Beberapa minggu kebelakangan ini dunia maya digegarkan dengan episod segelintir individu dalam masyarakat kita yang saling mengejek dan juga memperkecilkan penguasaan bahasa Inggeris individu lain. Terbaru kes sebutan bahasa Inggeris seorang guru sains yang mengajar menerusi saluran DidikTV telah menjadi bahan jenaka oleh sesetengah rakyat Malaysia. Yang menyedihkan segelintir dari mereka terdiri dari golongan yang mempunyai pengaruh.

Dalam kehangatan isu ini, jaguh sukan berbasikal trek negara yang kini memegang ranking nombor satu dunia bagi kategori pecut individu, Azizulhasni Awang berkongsi kisah penguasaan bahasa Inggerisnya ketika mula-mula menjejakkan kaki ke bumi Australia pada tahun 2007.

Paling penulis tertarik mengenai perkongsian tersebut apabila dua orang pelajar PhD berbangsa Melayu menggelakkan penguasaan bahasa Inggerisnya. Namun dia tidak mudah melatah sebaliknya terus tekun memperbaiki penguasaan bahasa tersebut. Kejadian tersebut belaku ketika turut serta dalam aktiviti BBQ yang dianjurkan oleh komuniti Melayu Malaysia yang menetap di negara kanggaru tersebut

“Ntah macam mana our conversation adalah berkenaan dengan Chromosome,DNA dan RNA semua ni lah. Dalam kepala saya teringat kereta Proton Gen2 di pasaran Malaysia. Kite sebut Gen2 adalah ‘Jen Tu’ kan. Jadi saya dengan yakinnya menyebut ‘Jen’ untuk merujuk kepada ‘Gene’ (terdiri dari DNA-boleh google kalau tak tahu) dan sebutan saya itu salah. Sebutan yang betul adalah ‘Jin’

“Terus saya di gelakkan oleh dua pelajar PHD yang berbangsa Melayu. Yang si perempuan tu gelakkan sambil berpusing ke belakang dan meletakkan tangan ke dahi nya. Dan yang lelaki pula acah-acah tersembur air dari mulutnya yang ketika itu tengah minum air sirap merah. Kedua-keduanya langsung tidak memberitahu akan kesilapan saya itu dan saya tahu pun selepas ada antara rakan mereka itu menceritakan kepada saya setelah di canang-canang kisah tersebut.

IKLAN

“Saya langsung tidak sakit hati dan marah, kerana saya tahu tahap saya dan saya masih lagi dalam proses untuk belajar. Itulah sikap orang melayu kita kawan-kawan yang dikasihi sekalian. Itu sekitar tahun 2007 tu, ni kita dah masuk era baru tahun 2021 pun, masih ramai dari kalangan kita yang mempunyai perangai menggelabah seperti itu,” kongsinya panjang lebar mengingati semula peristiwa yang berlaku hampir 14 tahun lalu itu.

SIKAP YANG BERBEZA

IKLAN

Namun apa yang menariknya, menurut atlet antarabangsa yang dikenali dengan gelaran The Pocket Rocketman ini, suasana amat berbeza apabila dia dikelilingi masyarakat berbangsa asing. Warga kulit putih Australia khususnya tidak memperlekehkan penguasaan bahasa Inggeris yang dituturkannya, sebaliknya mereka membantu memperbetulkan tatabahasa dan jauh sekali dari bersikap menyindir.

Kongsinya, “Bukannya nak puji mereka, tapi akhlak mereka sangat jauh terpuji dari bangsa kita. Banyak kali saya tersilap ketika berkomunikasi, tetapi mereka membantu perbetulkan sama ada dari segi grammar mahupun sebutan dan sebagainya. Langsung tidak ada gelak-gelak memperlekeh dan jauh sekali mereka memerli. Berdasar pengalaman saya, 100% dari mereka semuanya begitu dan belum pernah saya di gelakkan mereka kerana membuat kesilapan ketika berkomunikasi.”

Selain itu dia juga memberikan kata-kata nasihat, “Saya bukannya nak mempertahankan mereka yang membuat kesalahan dalam bahasa Inggeris ini, tetapi jangan kita memperlekeh dan merendahkan orang lain atas sebab itu. Mereka yang kurang fasih ini juga, nasihat saya jangan bangga kerana anda tidak fasih, tetapi sentiasa cari ruang untuk meningkatkan kemahiran komunikasi anda dan jangan cepat putus asa. Mereka yang pandai pula, bantulah mereka yang kurang pandai ini. Bukankah satu perasaan yang tidak dapat dibeli dengan wang ringgit apabila kita berjaya membantu orang lain.”

IKLAN

Perkongsian Azizul ini merupakan satu kisah yang boleh kita renungi, bahasa Inggeris bukanlah bahasa pertama kebanyakan rakyat Malaysia. Jangan pernah kita perkecilkan usaha individu yang mahu berbahasa Inggeris, sebaiknya tegur dengan berhemah dalam cara yang mahu mengajar dan bukannya menghina.

p/s –We will never look good by trying to make someone look bad!

Sumber: Azizulhasni Awang