Nampaknya insiden letupan 2.750 tan ammonium nitrat di sebuah gudang yang “menghancurkan” sebahagian kota Beirut, Lebanon hingga mengorbankan 165 orang, mencederakan 6000 orang serta ratusan bangunan hancur musnah hingga Lebanon menjadi seakan padang jarak padang tekukur, membuatkan sebahagian rakyatnya bangkit merusuh mengecam pemerintah.

Ternyata insiden seakan ala Arab Spring yang berlaku pada tahun 2011 yang mula tercetus selepas seorang pemuda, Mohamed Bouazizi di Tunisia membakar dirinya sendiri kerana kecewa menganggur. Simpati atas nasibnya, ia kemudian mencetuskan kebangkitan dunia Arab menentang pemerintah diktator di negara masing-masing atas nama demokrasi dan pilihanraya bersih.

Rakyat juga bangkit menentang penyelewengan rasuah dan lain-lain, dengan mendapat sokongan daripada negara-negara besar yang mendokongnya. Arab Spring yang bermula pada penghujung tahun 201o itu berakhir dengan kejatuhan Presiden Tunisia, Mesir, Libya dan Yaman, seterusnya terbakar di Syria dan huru-hara di kebanyakan negara Arab.

Terkini, selepas insiden letupan dasyhat itu, rakyat Lebanon bagaikan “tersedar” dari mimpi dan mungkin mendapat inspirasi dengan membuat amukan di jalanan menuntut pemerintah menjaga kebajikan rakyat.






IKLAN

Hasilnya pada minggu lalu, Menteri Penerangan Lebanon, Manal Abdel Samad mengundurkan diri, pasca ledakan dan amukan warga Lebonan yang kecewa dengan pemerintah.

Semalam Menteri Alam Sekitar, Demanios Kattar turut menyusul dengan perletakan jawatannya.

Dalam satu kenyataan, Kattar memaklumkan, perletakan jawatannya adalah kerana sistem negara Lebanon telah “rapuh dan tidak berdaya”,” lapor The Associated Press. Perdana Menteri Lebanon, Hassan Diab yang mengadakan pertemuan dengan barisan Menteri selepas pengunduran Menteri Alam Sekitar itu, turut meminta agar barisan Menteri lain tidak berbuat sedemikian.

IKLAN

Ini kerana jika tujuh atau lebih dari 20 menteri meletak jawatan, maka kabinet akan digantung dan kerajaan sementara akan digantikan. Dalam pada itu, empat anggota Parlimen Lebanon dalam satu pengumuman berkata, mereka akan meletak jawatan dan akan bergabung dengan empat yang lain sebelum sidang parlimen baru dimulakan.

Rusuhan ‘ala Arab Spring’ sejak minggu lalu menyaksikan perusuh berkumpul di mana anggota keselamatan terpaksa melepaskan gas pemedih mata dan pancutan air untuk menyuraikan para penunjuk perasaan ini selain mengejar perusuh.

IKLAN

Perusuh menyalahkan kerajaan yang lemah menangani isu rasuah selain golongan elit Lebanon yang tidak mengurus negara dengan baik.

Para perusuh mendirikan tiang gantung kayu sebagai simbol dan memegang sepanduk bertulis undur atau gantung menurut Reuters.

Berpuluh perusuh masuk ke Kementerian Luar Negeri Lebanon dan membakar potret Presiden Micheal Aoun.

Dalam satu demonstrasi, seorang penunjuk perasaan melalui alat pembesar suara berkata, “kita tinggal di sini. Kami menyeru rakyat Lebonan untuk menduduki semua kementerian. Mulaikan dengan demonstrasi, rakyat ingin jatuhkan rejim,antara kata-kata yang bergema dalam Arab Spring suatu ketika dahulu.