Setiap dari kita pasti mempunyai pengalaman membeli belah secara online. Jika mendapat penjual yang bagus dan tidak menipu, maka barangan yang kita tempah akan sampai selamat di tangan.Tapi bagaimana dengan penjual yang berselindung di sebalik aktiviti perniagaan tetapi sebenarnya penipu!

REMAJA menghubungi seorang mangsa scammer dari Melaka Abdol Latif Jalil, 31 tahun yang berkongsi pengalaman ditipu oleh seorang penjual drone terpakai atas nama Liew Kien Fei beralamat di Gombak, Kuala Lumpur yang mengiklankan barangan itu di platform media sosialnya.

Asalnya dia mahu membeli drone terpakai berjenama Mavic Pro dan sudah lama mencarinya. Bermula dari tarikh barangan itu dipos pada 4 April lalu, drone itu hanya sampai ke tangannya pada 13 April. Mengejutkan, rasa teruja untuk membuka dan melihat barangan dibelinya pada harga RM2200 yang didapati bukan drone sebaliknya kasut buruk! Ya hanya kasut buruk dan bukan drone seperti dipersetujui penjual dan pembeli!

Abdol Latif bersyukur sebahagian wangnya sudah dikembalikan dan tujuan dia berkongsi adalah untuk orang ramai sedar jangan tersalah pilih penjual tidak dipercayai

Seperti kata Abdol Latif, tujuan dia berkongsi pengalamannya ini adalah kerana dia  mahu semua orang alert dengan taktik penjual. Paling utama katanya sebelum bersetuju membeli barangan dari penjual, pembeli mesti dapatkan salinan kad pengenalan atau lesen memandu individu penjual tersebut kerana jika barangan dihantar tidak seperti diiklankan atau ditipu, adalah lebih senang pengguna membuat laporan polis.

Berkongsi lebih lanjut, Latif berkata, sebelum ini dia sudah membuat tinjauan di beberapa buah laman web termasuk di Mudah.my namun tertarik dengan harga murah diberikan oleh individu tersebut.

“Saya pesan padanya sebelum post barangan itu, tunjuk pada saya dulu. Jadi pada 4 April itu dia tunjukkan dh ada di J&T dan kata nak post. Jadi saya yakinlah dengan tindakannya sebab dia siap bagi nombor trecking lagi.

“Tapi masa saya minta gambar lesennya, dia cakap bateri tinggal dua peratus saja dan siap screen shoot. Memang betul. Jadi bila dia dah bagi tracking nombor, saya pun bank in padanya RM2200 untuk harga drone itu. Tapi dia beritahu J&T ambil masa untuk post. Satu yang saya perasan, dia hanya tunjuk alamat saya pada satu kertas putih yang dia letak atas kotak. Mungkin itu silap saya juga kerana rasa teruja dah dapat tracking nombor.

“Dari hari ke hari, saya tunggu. Sampailah saya naik hafal  nombor tracking. Akhirnya pada 10 April saya dapat tahu barang saya dah ada di J&T Melaka. Punya tak sabar, pada 13 hb saya beratur sendiri di J&T untuk ambil barang.

“Masa ke kereta di bangunan J&T, mulanya saya nak letak kotak dalam bonet saja tapi kemudian saya ubah fikiran. Sebab teruja nak tengok drone saya terus bukak kotak itu. Ya lah, nak dapat bukan mudah, saya kena simpan duit untuk beli. Dari rasa teruja, hati saya hampa. Dalam kotak tu bukan drone tapi kasut buruk.  Ya kasut buruk! Perghh masa tu tak tahu camner nak cakap hati. Yang mampu cakap, confirm kena tipu dengan scammer.

IKLAN
Inilah gambar-gambar diberi oleh seller kepadanya semasa chat awal
Drone jenama Mavic Pro ini sudah lama dicari oleh Abdol Latif

 

Lapor balai polis

Jelas Abdol Latif, lepas sedar tertipu, dia membuat membaca  laman web KPDNKK bagaimana untuk membuat aduan. Masa yang sama menuju ke Balai Polis Kandang, Melaka untuk buat laporan penipuan hari yang sama.

“Esoknya, 14 hb saya emel ke KPDKK dan kemudian mendapat balasan jawapan dari mereka. Tapi ada rasa kecewa sedikit kerana  mereka kata kes sebegini bukan di bawah bidang kuasa KPDNKK  sebaliknya ia di bawah bidang kuasa polis kerana melibatkan unsur penipuan. Saya rujuk pula ke polis tapi tak juga selesai sebab saya dah terima barang (walau bukan barang sebenar). Memang kecewa sebab saya diminta kemukakan kad pengenalan penipu sedangkan saya tak ada bukti itu sebab dia cakap baterinya low. Masa tu perasaan susah nak cakap. Dah kecewa kena tipu, di suruh ke sana ke mari pula. Saya hantar dua kali emel ke KPNKK dan kali kedua mereka memaklumkan, saya boleh buat laporan di Tribunal Pengguna atau ambil tindakan Mahkamah bagi kes penipuan di bawah RM5000.

“Saya kemudian cuba lapor ke MCMC termasuk bertanya kepada pihak bank untuk dapatkan alamatnya. Saya juga mesej scammer tu tapi dia buat tak endah. Seolah-olah dah lepas sebab saya tak ada bukti banyak kecuali resit bank yang saya ada bank in kepadanya selain chat kami sebelum ini. Dari kes ini banyak benda saya belajar dan jadikan pedoman untuk masa-masa akan datang.

IKLAN

“Lepas ke sana ke mari dan seperti tiada upaya, saya luahkan perasaan saya di Grup Melaka Viral. Mungkin nak jadi rezeki saya, ada seorang individu mesej saya.

“Dia cakap Liew Kien Fei dan  beralamat di Gombak, Kuala Lumpur memang dah selalu scam orang. Kira dah biasa buat kerja menipu nie.

Laporan polis dibuatnya bagi kes penipuan ini

Buru scammer ke lubang cacing

Memikirkan ini usaha terakhirnya, Abdol Latif berkongsi kisahnya di blog Geng Melaka Viral dan meminta orang ramai membantunya.

Ternyata rezeki menyebelahinya apabila seorang individu chat dengannya malah memaklumkan lelaki tersebut merupakan scammer dan dah banyak kali menipu. Yang hubungi pun pernah kena tipu tapi dia ada maklumat tentang lelaki ini.  Lebih menarik nombor kad pengenalannya juga disertakan malah ada individu lain berikan kepadanya.

IKLAN

“Dah puas saya fikir sebelum ini bagaimana nak dapatkan alamat dan nombor kad pengenalannya dan tiba-tiba Allah beri bantuan begini. Sebelum itu pihak polis berkata, mereka mahukan kad pengenalan scammer sebagai bukti dan Allah beri bantuan begini. Syukur alhamdulillah untuk di bulan Ramadan ini. Saya kemudian cuba buat carian berdasarkan kad pengenalannya dengan masuk ke Bantuan Prihatin Nasional. Alhamdulillah keluar alamat lengkapnya dan saya screen shoot pada lelaki berkenaan dan hantar kepadanya. Sebelum itu dia buat tak reti saja walau saya cakap macam-macam. Tapi bila saya serta screen shoot alamat dan nombor kad pengenalanya, dia terus respon saya. Dia cakap bagi nombor akaun saya dan nak pulangkan duit balik.

“Saya cakap sepandai-pandai u tipu akhirnya terperangkap juga. Semalam dia bank in duit saya RM1100 dan bakinya dia minta tangguh dalam sebulan dan merayu jangan buat laporan polis. Geram memanglah geram tapi bila  fikir duit saya usaha dengan titik peluh, saya buat pelbagai usaha nak dapatkannya kembali.

“Saya kata padanya saya cuma mahukan hak saya kembali dan tak ada niat lain. Saya beri masa kepadanya untuk bayar balik dalam seminggu,” katanya memaklumkan cariannya dalam laman web  dikeluarkan oleh pihak PDRM bagi kes scammer nama lelaki ini tidak tersenarai.

“Itu yang saya pelik. Mungkin modus operandi sapa kena kenalah. Mungkin orang tak usaha sungguh-sungguh dapatkan maklumatnya. Tapi saya Cuma mahu duit saya dikembalikan saja.Itu saja.

“Bagi yang terkena dengan scammer nie, jangan terus putus asa. Sekurangnya cuba usaha dulu dan selebihnya serah pada Allah,”katanya memberi masa seminggu kepada lelaki berkenaan pulangkan baki duitnya.

So korang, kalau kena tipu dengan scammer, paling penting ada usaha ya. Cubalah buat apa saja pun, yang pasti kalau kita di kalangan orang teraniaya, Allah akan tolong. Betul tak?