Seorang gadis remaja berusia 14 tahun, Anika Chebrolu berjaya mencipta kejayaan apabila meraih penghargaan utama dalam pertandingan 3M Young Scientist Challenge 2020.
Dalam ciptaannya, gadis kacukan India-Amerika ini telah menemui ubat yang dapat memberikan rawatan bagi coronavirus.

Menggunakan metodologi in-silico, menurut Penemuan dan Penilaian Ubat: Pemeriksaan Keselamatan dan Farmakokinetik – Chebrolu dapat menemukan molekul yang dapat "secara selektif mengikat protein Spike SARS-CoV -2 virus, "kata 3M.

Dengan penemuannya, Chebrolu tidak hanya menemukan penawar yang berpotensi untuk COVID-19 tetapi juga memenangi hadiah wang sebanyak USD 25,000.

Dalam satu temubual, Anika yang bercita-cita menjadi penyelidik perubatan dan professor pada masa hadapan berkata, dirinya melihat banyak media menceritakan mengenai projek dijalankannya ia kerana ia melibatkan virus SARS-CoV-2. Ia juga mencerminkan harapan kolektif kita untuk mengakhiri wabak ini kerana saya, seperti orang lain, berharap agar kita kembali ke kehidupan normal kita tidak lama lagi, "kata Chebrolu kepada CNN.

Tambah pelajar ini lagi, pada awalnya dia memasuki pertandingan dengan sebuah projek yang difokuskan untuk mencari penawar untuk virus influenza dengan menggunakan metode in-silico yang sama.

IKLAN

Minatnya untuk mencari penyembuhan virus berkembang setelah dia dijangkiti selesema pada tahun 2019, kata 3M.

"Saya selalu kagum dengan eksperimen sains sejak kecil dan saya tertarik untuk mencari penawar yang berkesan untuk penyakit Influenza setelah mengalami serangan yang teruk tahun lalu," jelas Chebrolu dalam profil laman webnya.

Selain pengalaman peribadi dengan penyakit ini, remaja itu mengatakan kepada CNN bahawa dia tertarik dengan topik ini setelah meneliti pandemi selesema 1918 dan tahu masih ramai yang mati akibat selesema setiap tahun, walaupun terdapat vaksin dan ubat rawatan.

IKLAN

Justeru itu, dia bersama mentornya, Dr. Mahfuza Ali, memutuskan untuk mengubah sesuatu.

"Setelah menghabiskan begitu banyak masa untuk meneliti pandemik, virus dan penemuan ubat-ubatan, adalah gila untuk berfikir bahawa saya benar-benar menjalani sesuatu seperti ini," Chebrolu teringat kepada CNN.

"Pademik COVID-19 yang sangat besar, teruk dan memberi kesan drastik kepada dunia dalam waktu yang singkat. Dengan itu saya dengan bantuan mentor, mengubah arah untuk mencari penawar bagi virus SARS-CoV-2," katanya lagi.

IKLAN

Inovasi dan tekadnya membuatkan diri Anita Chebrolu begitu menonjol di hadapan hakim 3M, termasuk Dr. Cindy Moss.

"Anika memiliki pemikiran ingin tahu dan menggunakan rasa ingin tahu untuk mengajukan pertanyaan mengenai vaksin untuk COVID-19," jelas Moss kepada CNN. "Karyanya komprehensif dan dirinya melakukan banyak kajian data."

"Dia juga mengembangkan pemahaman tentang proses inovasi dan memiliki kemahiran komuniksi yang baik. Kesediaannya untuk menggunakan masa dan bakatnya untuk membantu menjadikan dunia menjadi tempat yang lebih baik memberi kita semua harapan,” kata Hakim Moss.

Selepas memenangi cabaran Saintis Muda ini, Anika Chebrolu akan bekerja sama dengan para saintis dan penyelidik untuk menentukan penawar yang sebenarnya dan "mengawal morbiditi dan kematian" wabak koronavirus, CNN melaporkan.