USA “Angkat Tangan”, Trump Mengeluh Media Hanya Menulis Isu Covid

1164

Saat ini Amerika Syarikat mencatat jumlah bilangan mereka yang positif tertinggi di dunia dengan lebih 8.8 juta dijangkiti dari keseluruhan lebih 16 juta mereka yang dikesan positif. Bahkan di negara Uncle Sam yang selalu mahu menjadi juara dalam soal kepimpinan negara lain khususnya di Timur Tengah mencatatkan jumlah kematian lebih dari 2.3 juta sejak wabak itu tersebar di USA.

Semalam Ketua Kakitangan Rumah Putih, Mark Meadows memaklumkan kepada CNN bahawa pemerintah AS tidak akan mengendalikan pandemic COVID-19 yang semakin memburuk dengan pantas.

“Kami tidak akan mengendalikan virus corona,”kata Meadows di State Of The Union dengan alasan faktor mitigasi yang tepat seperti terapi dan vaksin yang harus menjadi keutamaan masa kini.

IKLAN

Ternyata dari kenyataan itu, pakar perubatan bimbang kerana dengan membiarkan virus ini terus merebak, ia akan membawa kematian nyawa ramai orang.

Setiap hari, di AS kes mereka yang positif terlalu tinggi tetapi Presiden Amerika Syarikat, Donald Trump sendiri secara terang terangan mengabaikan langkah-langkah pencegahan penyebaran virus corona seperti menjaga penjarakan fizikal dan menggunakan pelitup muka yang mampu memperlambatkan penyebaran penyakit.

Malah Trump turut mengeluh media hanya pandai membicarakan soal covid covid covid, seolah tiada berita lain hendak disiarkan. Wakil Presiden, Mike Pence juga menolak untuk menerima panduan rasmi dikeluarkan oleh Pusat Penyelidikan dan Pencegahan Penyakit agar melakukan kuarantin. Malah sebelum itu, pembantunya adalah individu yang disahkan terjangkit COVID-19. Malah Trump juga semasa berkempen mengabaikan jarak fizikal demi kerjaya politiknya. Ramai mengecam tindakannya kerana beranggapan dirinya hanya mementingkan kerjaya politiknya dan bukan menjaga kepentingan rakyat kala ini.

Dalam satu tinjauan ramai mendapati, lebih 60 peratus rakyat Amerika tidak menyetujui cara Trump dan barisannya mengendalikan pandemik ini. Malah mereka meremehkan ancaman dari corona virus, mengejek penggunaan mask, mengubahnya menjadi masalah perang budaya dan menekan agar dibuka pintu sempadan negara.

Mungkinkah Trump sudah awal-awal “mengangkat tangan”selepas tidak mampu menangani wabak ini di negara sendiri. Ini kerana Presiden itu sering menjadi jaguh di negara orang lain? Alangkah beruntungnya kita kerana mempunyai barisan Perdana Menteri yang sangat sayangkan rakyat dan begitu prihatin dengan isu kesihatan rakyat.