Katanya kepada mahkamah semasa perbicaran berlangsung, ia berikutan penyakit mental yang dihadapi rakan karibnya..

O-kay…

 

Seorang remaja perempuan berusia 18 tahun dari Adelaide, Australia memaafkan kawan karib yang bertindak menikamnya ketika berada di dalam kawasan sekolah. Malah dia juga mendakwa masib berkawan rapat (BFF) dengannya!

Girl, are you crazy??

Mangsa yang tak ingin identiti dikenali berdepan kecederaan pada bahagian paru-paru selepas ditikam dan nyawanya hampir diancam.

Malah dia sudah merasakan hayatnya akan tamat pada bila-bila masa.

Semasa bercakap di mahkamah, katanya, “Semua berlaku dalam situasi slow motion. Saya rasakan saya sudah tinggalkan jasad dan mungkin sekali akan mati.”

Mangsa semasa digegas keluar dari kawasan sekolah untuk mendapatkan rawatan, tahun lalu.

Jadi bagaimana mangsa boleh memaafkan suspek? Itu persoalan yang berlegar dalam minda ramai pengikut kes ini.

IKLAN

“Amber (suspek) adalah seorang yang pendiam. Tindakannya menikam saya bukanlah tindakan yang dilakukan dengan niat untuk membunuh tetapi ia adalah tindakan responsif yang disebabkan penyakit mental.

“Bagi saya, kemaafan adalah cara untuk melupakan apa yang terjadi dan menyayangi dia (Amber) walau apa yang terjadi. She needs to be loved the most, at this moment.

*

Suspek, Amber Brea Rover tidak dapat menghadiri perbicaraan kerana masih ditahan di wad psikiatri pada hari Khamis minggu ini. Namun, dia terlibat dalam perbicaraan melalui teknologi video streaming secara langsung.

Foto suspek, Amber Romber yang kini ditahan di wad psikiatri.

Amber didapati TIDAK BERSALAH mengakibatkan kecederaan parah kepada kawan sendiri kerana dia tidak berada dalam keadaan mental yang stabil ketika insiden berlaku di Renmark High School, Riverland Adelaide.

IKLAN

Malah, pembebasan Amber juga disokong oleh satu laporan psikiatri yang berkata Amber menghidap penyakit Schizophrenia dan dalam kondisi psikotik sehingga tergamak menikam kawannya sendiri.

Berikutan itu, dia akan menghabiskan tempoh dalam tahanan kesihatan mental sebelum dibenarkan pulang setelah stabil.

*

Untuk pengetahuan, mereka berdua sempat memuat naik wefie seminggu sebelum insiden berlaku ketika masing-masing mengikuti lawatan sekolah musim sejuk.

IKLAN

Seminggu kemudian, seorang ditikam dan seorang lagi ditahan di dalam wad. Takut kan?

Bagi penulis, insiden ini mengajar kita untuk mengetahui serba sedikit latar belakang kawan karib sendiri. Apkaha jenis penyakit yang mereka hadapi atau sekiranya mereka okay dengan kehidupan semasa.

Setidak-tidaknya, kita boleh membantu dia untuk pulih atau kita boleh berada dalam keadaan berjaga-jaga.

Sumber: Daily Mail

VIDEO REMAJA