DEWI REMAJA Breaking Through

MENYINGKAP PERJALANAN TIGA TAHUN YANG DILALUI LIMA DEWI PENYERI ISU MAC 2022 KAMI, SERIBU SATU PERASAAN TERUNGKAP MENGENANGKAN MEMORI MANIS BERSAMA. KELIBAT MEREKA SEMAKIN DIRASAI DALAM LALUAN MASING-MASING. SETIAP SEORANG PUNYA KISAH TERSENDIRI SEBAIK TIRAI DEWI REMAJA 2019 BERLABUH.

ARAHAN SENI: FZ AIMMAN, AZNIZA & MUSTAIZZAH PENGARANG: FZ AIMMAN PENYELARAS: RUZIANA ZAINAL, NOOR AIN NORMAN & FIEZREEN AHMAD JURUFOTO: AZFARINA SULAIMAN UNTUK IDEAKTIV SUNTINGAN: HEZRY ROKMAN PENGARAH KREATIF NADIA ABDULLAH PENERBIT VIDEO JUNIOR: SHERFIQA SHARIDAN JURUVIDEO: IZZUDIN ISMAIL & MUSLIM ABDULLAH SUNTINGAN VIDEO: AMIRUL FITRI SOLEKAN & DANDANAN: AYANG KAMELL BUSANA: GUESS & RIZMAN RUZAINI AKSESORI: HILL TO STREET

 

SHAZA BAE

BERKONGSI KISAH REALITI DI SEBALIK MISI BREAKING THROUGH MILIKNYA.

Janji kami adalah untuk bertemu pada jam 8.30 pagi. Terlalu lama rasanya tidak bertentangan mata dengan pemilik gelaran Dewi Remaja 2019 ini dek jadualnya yang padat. Satu-persatu langkahnya dalam industri seni disusun cantik sejak awal 2020 dalam bidang pengacaraan mahupun lakonan; membuatkan masanya untuk berlibur di waktu senggang semakin menipis. Itulah asam garam yang perlu ditelan Shaza Bae demi menempa kejayaan di usia muda 27 tahun.

Shaza Bae sebagai penghias wajah hadapan Majalah Remaja edisi digital Mac 2022. JAKET GUESS AKSESORI HILL TO STREET FOTO oleh AZFARINA SULAIMAN untuk IDEAKTIV

Sebagai seorang pelakon drama-drama kegemaran penonton seantero Malaysia dan pengacara tetap program HLive, Shaza Bae perlu bijak mengatur jadual demi memuaskan semua pihak yang ingin bekerjasama dengannya.

Jelas kedengaran tawa riang miliknya sebaik saya tiba di studio. Saya jengukkan kepala di sebalik tirai, Shaza sudahpun terduduk di kerusi solekan sambil wajahnya dirias oleh Ayang Kamell. Jam di dinding baru menghampiri detik 8.28 pagi namun Shaza sudahpun mula mengambil tempat (dan mood) bagi penggambaran kami pada hari itu.

Memang si cantik eksotik ini masih tidak berubah, garapan displinnya masih tertib seperti sewaktu dia bergelar finalis Dewi Remaja 2019 bersama 11 gadis lain.

SOLEKAN & DANDANAN AYANG KAMELL. BUSANA RIZMAN RUZAINI AKSESORI HILL TO STREET FOTO oleh AZFARINA SULAIMAN untuk IDEAKTIV

Setelah mencatur laluan sebagai seorang pengacara program dan pelakon di mana naskah pertamanya adalah menerusi naskah Perempuan Tanpa Dosa arahan Michael Ang, Shaza semakin selasa dengan intensiti dunia seni hiburan yang ingin sekali dia jadikan sebagai punca rezeki buat jangka masa lama.

“Alhamdulillah, selepas itu ada saja tawaran. Rezeki sentiasa ada dan untuk itu, saya amat bersyukur. Saya anggap langkah saya menyertai industri ini sedikit berbeza kerana kebetulan, ia selari dengan musim pandemik pada awal tahun 2020. Baru saja saya hendak bersemangat bekerja selepas Dewi Remaja 2019 (yang berakhir pada bulan Disember 2019), segalanya terhenti.

“Rasa down itu tentulah ada, tipulah jika saya anggap diri saya tidak terkesan dengan kehadiran wabak tersebut. Namun saya positifkan diri dan sentiasa percaya, rezeki yang tepat akan datang pada waktu yang tepat.

IKLAN

“Bagi saya, itulah pentingnya untuk saya.. atau sesiapapun di luar sana untuk mempunyai minat dalam segala perkara yang kita lakukan. Apa-apa cabaran pasti mampu kita tempuhi jika minat disemat dalam hati,” katanya sambil berkongsi moto kariernya iaitu, I just do it and I do it with love.

“Saya rasa saya lebih sensitif dalam tempoh tiga tahun selepas Dewi Remaja. Antara kerja dan kehidupan peribadi, saya mula memahami cara mencari titik tengah untuk memisahkannya. I think it is important for others to do that as well.” FOTO oleh AZFARINA SULAIMAN untuk IDEAKTIV

Dalam apa jua haluan kehidupan yang kita pilih, restu ibu bapa adalah salah satu faktor utama bagi masyarakat kita. Resmi orang Asia, tanpa restu sukar untuk kita menapak. Belum pernah lagi Shaza mendedahkan perkara ini. Akui Shaza secara eksklusif kepada REMAJA, pembabitannya pada peringkat awal dalam industri seni hiburan tidak begitu disenangi ibunya.

“I tak pernah reveal (perkara) ini termasuklah sewaktu dalam Dewi Remaja. Mak saya sebenarnya tidak berapa setuju sangat saya masuk ke dalam industri ini.

“Cuma, saya rasa dia mula memahami where I was coming from selepas saya menang (Dewi Remaja 2019). Dia melihat kerja keras saya dan akhirnya, dia terbuka hati untuk menyokong.

“Mak saya memang seorang yang sangat teliti dalam setiap aspek karier anaknya. She is my most powerful critic. Ada kalanya, saya pun terduduk diam bila dia memberi kritikan. Tapi saya fikir, itu sedikit sebanyak mengajar saya untuk toughen up. Ya, hidup ini tidak selalunya indah dan tidak selalunya mudah lebih-lebih lagi untuk dalam industri seni.

“Kini saya memahami cara mak saya memberikan sokongan. Inilah yang digelar tough love, di mana setiap kritikan diberi kerana rasa sayang dan demi melihat anaknya ini berjaya. Dan segala yang saya lakukan dalam tempoh tiga tahun ini adalah demi ibu saya juga. She knows that,” kongsi Shaza penuh raw & personal.

Shaza beranggapan cabaran terbesarnya dalam dunia pengacaraan setakat ini adalah semasa bergelar pengacara finale Hero Remaja 2021, November lalu bersama Nadhir Nasar. FOTO oleh AZFARINA SULAIMAN untuk IDEAKTIV

“Pengalaman mengacarakan finale Hero Remaja 2021 amat berharga kerana saya pelajari banyak perkara. after I did that, I feel I can do so much more in life.”

“I overcame my fear, my anxiety and my stage fright as a newcomer. Pengalaman itu mengajar saya untuk betul-betul melakukan persediaan. Dengan izin Tuhan, segalanya berjalan dengan lancar..”

Shaza bae

*

IKLAN

Banyak ilmu yang berjaya dicedok Shaza sepantas tempoh tiga tahun. Sebagai personaliti triple threat yang telah memegang gelaran pelakon, pengacara dan pengajar (she is Miss Shaza Bae amongst her students), ilmu paling utama buatnya adalah bagaimana untuk menerima kritikan dan rejection daripada segenap masyarakat yang menyaksikan kelibatnya di kaca televisyen, di skrin YouTube mahupun secara face to face.

“Semua insan yang mengenali saya sekarang akan mempunyai pendapat mereka terhadap saya. Sometimes saya sudah melakukan yang terbaik tetapi masih terbit beberapa kekurangan yang akan orang perbualkan. Sampai sekarang pun sebagai anak seni, saya masih belajar untuk hidup dengan kritikan.

“Kedua, seseorang yang ingin menceburi bidang ini wajib mempunyai displin yang tinggi dan mental yang kuat. Nampak saja glamor tapi dalam glamor, ada harga yang harus dibayar; yakni masa, tenaga dan macam-macam lagi pengorbanan terutamanya masa bersama keluarga serta masa untuk diri sendiri. Sebab itulah saya selalu tekankan pada NIAT.”

“Kerja seni melibatkan kerja keras. You are bringing the whole team for a show with you. Mereka berkerja bersama anda, bukan untuk anda.”

 

(Dari Kiri) : Syamira Nazir, Nina Amin, Shaza Bae, Myra Natasya dan Adriana Ghafar sebagai penghias hadapan Majalah Remaja edisi digital Mac 2022. FOTO oleh AZFARINA SULAIMAN untuk IDEAKTIV

Kami sedar akan beban yang dipikul oleh Dewi Remaja ini; bukan saja demi memartabatkan legasi dan jenama program yang telah melahirkan ramai bintang ini. Tetapi Shaza juga memikul beban untuk memartabatkan kelebihan, potensi, maruah diri dan maruah orang di sekeliling. Jerih perih yang ditanggung, hanya empunya badan saja yang mengerti.

Buat Shaza Bae, itu bagaimanapun bukanlah satu alasan atau halangan untuk seseorang gadis itu tidak cuba mengecapi impiannya. Jika impian anda sememangnya untuk bergelar Dewi Remaja, perkukuhkanlah niat itu dengan usaha, keinginan dan hati yang terbuka untuk belajar selok-belok dunia penuh pancaroba ini.

“Jangan pantas mengharapkan apa yang industri boleh tawarkan kepada anda. Ketahui dulu apa yang boleh anda tawarkan kepada industri.

IKLAN

“Saya berharap peserta Dewi Remaja 2022 tergolong dalam kalangan gadis yang ikhlas memperjuangkan legasi Dewi Remaja yang sudah sekian lama ada. Jadi, bersedialah. Jika anda rasakan diri ada kekurangan, pastikan anda datang dengan persediaan rapi dan hati yang ikhlas. Dan ingat, it is okay if you do not get it. Rejection hanyalah satu fasa dalam kehidupan. It does not define what you are capable of in the future.

“Perjuangan sebenar bukan dalam program Dewi Remaja tetapi di dunia luar nanti,” simpul Shaza Bae

*

Adakah anda Dewi Remaja seterusnya? Nantikan kehadiran kami di:

  • Thistle Hotel Johor Bahru, JOHOR (5 & 6 Mac)
  • The Palace Hotel Kota Kinabalu, SABAH (12 & 13 Mac)
  • Vouk Hotel George Town, PULAU PINANG (19 & 20 Mac)
  • Bangunan Kumpulan Media Karangkraf Shah Alam, SELANGOR (26 & 27 Mac)

Kaunter pendaftaran dibuka dari jam 9.00 pagi hingga 4.00 petang. Peserta perlu terlebih dahulu menepati syarat-syarat penyertaan, mematuhi terma uji bakat dan mengisi borang secara atas talian DI SINI.

Peserta juga lengkap vaksinasi, membawa kit ujian kendiri Covid-19 dan melakukan ujian kendiri sebelum memasuki premis uji bakat.

Pesonakan Bintangmu dan jumpa di sana!

Update terkini tentang isu semasa, dunia hiburan, kecantikan, fesyen dan gaya hidup? Ikuti telegram rasmi Remaja untuk lebih banyak info dan juga peraduan menarik.