Jika sebelum ini, kompaun sebanyak RM10,000 dikeluarkan jika tidak mematuhi prosedur operasi standard (SOP) seperti gagal mengimbas kod menggunakan aplikasi MySejahtera, pakaian penutup muka dan sebagainya. Semalam ,Polis Diraja Malaysia (PDRM) membuat kaji selidik mengenai pelanggangan SOP berulang kali terhadap individu yang melanggar SOP.

Sekali fikir best jugakan tindakan begini dalam mendisiplinkan masyarakat yang degil dan ingkar. Ya lah, sudah banyak larangan dan pesanan dibuat agar tidak melanggar SOP dalam memastikan wabak COVID-19 ini tidak terus menular.

Semalam, laman rasmi Polis Diraja Malaysia (PDRM) telah membuat tinjauan dengan bertanyakan pendapat orang ramai jika hukuman penjara dikenakan terhadap golongan tersebut.

IKLAN

APA KATA ANDA?

Individu yang didapati bersalah melanggar prosedur operasi standard (SOP) lebih daripada sekali, wajib dikenakan hukuman kompaun atau penjara atau kedua-duanya sekali dengan lebih berat.

Setuju atau tidak setuju?

#StayHome #BeSafe #Pray4Malaysia #LetsHelpOurFrontliners

HELP BREAK THE COVID-19 CHAIN

Setuju asalkan tidak double standard

Rata-Rata warganet meninggalkan komen bersetuju dengan tindakan PDRM ini namun tidak memilih ‘darjat dan pangkat’ dalam pelaksanaan hukuman ini.

IKLAN

Malah ada juga yang memberi pandangan agar kompaun ikut tangga pendapatan dan blacklist kan terus!

IKLAN

Hukuman kaji selidik ini dibuat bagaimanapun bukan untuk menghukum orang ramai secara berlebih-lebihan. Namun, ia lebih kepada memberi pengajaran dan dibuat bertujuan untuk mengingatkan masyarakat bahawa undang-undang harus dipatuhi. Perang ke atas COVID-19 masih belum berakhir.

Sumber: PDRMBernama