Sumber Foto : Instagram @teamezra05

 

Pada usia 16 tahun, Ezra Frech dari Amerika Syarikat sudahpun bersedia untuk memberikan saingan habis-habisan ketika mewakili negaranya di Sukan Paralimpik Tokyo 2020.

Temasya yang akan bermula secara rasmi pada hari ini itu akan menyaksikan penyertaan negara paling banyak dalam sejarah penganjurannya biarpun dunia mengalami musim pandemik sekarang. Salah sebuah negara yang akan cuba untuk mengungguli carta kutipan pingat tentunya ialah Amerika Syarikat (AS) dan atlet bernama Ezra Frech ini ialah di antara nama yang menjadi sandaran negara Uncle Sam itu untuk memenangi pingat.

Sumber Foto : Instagram @teamezra05

Sebagai atlet paralimpik paling muda pernah dihantar AS ke Sukan Paralimpik, Ezra  tidak gentar berdepan cabaran dalam acara lompat tinggi, lompat jauh dan 100 meter lelaki nanti.

Kata Ezra, penggunaan kaki prostetik pada sebelah kiri tidak langsung merencatkan prestasinya. Malah menerusi akaun TikTok-nya, Ezra selalu menghiburkan pengikutnya dalam bentuk video komedi.

Walaupun semuanya nampak seperti dirinya tidak kisah dengan keadaannya itu, atlet kacak ini juga pernah berdepan perasaan ‘down’ dan tidak selesa dengan keadaan fizikal badannya.

IKLAN
Sumber Foto : Instagram @teamezra05

“Semasa saya masih muda, saya tidak bergurau dengan ketidakupayaan ini.. saya merasa sedih dengan situasi ini. Saya menjadi satu-satunya murid tidak upaya di sekolah dan selalu mempunyai pemikiran ‘mengapa ini terjadi kepada saya’.

“Hanya apabila saya semakin dewasa, saya sedar saya dilahirkan sebegini. Lebih baik saya lakukan sedaya upaya untuk hidup sebaik mungkin dan menikmati peluang yang ada. Gurauan dan lawak yang saya lakukan adalah untuk mengelakkan rasa tidak selesa apabila seseorang bertemu dengan saya. Ini kerana masyarakat masih merasakan topik insan kurang upaya ini sebagai taboo,” katanya semasa ditemubual oleh Teen Vogue baru-baru ini.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Ezra Frech (@teamezra05)

IKLAN

Ezra telah mula memakai kaki prostetik sejak usia empat tahun lagi dan dia tidak menunggu masa yang lama untuk membiasakan diri menceburi bidang sukan. Semuanya ingin dicuba oleh Ezra; bola sepak, bola keranjang, larian.. name it, he has tried it.

Hanya apabila Ezra terpilih menyertai sukan olahraga dan bertemu atlet-atlet istimewa lain, barulah dia mula memahami betapa pentingnya untuk dia mewakili golongan tersebut dan negaranya ke peringkat antarabangsa.

Semasa Sukan Paralimpik Rio 2016 dilangsungkan, Ezra yang ketika itu baru berusia 11 tahun khusyuk menonton beberapa atlet istimewa AS yang pernah bersaing dengannya dahulu bertanding di temasya sukan paralimpik terbesar dunia itu. Itulah detik di mana Ezra benar-benar meletakkan sasaran untuk layak ke Tokyo 2020.

IKLAN

“Saya sekarang berada di atas balapan dan memberikan nasihat kepada kanak-kanak istimewa yang ingin menceburi sukan olahraga. Lima tahun lalu, sayalah salah seorang daripada kanak-kanak itu.”

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Ezra Frech (@teamezra05)

Untuk pengetahuan, kategori yang dipertandingkan di Sukan Paralimpik tidak sama seperti Sukan Olimpik.

Contohnya dalam sukan olahraga balapan, satu kategori biasa seperti lari 100 meter boleh dibahagikan kepada 20 kelas berbeza! Sebagai contoh, terdapat kelad T11-13 (kurang penglihatan), T20 (kurang intelektual), T40-41 (tubuh kecil) dan macam-macam lagi.

Sumber Foto : Instagram @teamezra05

Seperti Ezra, dia akan bertanding dalam kelas amputee (kudung) iaitu kategori di mana seseorang atlet itu perlu memiliki kepantasan. Dia juga perlu membiasakan diri untuk menggunakan kekuatan tubuh badan dengan teknologi ‘blade’ pada kaki agar dia menjadi atlet terpantas di balapan. Begitu juga semasa Ezra bertanding untuk acara lompat tinggi dan lompat jauh nanti. Dia perlu tahu teknik terbaik agar lompatannya boleh mencecah ketinggian terbaik menggunakan ‘blade’.

Tak sabar rasanya untuk melihat Ezra Frech bertanding nanti! Tidak mustahil dia dapat mencabar pelari paralimpik yang lebih senior daripadanya.