Sedih! Gambar Orang Utan Lemas Dalam Asap Kebakaran Hutan Kalimantan Undang Simpati

1303

Ramai mengeluh dengan kualiti udara yang diselaputi jerebu hingga mengakibatkan mata jadi pedih dan kerongkong terasa perit. Malah semakin banyak sekolah-sekolah ditutup  kerana bacaan indek udara sangat tidak sihat.

Jika kita mengeluh dan merungut kerana terasa sesak nafas akibat kebakaran lebih 1000 hektar hutan di Kalimantan bagaimana pula nasib dialami oleh penduduk di negeri tersebut yang terdedah secara terus akibat pembakaran hutan yang mencatat beratus-ratus titik panas yang setiap hari semakin membimbangkan.

Dalam kes kebakaran ini, sudah ada kematian dicatatkan apabila seorang bayi, Elsa Pitaloka berusia 4 bulan meninggal dunia akibat sesak nafas.

Kebakaran hutan memaksa pihak berkuasa bertungkus lumus memadamkan kebakaran setiap masa.

 

Helikopter sudah digunakan dalam memadamkan kebakaran di Kalimantan yang semakin marak

Jika manusia yang punya akal fikiran pun tidak mampu bertahan, apatah lagi nasib binatang-binatang di hutan yang menjadi mangsa kekejaman manusia ini.

Paling menyedihkan tentunya nasib-nasib orang hutan yang kelihatan kelemasan menahan asap tebal hingga terduduk dan sedang diberi bantuan. Jika ibunya pun tercunggap-cunggap ketika diberi bantuan, apa nasib anak orang utan yang masih kecil yang pastinya tidak mampu menyelamatkan diri dari kebakaran hutan ini.

Ibu dan anak orang utan ini antara mangsa dalam kebakaran hutan di Kalimantan
Bagi sesiapa yang pernah tengok dokumentari School Of Orang Utan pasti terhibur menyaksikan gelagat orang utan tapi ternyata kini nasib mereka di tangan Allah taala.

Namun apa paling menakutkan tentunya melibatkan kematian ular anaconda yang menjadi penghuni hutan Kalimantan yang hangus terbakar.

Dalam satu akaun facebook atas nama Johan Michael Median Pasha, dia berkongsi seekor ular piton berukuran besar hangus terbakar bersama dengan flora dan fauna lainnya di hutan Kalimantan.

Inilah ular pengaja rimba hutan Kalimantan yang hangus terbakar

Mitos mengenai anaconda atau disebut Raja Ular Hutan Kalimantan ini sememangnya sangat menyedihkan.

“Suku Dayak di pendalaman hutan Kalimanta menyebut binatang ini sebagai Tangkalaluk/ Phyton Raja Ular Rimba Hutan Belantara Kalimantan dan sering mencari mangsa seperti babi hutan, harimau dahan dan haiwan besar lain sebagai makanannya. Malah predator ini juga mampu meniru suara rusa, orang utan dna suara burung dalam menarik mangsanya. Kepalanya menjuntai di bawah sedangkan ekornya melilit di dahan besar untuk menelan mangsa-mangsanya.Dan kini hangus musnah terbakar,” tulisnya.

“Baru-baru ini saya melihatnya dek kebakaran yang berlaku. Walau sering diceritakan secara lisan oleh kaum Dayak di pendalaman Hutan Kalimantan dan ternyata ia benar-benar wujud menyamai ular jenis Pyhton yang dikatakan sama seperti anaconda di ada di hutan Amazon di Brazil.

Apa yang pasti, tangan-tangan kejam dan kejihilan membakar hutan ini memberi impak bukan saja pada manusia tetapi binatang yang tidak berdosa,”katanya lagi.

Menyedihkan bukan saja ular besar ini mati tetapi banyak binatang mati terpanggang begitu sahaja termasuk tupai, ular-ular kecil dan sebagainya.

Dalam pada itu Presiden Indonesia, Joko Widodo menekankan langkah pencegahan perlu digiatkan agar pembakaran hutan ini tidak terus merebak kerana sehingga kini lebih 1000 hektar hutan terbakar dengan marak.

Menurut Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG)  fenomena El Nino juga menyebabkan musim kemarau di Indonesia pada tahun ini turut menyumbang kepada isu ini  sedangkan musim hujan hanya akan turun pada bulan November dan Disember.

Moga jerebu ini segera berakhir dan satu pelan komprehensif harus dilakukan oleh Indonesia agar ia tidak berulang saban tahun. Sumber : FB Kompas Bima.