Kredit foto: pexels/Irina Iriser

Akhir-akhir ini, banyak pertandingan pidato atau syarahan dijalankan secara dalam talian seiring dengan norma baharu. Walaupun tidak dapat dijalankan secara bersemuka, pertandingan seumpama ini sebaliknya lebih dimasyarakatkan kerana pelbagai video pertandingan dapat ditonton menerusi medium elektronik.

Keadaan ini sebenarnya satu perubahan yang baik kerana lebih ramai murid yang akan didedahkan kepada pertandingan kebahasaan seumpama ini. Namun begitu, pada masa yang sama, kepincangan yang dilakukan oleh para peserta, khususnya dalam penggunaan bahasa yang kurang bermutu juga semakin menonjol.

Rata-ratanya pemidato gemar menggunakan kata atau ayat yang nampak “canggih” tetapi menyalahi konteks penggunaannya.

Oleh itu, dalam rencana pada kali ini akan memaparkan dua kesilapan penggunaan kata yang kerap dilakukan oleh peserta.

IKLAN

Contoh yang pertama ialah penggunaan kata “indikator.” Dalam pertandingan pidato dan syarahan, peserta sering menggunakan kata “indikator”. Peserta telah menyalahgunakan perkataan “indikator” dalam teks pidato mereka seperti contoh yang berikut:

  1. Para hadirin sekalian, indikator saya yang pertama, “keluarga bahagia, negara sejahtera.”
  2. Indikator saya yang kedua di bawah kata kunci “kekuatan mental remaja menjanakan kemajuan Negara.”

“Indikator” yang ingin dimaksudkan oleh pemidato dalam kedua-dua ayat di atas ini sebenarnya merujuk kepada isi atau hujah yang hendak disampaikan. Namun begitu, menurut Kamus Dewan Perdana (2020), “indikator” bermaksud petunjuk atau alat yang dapat memberikan maklumat khusus tentang kedudukan atau keadaan sesuatu.

IKLAN

Jelas sekali bahawa peserta gemar menggunakan kata pinjaman yang kedengaran bombastik tetapi tidak mengetahui maksud dan cara penggunaannya.

Selain perkataan “indikator”, kata “pragmatik” juga sering disalah guna oleh peserta pidato dan syarahan. Contoh:

IKLAN
  1. Maka, hayatilah pragmatik yang pertama, “Institusi Keluarga Diperkasa (sepatutnya “Diperkasakan”), Integriti Terpelihara.”
  2. Hadirin sekalian, pragmatik kedua, penerokaan ilmu mampu menjana minda bangsa.

Menurut Kamus Dewan Perdana, “pragmatik” merupakan satu kata adjektif yang membawa makna lebih mementingkan atau mengutamakan keadaan atau kesan yang sebenar daripada teori ataupun idea, iaitu keadaan sesuatu yang lebih praktikal.

Kesimpulannya, hormatilah bahasa kita dengan menggunakan bahasa yang gramatis dan tetapi menepati kontek. Salam Bahasa Jiwa Bangsa.

Penyiaran artikel ini merupakan kerjasama Majalah Remaja bersama Dewan Bahasa Dan Pustaka. Artikel ini ditulis oleh Alex Leong Jun Wei.