Histeria!

Sering kita terbaca di media sosial, pelajar sekolah terkena histeri. Biasanya pelajar yang diganggu akan berkata, mereka nampak bayangan perempuan menakutkan serta pelbagai lagi. Masa yang sama, mangsa yang pernah terkena akan berulang kembali.

Persoalannya, kenapa histeria menyerang mangsa yang sama secara berulang kali sebelum merebak kepada orang sekitarnya? Baca penerangan lanjut dari Naqib Masjid Al Khadijiah, Ustaz Shahril bin Abdul Samad mengenai masalah histeria.

Temuramah REMAJA bersamanya juga bertanya, kenapa mangsanya selalu perempuan dan bukan lelaki! Sebab-sebab histeria terjadi dan kenapa mangsanya berulang-ulang.

Histeria biasanya berlaku pada orang yang sama kerana sudah ada “pintu” masuk dalam tubuh mereka, Ustaz Shahril

Kata Ustaz Shahril, histeria bermula apabila individu ternampak benda aneh dan menakutkan. Akibat rasa takut, dia akan menjerit.

“Jin pula apabila melihat keadaan ini, mereka lagi mengambil kesempatan untuk menakut-nakutkan manusia kerana sebahagiannya berasa seronok berbuat demikian.

Biasanya mangsanya adalah mereka yang lemah semangat, suka bercakap besar, suka mencabar-cabar, tidak menjaga kebersihan diri dan tidak berdamping dengan Quran selain kurangnya zikir dalam diri,” katanya memberitahu ini enam sebab mengapa histeria terjadi.

Tambah Ustaz Shahril lagi, biasanya mereka yang  pernah diganggu biasanya akan terkena kembali kerana  sudah ada “PINTU”. Ia umpama satu laluan iaitu jalan masuk jin ke tubuh manusia jika selepas terkena histeria, induvidu itu tidak mengubahnya. Maksud berubah di sini ialah kurangnya berzikir atau kurang mendekati al-Quran.

IKLAN

“Jika kita pernah terkena kali pertama, biasanya kita akan kena lagi dan lagi selagi jin itu tidak dibunuh atau dipenjara. Ia ada laluan masuk yang mudah jika pengamalnya tidak mengamalkan zikir,” katanya memaklumkan zikir adalah makanan untuk urat-urat kerana biasanya makhluk halus akan masuk melalui saluran darah.

Histeria yang berlaku buat kali ketiga di SMK Katereh, Kota Bharu semalam

 

Histeria di SMK Ketereh ini turut berlaku pada guru juga selain pembantu makmal

Dalam pada itu, Ustaz Shahril turut berkongsi pengalaman ketika di universiti dahulu, tiga rakan baik ini selalu terkena histeria.

“Bila kita berdialog dengan jin ini, ia dilakukan oleh 3 beradik jin yang suka makan gula-gula hacks madu. Itu satu cara jin nak minta makanan yang disukainya selain katanya dia menyukai tiga sahabat itu,’katanya menambah jin yang biasa mengganggu manusia ini biasanya kafir.

Biasanya dalam sesi perubatan atau dialog dengan jin apa yang dibincangkan? Tentu ramai nak tahukan!

IKLAN

Selalu kita dengar dialog kenapa datang, pergi dari sini, jangan ganggu anak cucu cicit Adam dan lain-lainkan tetapi tentu ramai nak tahu apa kesudahannyakan. Ya lah, ke mana jin-jin ini dibawa pergi atau bagaimana caranya nak menghalau mereka!

Kata Ustaz Shahril, biasanya dialog akan diadakan dengan jin yang mengacau ini. Langkah pertama, sesi dialog dilakukan.

“Biasanya kita akan pujuk suruh peluk Islam. Kita beritahu dia tentang Islam. Sesetengah jin kafir ini bersetuju dan biasanya dialog ini akan berakhir dengan baik di mana jin ini tak akan ganggu manusia itu lagi.

“Tapi bagi yang degil, kita akan tangkap dan penjarakan mereka. Masa jin ini dalam penjara, kita akan pujuk lagi. Tapi kalau tak jalan semua itu, biasanya kita akan bunuh sekampung. Hapuskan semua supaya mereka tak menganggu lagi,”katanya memaklumkan ada beberapa ayat suci yang boleh digunakan, antaranya Al-Fatihah, ayat Qursi, tiga kul dan sebagainya.

IKLAN

Kenapa pilih perempuan, jarang lelaki?

Tentu ramai nak tahukan, kenapa orang perempuan banyak kena berbanding lelaki?

Kata Ustaz Shahril, biasanya selain kurang semangat, hal ini banyak berkait rapat dengan kebersihan diri dan tempat.

“Orang perempuan ini bila tiba datang bulan, badan bukan saja lemah tapi biasanya mereka tidak boleh solat. Jadi jin-jin ini mengambil kesempatan atas kelemahan ini. Pad yang mengandungi darah juga antara makanan kesukaan jin. Sebab itulah amat penting pad dibersihkan dengan betul dan dibuang ke tempat disediakan, bukan disepah-sepahkan begitu sahaja. Semua ini boleh jadi punca,”katanya mengulas panjang hal ini.

Jelas Ustaz Shahril lagi, setiap perkara yang berlaku biasanya adalah atas keizinan Allah taala.

“Ia memberi peluang dan ruang untuk manusia melihat makhluk alam lain. Allah ingin menguji sejauh mana kita mampu berhadapan dengan makhluk lain di bumi yang luas ini. Cara merawat dan sebagainya. Kalau tiada hal-hal sebegini berlaku, kehidupan manusia itu mungkin statik sahaja,” katanya.

Satu pesanan akhir dari Ustaz Shahril, perbanyakkan mendekati al-Quran dan zikir kerana ia adalah makanan untuk urat-urat. Buang sikap bercakap besar dan bertanya pelik-pelik tentang alam ghaib,” katanya memberi nasihat.