Kenapa Gadis Datang Haid Dilarang Daki Gunung Agung, Bali. Gunung Ini Juga Dikatakan Tempat Dewa Berkumpul

Bali, pulau pelancongan yang mendapat tempat di hati jutaan pelancong kerana keindahan alam semulajadinya. Pemandangan yang cukup indah menyaksikan matahari naik dan turun menjadikan pulau ini tumpuan pelancong dari seluruh dunia.

Pernah digemparkan dalam satu serangan bom pada tahun 2002 di mana seramai 202 orang mati selain 209 cedera yang mana tragedi ini kemudiannya dinamakan Bom Bali 2002. Malah penyerang-penyerangnya sudah menerima hukuman mati atas perbuatan ganas tersebut.

IKLAN

Terkini, dalam tempoh dua hari ini, semakin ramai penduduknya dipindahkan kerana gunung berapinya, Gunung Agung sudah mulai mengeluarkan asap dan amaran sudah dikeluarkan oleh pihak pemerintah kerana pada bila-bila masa, Gunung Agung yang menjadi kebanggaan masyarakat di Bali akan memuntahkan larvanya tanpa terduga.

Asap putih sudah mulai memenuhi ruang udara Bali. Gambar Gunung Agung sejak dua jam lalu

Apa yang perlu diketahui tentang Gunung Agung? Semak senarai 10 sebab mengapa Gunung Agung penting bagi masyarakat Hindu di pulau ini.

a) Gunung Agung merupakan tempat bersemayamnya dewa-dewa suci.

b) Di Gunung Agung juga terdapat Istana Dewata.

IKLAN

c) Gunung ini dianggap sebagai gunung paling suci oleh penduduknya.

d) Gunung Agung dianggap sebagai “pusat bumi”.

e) Terdapat sumber mata air jika melakukan pendakian dari Pura Besakih ke Gunung Agung yang dianggap suci oleh masyarakat setempat. Tidak boleh sembarangan orang yang mengambilnya. Jika mahu mengambilnya juga, harus melakukan upacara sembahyang terlebih dahulu.

f) Kerana gunung ini gunung suci, perempuan yang dalam haid dilarang sama sekali mendaki gunung ini.

g) Terdapat banyak sekali upacara adat yang dilakukan di Gunung Agung setiap tahun. Masyarakat Hindu di sini akan menyajikan haiwan seperti kambing dan kerbau hidup yang akan dicampakkan ke dalam kawah berapi ini. Malah mereka juga akan menyajikan buah-buahan kepada Dewa Monyet Hanuman. Fungsi upacara ini untuk mengingatkan umat agar menjaga kelastarian alam sekitar di sekitar tempat-tempat suci ini.

h) Dilarang sama sekali mendaki gunung ini jika masyarakatnya sedang mengadakan upacara besar di Pura Besakih atau pun Pura Pasar Agung kerana jika melanggar adat ini, akan berlaku musibah tidak terduga.

i) Satu upacara dinamakan Wana Kertih akan diadakan demi mewujudkan satu hubungan kelastarian likungan dan keharmonian alam untuk tidak berlakuknya bencana. Letusan gunung berapi dipercayai terjadi kerana sikap manusia yang berbuat keburukan malah upacara itu diadakan untuk terus menjalin hubungan yang baik dengan penjaga gunung tersebut.

j) Jika berlaku musibah seperti orang hilang atau meninggal dunia, masyarakat harus mengadakan upacara ritual untuk kembali menyucikan Gunung Agung.

k) Jika haiwan bertindak turun dari gunung secara tiba-tiba, itu tandanya bahawa Gunung Agung akan meletus.

Beginilah larva panas Gunung Agung yang berlaku mengorbankan r1148 nyawa dalam tragedi 1863. Panas gunung berapi ini dapat dirasaikan berbelas kilometer

1148 mati akibat terkena lahar panas Gunung Agung

Jika Gunung Merapi di Yogjakarta pada 2010 mencetuskan simpati orang ramai kerana penjaga gunungnya, Mbah Marijhan enggan turun selepas gunung berapi itu mulai meletus, Gunung Agung mencatatkan letusan lebih daripada itu. Bukan sekali tetapi sudah tujuh  kali bermula dari tahun 1808.

Kali terakhir Gunung Agung memuntahkan lahar panasnya pada tahun 1963 di mana seramai 1148 penduduknya mati. Terkini, selepas 120 tahun “tertidur” 2017 bakal mencatatkan sejarah bagi Pulau Bali kerana pihak kerajaan sudah mengeluarkan amaran tahap empat yang gunung ini bakal meletus bila-bila masa. Malah puluhan ribu penduduknay sudah mulai dipindahkan kerana asap putihnya sudah mulai tebal dan bakal meragut ribuan nyawa jika tidak melakukan pemindahan segera.

Bila Gunung Agung mulai memuntahkan laharnya?

a) Letusan 1808

Gunung Agung meletus disertai wap dan abu vulkanik. Gunung ini melontarkan abu dan batu apung dalam jumlah luar biasa. Jejak sejarahnya adalah bukit-bukit batu yang mendominasi topografi Kabupaten Karangasem ketika ini.

b) Letusan 1821

Selepas 13 tahun kejadian pertama, gunung ini kembali meletus untuk kali keduanya. Malangnya, letusan kali ini tidak di dokumentasikan dengan sempurna dan tiada sejarah dicatatkan mengenai letupan kali kedua ini.Ini merupakan kali kedua aktivitas Gunung Agung sejak 1808. Sayangnya sejarah letusan 1821 tidak terdokumentasikan dengan baik. Letusan yang berlangsung saat ini adalah letusan normal.

Gunung Agung sangat indah pemandangannya jika tiada letusan gunung berapi

c) Letusan 1843

Letusan kali ini disertai dengan gempa yang kuat. Gunung Agung telah memuntahkan laharnya seperti abu, pasir dan batu apung. Letusan turut berlaku pada tahun 1908,  1915 dan 1917, di mana kawah Gunung Agung  memuntahkan laharnya.

d) Letusan 1963

Letusan ini berlaku hampir setahun iaitu pada 18 Februari 1963 dan berakhir  pada 27 Januari 1964. Muntahan larva ini telah mengorbankan 1148 orang  dan 296 mengalami luka-luka. Majoriti mati akibat awam panas yang dapat dirasai sejauh 70 km persegi. Letusan ini bermula dengan gempa bumi yang ringan yang dapat dirasakan oleh penduduk Kampung Yeh Kori. Sehari selepas itu, gempa turut dirasai di Kampung Kubu iaitu kira-kira 11 km dari kawah gunung Agung.