Pandemik Covid-19 memberikan banyak kesan kepada kehidupan kita. Pelbagai dugaan yang harus ditempuhi dalam kelembapan ekonomi yang dihadapi serta kes jangkitan yang semakin menular. Ada juga pihak yang terkesan kerana perkahwinan yang dirancang tidak menjadi kenyataan.

Golongan anak muda yang hendak mendirikan rumahtangga misalnya terpaksa berdepan dengan cabaran menunda perkahwinan. Bukan sehari atau dua hari perkawinan ditunda, bahkan ada yang memakan masa berbulan-bulan. Inilah kisah yang dialami oleh pasangan Siti Noor Hafizah dan Azuwan Ahmad. Menarik mengenai pasangan ini setelah hampir lima bulan pernikahan mereka terpaksa ditunda, akhirnya mereka disatukan pada 19 Januari 2021.

Dalam temubual bersama Remaja, Siti berkongsi cerita, “Mengikut perancangan awal, majlis pernikahan sepatutnya pada 8 Ogos 2020 tetapi kerana persiapan tidak lengkap jadi majlis ditunda pada 7 November 2020 di mana jemputan telah mula diedarkan tetapi PKPB telah diumumkan 14/10/2020 – 9/11/2020 di mana akad nikah tidak dibenarkan sepanjang tarikh tersebut.

Setelah tiga kali ke JAIS, akhirnya saya dan pasangan dapat slot nikah pada 19 Januari 2021. Selepas itu, sekali lagi PKP diumumkan bermula dari 11 Januri 2021 sehingga kini. Segala tempahan homestay, dewan majlis, photographer, dulang hantaran, inai dan bunga tangan terpaksa dibatalkan sebab dari pengalaman sebelum ini. Tapi selepas itu, JAIS memberi maklum balas empat hari sebelum tarikh pernikahan untuk nikah secara maya atau dalam talian.”

IKLAN

PELAMIN D.I.Y

Disebabkan masa sangat suntuk, hanya empat hari sahaja sebelum dinikahkan wanita ini mengambil keputusan untuk melakukan majlis seadanya, namun bagi dirinya pelamin perlu ada. Berkahwin bukanlah perkara yang boleh dibuat mainan dan ini merupakan momen bahagia yang harus dirakam untuk menjadi memori sepanjang hayat.

IKLAN
Hasil pelamin setelah dua hari berkarya dengan barangan yang dipinjam dari keluarga serta dibeli di Kaison dan nurseri.

“Selepas mendapat kebenaran untuk bernikah, perancangan perlu dirancang dari awal semula kerana lokasi pernikahan telah berubah. Saya memutuskan untuk bernikah di apartment saya di Shah Alam berbanding rumah keluarga di Bangi bagi memudahkan persiapan majlis. 

Membeli bunga di Kaison.

IKLAN

“Pada mulanya saya cuba mendapatkan khidmat pemasangan pelamin, tapi malangnya disebabkan pandemik tiada pihak yang dapat memenuhi permintaan saya. Dari situlah bermulanya perjalanan saya mencipta pelamin sendiri. 

Pelamin yang ringkas namun segar dengan kehijauan dan percikan warna dari bunga-bungaan.

Saya sangat menggemari eleman tropikal atau boho tropikal. Saya mencari inspirasi di laman sosial dan laman sesawang serta cuba mengaplikasi dengan menggunakan apa yang saya ada. Kebanyakan bahan dekorasi saya beli dari Kaison & nurseri dan ada juga saya pinjam dari keluarga. Untuk semua kos anggaran keseluruhan untuk dekorasi & pelamin dalam RM300,” kongsinya.

Menurut wanita ini lagi dia mengambil masa dua hari untuk menyiapkan pelamin tersebut dan tiada hantaran dipersembahkan, hanya sekadar bertukar cincin sahaja.