“Saya Mimpi Suami Meninggal Dua Minggu Lalu, Kini Jadi Kenyataan”

836

Mimpi suami meninggal dunia dua minggu lalu ternyata memberi petanda bahawa dia akan kehilangan orang dikasihinya buat selama-lamanya.

Jika dua minggu lalu, saat dia berkongsi mimpi itu dengan suaminya, Mohd Fatah Hashim, suaminya itu hanya tersenyum mendengarnya tanpa mempedulikan mimpi tersebut.

“Saya maklumkan mimpi itu padanya tapi arwah hanya tersenyum. Tak berkata apa pun tentang mimpi sedih itu. Saya jadi tertanya-tanya tentang mimpi itu sehinggalah mendapat jawapannya semalam. Tak sangka ia menjadi kenyataan,” katanya ketika ditemui pagi ini.

Arwah sempat balik tengahari itu, jamah kuih sebelum balik semula – Nadia

Penantiannya untuk suami balik selepas habis syif malam sekitar jam 8 malam ternyata menjadi cetik kesedihan berpanjangan buatnya apabila dia dihubungi oleh anggota bomba memaklumkan bahawa suaminya lemas.

Tubuhnya lemah dan kakinya longlai kerana sebelah tengahari ketika kali terakhir bertemu, suaminya memanggil anak-anak dan mahu memeluk mereka seolah-olah ingin memaklumkan bahawa itulah pelukan akhir kasih sayang seorang ayah.

Tapi hari ini, Nadia Kamaludin harus menerima hakikat bahawa dia telah kehilangan suami buat selama-lamanya. Suaminya, allahyarham Mohd Fatah yang bertugas di Jabatan Bomba dan Penyelamat dari Pelabuhan Klang dianggap sebagai wira negara apabila arwah bersama lima lagi rakannya meninggal dunia dalam satu operasi menyelamat seorang remaja di lombong di Putra Perdana Puchong semalam.

Foto keluarga yang menjadi kenangan

Berkongsi kesedihan yang sukar dimengertikan, Nadia yang tidak bekerja dan hanya berjualan kuih secara kecil-kecilan berkata, kali terakhir dia bertemu suaminya sebelah tengahari tersebut.

“Suami sempat menjamah kuih yang saya sediakan. Tak sangka itu kali terakhir bertemu,”katanya yang terus menitiskan air mata. Dua anak kecil, Nor Medina Aisya, 3  dan  Muhammad Meka Al Asyraf, dua tahun menjadi tanda bukti cintanya dan Nadia harus menerima hakikat bahawa dia sudah kehilangan suaminya sampai bila-bila.

Tambah Nadia lagi, malam sebelum itu suaminya mengalami sakit perut dan hanya mampu terbaring.

“Arwah suami masuk tidur awal. Dia tak banyak cakap pun,” katanya begitu sedih. Dalam pada itu, seorang ahli keluarga mangsa memaklumkan, arwah nampak lebih senyap berbanding sikapnya yang ceria.

“Masa kenduri pun arwah nampak diam, tak banyak cakap macam biasa. Memang nampak ketara perubahan sikapnya,” katanya memaklumkan.

Baru berkahwin tujuh tahun lalu, arwah suaminya sudah hampir lapan tahun bertugas di unit Skuba Jabatan Bomba dan Penyelamat.

Menjelaskan lagi, kata Nadia dia mendapat panggilan dari pihak bomba memaklumkan suaminya mati lemas sebelum pegawai mengambilnya di rumah untuk dibawa ke hospital Serdang untuk pengecaman mayat.

Inilah 6 wira negara yang terkorban ketika operasi menyelamat seorang remaja yang lemas di lombong Taman Putra Perdana
Di lokasi inilah nyawa 6 anggota bomba menjadi taruhan

Tragedi yang menimpa enam anggota bomba yang lemas ini merupakan kejadian pertama seumpamanya dan ia menjadi sejarah buat Jabatan Bomba dan Penyelamat. Ketika upacara solat jenazah diadakan pelajar yang mati lemas di lombong di Puchong ini masih belum lagi ditemui.

Tular di media sosial bagaimana kesemua anggota bomba ini berusaha menyelamatkan diri tetapi masing-masing terperangkap selepas tali yang mengikat di tubuh terbelit antara satu sama lain selepas seorang anggota bomba tergelincir ketika operasi mencari remaja tersebut.