Sangat bermanfaat!

Ibadah Umrah menjadi pilihan alternatif bagi mereka yang belum berkesempatan menunaikan haji ke Tanah Suci. Ibadah Umrah juga seringkali digelar sebagai ‘haji kecil’ dalam masyarakat kita.

Seperti Haji, mengerjakan Umrah juga memerlukan seseorang itu menyempurnakan beberapa ritual ibadah di kota suci Mekah, khususnya di Masjidil Haram.

Ilmu yang cukup dan kelancaran sepanjang menjalani ibadah amatlah penting buat sesiapa yang sedang mengerjakan ibadah ini.

Dengan pelbagai kecanggihan teknologi terutama dari segi pengangkutan, kini perjalanan untuk melakukan ibadah haji serta umrah semakin hari semakin cepat dan pantas.

IKLAN

Bukan sahaja adanya kemudahan kapal terbang, malah perkhidmatan kereta api laju dari Madinah ke Mekah juga banyak membantu para jemaah memendekkan lagi tempoh perjalanan ibadah mereka dengan kelajuan 300 kilometer per jam.

Seperti perkongsian dari seorang pengguna Facebook Safuan Rahim tentang pengalamannya menaiki ‘Haramain High Speed Railway’ dengan hanya mengambil masa 3 jam sahaja. Berikut antara perkongsiannya:-

Kami memilih kereta api laju perjalanan dari Madinah ke Mekah dengan hanya 3 jam sahaja. Harga untuk dewasa RM150 manakala percuma untuk kanak-kanak berumur 2 tahun ke bawah.Tiket boleh dibeli melalui www.hhr.sa.

IKLAN

Perjalanan 15 minit dari Masjid Nabawi ke Stesen Keretapi dengan menaiki Uber RM30, manakala 10 minit dari stesen Mekah ke Masjidil Haram dengan menaiki Uber RM20.

Setelah tiba di stesen kereta api prosesnya hanya imbas tiket, pemeriksaan diri dan bagasi.

IKLAN

Dinasihatkan terus berniat umrah apabila di dalam kereta api kerana khuatir kita leka mengambil gambar pemandangan atau sebagainya.Pengumuman untuk Miqat akan dibuat setelah 10 minit kereta api mula bergerak.

Antara kemudahan yang disediakan ialah tandas di setiap gerabak, tempat mengecas telefon dan kafeteria. Sangat selesa, mudah dan cepat untuk sampai ke destinasi. Semoga bermanfaat untuk semua jemaah.Fii amanillah..Allah Ma’akum

Bagusnya kereta api laju ini. Semoga kita dijemput ke sana satu hari nanti. Insha Allah.

Sumber: Facebook Safuan Rahim