Kredit foto: scmp.com

Selain menggunakan aplikasi WhatsApp, rasanya ramai diantara kita yang menggunakan Telegram sebagai medium komunikasi antara satu sama lain. Terbaru, khabarnya aplikasi Telegram ini bakal melancarkan perkhidmatan berbayar bermula tahun hadapan.

Menurut aplikasi tersebut, Pavel Durov menyatakan bahawa keputusan yang dibuat ini adalah kerana syarikat mereka memerlukan dana ratusan juta setiap tahun untuk mengekalkan perkhidmatannya kepada pengguna.

Walau bagaimanapun, perkhidmatan berbayar ini hanya merangkumi ciri khusus menggunakan kaedah paid features dan servis mesej masih lagi secara percuma. Mereka mungkin akan memperkenalkan kaedah penjanaan wang dan sistem iklan.

Dengan cara ini, pihak mereka dilihat mampu melancarkan pelbagai ciri lain dan mampu untuk menampung jumlah pengguna aplikasi lebih ramai.

IKLAN

Telegram kini mempunyai hampir 500 juta pengguna aktif sejak ia dilancarkan tujuh tahun lalu dan hampir semua perbelanjaan untuk menampung kos operasi dibiayai dengan wang poketnya sendiri. Oleh yang demikian, sudah tiba masanya mereka memerlukan kaedah baru untuk menjana pendapatan.

Aplikasi ini juga antara yang sangat popular digunakan oleh pengguna kerana ciri keselamatannya yang mengandungi mesej terkod dan mengelakkan pihak ketiga menceroboh atau membaca sebarang perbualan antara pengguna.

Hal ini mendapat perhatian netizen dan rata-ratanya tidak kisah jika perlu dicaj asalkan harganya tidak mahal dan berpatutan.

IKLAN

IKLAN

Apa-apa pun, caj berbayar ini adalah untuk paid features dan jika korang menggunakan aplikasi ini hanya untuk mesej saja, ia adalah secara percuma.

Sumber: Harian Metro