kak lia kenapa kak lia bangkit. Kak mimi ni, tak reti pape. Fb whatsapp semua tak reti. Tapi boleh beli Avanza cash masa awal dia join kami. Ni kisahnya.

Kak Mimi didera emosinya lebih kurang 15 tahun sejak nikah. Mengandung 3-4 kali semua gugur sebab makan sepak terajang suami. Masa suami dia minta poligami, kak Mimi lari dari rumah, sampai jatuh dalam sungai belakang rumah dia.

IKLAN

Mata dituang sos cili dan dibenam dalam sungai sebab tak nak sign surat poligami

Biasalah, Pahang dan pedalaman. Memang sungai tu normal bagi kami. Suami dia selam dan cuba lemaskan kak Mimi. Lagi, kak Mimi kena terajang kat perut sebab tak nak sign borang.

Kak Mimi cerita, dia pernah dituang sos cili dalam matanya. Dia kata betul betul Allah bagi pinjam mata dan panjang umur je lagi. Sebab tu dia masih hidup sampai sekarang.

Last, kak Mimi minta suami dia approve untuk ambil anak angkat. Sebagai pertukaran dengan keizinan poligami. Suami dia setuju lalu mereka settlekan di pejabat agama dan pejabat JKM hari itu jugak. Lepas selesai semuanya dan permohonan kak Mimi diluluskan. Selamatlah suami dia bernikah.

Hari-hari kak Mimi mula mendung bila suami tak lagi melayaninya macam isteri. Dia tak ubah macam bibik beranak kecil kat rumahnya. Madu kak Mimi pun tinggal sekali. Lagi parah, hari hari nampak kemesraan suami dengan isteri muda. Kadang kadang buat ‘projek’ pun tak kira tempat. Bilik air, dapur, ruang tamu.

Kerja macam lembu, bezanya lembu tuan bagi makan, nie isteri kena cari sendiri

Suaminya tak bekerja. Kak Mimi tanggung semuanya. Dengan bekerja sebagai tukang isi minyak di petronas. Balik kerja, perlu sediakan makan minum. Kadang kadang kak Mimi balik, tengok anaknya lebam di bahagian paha. Kak Mimi syak, anaknya dicubit madunya akibat meragam.

Macam mana dia tinggalkan anak dengan tak mandi dan pampers penuh, macam tu jugalah anaknya ketika dia balik kerja. Kalau syif malam sempatlah kak Mimi mandikan. Kalau syif pagi yang susah sikit.

Nak tak nak kak Mimi hantar anak nya kerumah ibunya di kawasan yang sama. Tapi ibunya sudah tua dan tak larat nak berjalan jauh. Hanya harapkan kak Mimi datang menjenguk hari-hari.

Tak lama lepas tu, kak Mimi dengar madunya dipukul pula oleh sang suami. Rupanya, suaminya nak nikah satu lagi tapi dilarang isteri mudanya. Kak Mimi hanya mampu dengar sajalah. Nak tolong tak berani.

Untungnya sejak suaminya nikah dengan isteri keduanya, kak Mimi tak lagi dipukul kerana kak Mimi yang cari duit. Tapi tulah. Dilayan macam bibik, dikerah untuk bekerja macam lembu. Lembu pun orang bagi makan. Tapi kak Mimi, makan kena cari sendiri.

Lepas madunya yang kedua tu akur, suaminya bernikah dengan nurse yang bekerja di hospital. Legalah sikit. Taklah selalu ada di rumah macam yang ke dua tu.

Madunya yang kedua minta izin untuk bekerja, tapi tak diizinkan. Maka jadilah yang kedua pula seperti bibik menguruskan rumah tangga dan menyediakan makanan untuk suami dan madu-madunya.

Allah uji akhirnya kena barah otak

Tak sampai sebulan, isteri kedua lari ke lombok mengikuti orang sana yang bekerja di kawasan mereka. Masa bila mereka kenal dan berhubungan, tak ada siapa yang tahu. Lepas beberapa tahun, suami kak Mimi disahkan menghidap barah otak. Dan sepanjang kesakitan sang suami, kak Mimilah yang jaga. Sampai suaminya pejam mata.

Watak Ecah tu hanya sekelumit berbanding apa yang kak Mimi lalui. Kak Lia dengar pun gerun. Cuma kak Lia doakan mereka yang melalui keadaan ini kuatlah untuk keluar. Janganlah nak tunggu hampir ajal tiba baru nak cari bahagia.

Sifat menunggu dan setia juga bertahan bukan pada tempatnya salah satu cara aniaya diri sendiri juga. Tak semua orang sesabar kak Mimi. Lepas suami dia meninggal pun banyak kali pergi kaunseling untuk kembalikan semangat dia. Kuatlah. Jangan takut untuk berubah. Bernikah sepatutnya bagai syurga bukan macam neraka tempat hukuman isteri.