Tidak banyak negara di dunia mengiktiraf kedudukan Israel termasuk Malaysia yang melarang rakyatnya dari pergi ke penempatan tersebut. Ditambah sikap Israel yang menindas Palestin dan rakyatnya, dunia juga memandang perlakuan tersebut sebagai pelanggaran hak asasi yang sukar diterima.

Terkini, viral di media sosial tindakan seorang pelajar perubatan dari Lahore, Pakistan mengecam tindakan google yang tidak meletakkan nama Palestin dalam petunjuk arah Google Map. Sebaliknya menggantikan Tel Aviv yang menjadi ibu kota bagi Isreal yang sepatutnya adalah hak milik Palestin.

Dalam satu tweet atas nama Hassan Sheikh @hassan_sheikh4, pelajar perubatan itu mengecam tindakan Google yang membuang nama Palestin.

“Shame on you Google ! How dare you to support Israil and erase #Palestine from Googlemaps!
#FreePalestine”

IKLAN

Ini antara tweetnya yang kemudian mendapat reaksi dari rakan netizen yang turut mengecam tindakan Google tersebut. Malah reaksi dari pengguna turut mempertikaikan dan menyifatkan nama Palestin seolah tidak wujud di peta online baik di Google Maps mahupun Apple Maps sebagaimana disiarkan oleh Arab News dua hari lalu.

ARTIKEL BERKAITAN, BACA SINI
Remaja Perempuan 17 Tahun Ini ‘VIRAL’ & Satu Dunia Mengenalinya, Dia Terkenal Kerana BERANI
Ramai Lawat Masjid Al-Aqsa, Ingatkan Bantu Palestin Rupanya Untung USD1 Bilion Masuk Poket Isreal
Mana Fans Tak Sayang? Cristiano Ronaldo Derma USD1.5 Juta Kepada Palestin
Walaupun Dikecam Gigi Hadid Tetap Teguh Suarakan Sokongan Terhadap Palestin

Ini bukan kali pertama Google dikecam

Untuk pengetahuan kita semua, empat tahun lalu iaitu 2016, pengguna media sosial pernah mengecam tindakan Google ini yang membuang nama Palestin dari peta penunjuk arah.

IKLAN

Malah seorang jurucakap kepada Google pernah mengeluarkan kenyataan bahawa nama Palestin memang tidak wujud di Google Maps sebaliknya menulis hanya Tebing Barat dan Semenanjung Gaza.
“Namun kami sedang cuba untuk membawa masuk kembali nama Palestin dalam petunjuk arah itu.



IKLAN

Sementara itu seorang pengguna akaun atas nama @emyg24 mengatakan Google memang tidak pernah mencantumkan nama Palestin dalam Google Maps.

“Ini alasan mengapa hal ini sangat penting dilakukan.

Sebelum ini Isreal dikecam kerana terus menceroboh Tebing Barat malah Perdana Menterinya, Benjamin Netanyahu berkata akan lebih banyak penempatan untuk warga Isreal akan dibina di Tebing Barat. Tindakan dan ucapannya itu dikecam banyak negara kerana Isreal didakwa melanggar hak asasi kemanusiaan.