Apa kata korang dalam hal ini?

Boleh ke selebriti memahami tugas cikgu-cikgu yang sentiasa berhadapan dengan karenah pelajar?

Memetik kenyatan disiarkan di fb milik Kementerian Pendidikan Malaysia, semalam KPM telah mengiktiraf sumbangan Datuk Aznil Nawawi dalam bidang Pendidikan.

Sehubungan itu, KPM telah menobatkan Datuk Aznil atau mesra disapa Pak Nil sebagai Ikon Pembelajaran Abad ke 21 (PAK21) yang sebelum ini pernah dilantik sebagai Ikon Sekolah Bimbingan Jalinan Kasih pada tahun 2017.

KPM mengumumkan Datuk Aznil sebagai Ikon Pembelajaran Abad Ke -21 (PAK 21) semalam

Antara  kriteria pemilihan Datuk Aznil sebagai Ikon PAK21 adalah sering terbabit secara langsung dalam aktiviti sosial, ekonomi, pendidikan dan khidmat masyarakat.

Tidak hanya terkenal sebagai selebriti, Pak Nil juga sangat terkenal dengan usaha beliau untuk menyerlahkan potensi generasi muda dan cilik dari pelbagai aspek; keyakinan dan ketrampilan diri, bakat, komunikasi dan lain-lain.

Sejak zaman rancangan bual bicaranya Macam-Macam Aznil telah terserlah usahanya ke arah itu.Pengaruh kuat Pak Nil dalam kalangan ibu bapa disebabkan sifat nya yang sangat mesra dengan kanak-kanak.

Objektif utama pemilihan Pak Nil sebagai Ikon PAK21 adalah untuk mendekati orang awam terutamanya ibu bapa untuk memberi pemahaman yang lebih jelas tentang PAK21.

Inilah kenyataan dan sebab mengapa KPM melantik Pak Nil sebagai IKON PAK 21.

Namun reaksi ini mendapat luahan dari seorang guru yang agak terkenal di media social iaitu Cikgu Mohd Fadli Salleh yang banyak berkongsi teknik pembelajaran selain membantu golongan susah terutama ibu bapa pelajar yang kurang berkemampuan.

Ini sekadar pendapatnya sahaja, kalau kita tak setuju tak mengapa tetapi mereka sebagai guru lebih memahami. Betul tak?

Jelas Cikgu Mohd Fadli, Pak Nil belum layak menjadi ikon PAK21, Pak Nil sememangnya tak layak. Sedikit pun tidak layak.

Cikgu Mohd Fadli akui ini pendapat peribadinya sahaja dan beliau sangat menghormati Datuk Aznil Haji Nawawi

Bacalah luahan cikgu ini ya.

IKLAN

LAYAKKAH PAK NIL DINOBATKAN SEBAGAI IKON PEMBELAJARAN ABAD KE-21?

Siapa tak kenal Datuk Aznil Haji Nawawi? Seorang yang sangat ramah, baik dan hebat dalam bidang yang diceburinya.

Hari ini Pak Nil dinobatkan menjadi IKON PEMBELAJARAN ABAD KE-21 oleh KPM. Terus kecoh alam maya dengan lantikan ini kerana rata riti orang tidak bersetuju dan mempertikaikan hal ini.

Jika ditanya pada aku, aku sendiri tidak setuju Pak Nil dilantik menjadi ikon PAK21 ini.

Benarlah Pak Nil banyak membantu dalam mempromosi pendidikan, beliau juga banyak memberi sumbangan kepada golongan geladangan, program pendidikan dan sebagainya. Tidak dinafikan hal ini.

Namun itu sahaja tidak cukup untuk mengangkat beliau menjadi ikon PAK21.

Seseorang yang dinobatkan menjadi ikon ini sepatutnya sangat mahir tentang hal itu. Mahirkah Pak Nil dengan semua perkara yang digariskan dalam PAK21? Pastinya tidak.

Pastinya Pak Nil tak pernah duduk dan bina sendiri parking lot. Tidak pernah guna kadbod, potong kertas, guna laminate untuk buat traffic light. Tidak pernah menjahit langsir, menjahit alas meja, membuat susunan kelas PAK21, tulis nama murid dan sebagainya. Pastinya tak pernah kerana beliau bukan guru.

Bahkan jika ditanya tentang PAK21, berapa kompenannya, apa yang kita perlu buat, apa itu gallery walk, apa itu PLC, hot seat, role play, carta alir, peta i think pastinya sukar beliau nak jawab.

IKLAN

Beliau boleh baca semua maklumat tentang PAK21, namun beliau sesekali takkan pernah boleh duduk dan melakukan semua elemen PAK21 yang beliau sebut kan itu.

Bagaimana seseorang hendak menjadi seorang ikon PAK21 jika beliau sendiri tidak mahir pun dengan PAK21?

Ikon ini sumber rujukan. Ikon ini menjadi idola. Seorang ikon itu mampu menyelesaikan masalah berkaitan. Dan semua ini tak mampu Pak Nil lakukan kerana beliau tidak ‘berkubang’ dalam bidang ini secara langsung.

Aku hormati Pak Nil dan suka dia. Siapa yang tak suka dia? Orang yang sangat baik dan bagus sekali.

Namun maaf Pak Nil dan semua peminat beliau. Untuk menjadi ikon PAK21, Pak Nil sememangnya tak layak. Sedikit pun tidak layak.

Namun aku sangat menyokong jika Pak Nil dilantik menjadi Duta Pembelajaran Abad ke 21. Ya jadi duta.

Ikon dan duta dua benda berbeza.

Beliau punya pengaruh. Beliau punya ramai peminat. Beliau banyak jasa dalam bidang pendidikan. Beliau banyak menyokong pelbagai usaha dalam menyebarkan ilmu.

IKLAN

Maka lantik saja beliau sebagai duta KPM. Itu lebih baik dan kena. Dan itulah sebaik-baiknya.

Buat Pak Nil, jika Pak Nil baca coretan ini aku ingin ucapkan tahniah kerana dinobatkan.

Aku juga dengan rendah diri ingin memohon maaf jika Pak Nil terasa hati dengan coretan aku ini. Aku sangat menyanjung usaha murni Pak Nil dalam bidang pendidikan.

Terima kasih atas segala jasa Pak Nil itu. Teruskan membantu ya. Cuma untuk title ikon, pada aku tidak kena pada tempatnya.

Namun jika dilantik sebagai duta, aku 100% setuju.

Masih ramai guru di luar sana yang layak dijadikan ikon. Contohnya ada cikgu-cikgu kita yang pernah tercalon antara Guru Terbaik di Dunia. Diakui diperingkat antarabangsa kehebatan mereka.

Yang menjuarai pelbagai pingat inovasi, teknik pengajaran, dan pelbagai sumbangan di peringkat asia dan antarabangsa pun ramai juga.

Mereka ini pada aku adalah calon paling layak dan tepat. Kerana mereka inilah sebenar-benarnya yang bermain lumpur dan berkubang dalam bidang ini sepenuh hati.

Dan mereka inilah yang mengabdikan berpuluh tahun dalam kehidupan demi kecintaan pada profesion pendidikan.

#MFS
– Sekadar pandangan peribadi –