Filem Dilan 1990 pernah mencipta fenomena bukan hanya di Indonesia, malah di negara kita juga memberikan reaksi positif tentang kisah cinta remaja ini.

Tahun lalu, filem tersebut telah pun melancarkan sekuelnya yang bertajuk Dilan 1991 dan hanya dalam masa lebih kurang setahun, kesinambungan filem ini telah pun diterjemahkan menerusi naskhah ketiga yang berjudul Milea: Suara Dari Dilan.

Filem Milea: Suara Dari Dilan ditayangkan pada Februari 2020 di seluruh Indonesia, dan mungkin kerana situasi pandemik yang melanda dunia sekarang, filem ini tidak ditayangkan di pawagam Malaysia.

Namun begitu, filem ini sudah pun ditayangkan menerusi Netflix sejak Sabtu lalu.

Seperti dua filem sebelum ini, Milea: Suara Dari Dilan juga mendapat sambutan hangat dari penonton di Indonesia kerana berjaya merekodkan seramai 1 juta penonton dalam masa hanya 3 hari tayangannya di pawagam.

IKLAN

Ceritanya bermula apabila Dilan menceritakan tentang apa yang terjadi dengan dirinya dan Milea pada awal 90-an sambil menaip kisah hidupnya di dalam komputer dan mengulas kenangan manis bersama Milea Adnan Husein.

Jika sebelum ini Dilan 1990 dan 1991 diceritakan daripada perspektif Milea, filem kali ini pula penonton dibawa bersama dalam dunia yang dibawa oleh Dilan. Hm, tajuk filem pun Milea: Suara Dari Dilan kan, so kami pasti penonton akan mudah memahami jalan ceritanya kali ini.

Cuma, pada kami sekuel terbaru ini sepertinya terlalu banyak flashback dari filem-filem sebelum sehinggakan ada part yang dirasakan terlalu perlahan dan mengundang rasa bosan kerana penonton seakan disajikan dengan ‘babak ulangan’ filem Dilan.

IKLAN

Sementara di Twitter pula, ramai yang berkongsi kesedihan dan seakan menyalahkan Milea dalam kisah cinta mereka kali ini. Nak tahu kenapa? Haa, kenalah tengok sendiri. Hiks!

IKLAN

Ada juga desas-desus yang mengatakan penulis novel Dilan ini sedang menulis kesinambungan novel ini dalam siri keempat. Wow!

Sama-sama kita nantikan.

P/S: Baru berangan-angan nak tonton Milea: Suara Dari Dilan di pawagam tapi apa kan daya hajat tak kesampaian.