Adakah semua perkara boleh menjadi mainan? Semua hal boleh digurau sendakan? Tindakan biar dilihat ingin bergurau tetapi ternyata bila ianya melibatkan isu agama dan dilakukan oleh orang Islam sendiri,  ia sesuatu yang sukar diterima akal.

Tindakan remaja (barangkali) mempersendakan surah Al Insyrah (Alam Nasyrah)  atas alasan gurauan memang sukar diterima. Kita berasa marah jika orang bukan Islam menembak orang Islam seperti tragedi di New Zealand itu kerana islamophobia mereka tetapi jika orang Islam sendiri mempersendakan kalam Allah yang diturunkan 1400 tahun dahulu, ia seperti menambah kayu di dalam api sedang marak dan maraknya terus membesar.

Gengz, kalaulah kau tahu betapa panasnya api neraka tu, gerenti tangan kau tak akan tulis bukan-bukan. Biar ini mungkin kesalahan pertama kali, taubatlah kerana Allah sayangkan hambanya yang meminta-minta.

Baca penulisan Dr Kamilin Jamilin yang berkongsi isu ini. Barangkali juga warga twitter yang menulis ini tidak memahami maksud surah al-Insyirah ini. Surah ini adalah mengenai sesudah kesusahan itu tentu ada kesenangan? Dunia ini memang tempat ujian. Ada ujian kesusahan dan ada ujian kesenangan. Asalkan kita orang beriman, selepas kesusahan tentu ada kesenangan, dan syurga itulah kesenangan yang hakiki.

Sekiranya anda mengalami kesusahan, bacalah selalu surah Al-Insyirah ini. Insya Allah kesusahan yang anda alami akan diganti dengan kesenangan.

Apa perasaan kalau kalam Allah dipermainkan? Adakah semuanya boleh menjadi bahan gurauan?

Baca tulisan Dr Kamilin Jamilin yang dikongsinya mengenai isu ini.

IKLAN

DIDIK ANAK-ANAK MENGHORMATI AL-QURAN

Anak-anak seharusnya diterap dan dididik dari kecil lagi untuk memuliakan al-Quran. Ibu bapalah yang menggalas tugasan utama tersebut sama ada menerap, memotivasi, menghargai, dan mendidik, bukan hanya diserah kepada guru.

Keghairahan anak-anak ini memperolokkan ayat-ayat al-Quran walaupun atas dasar gurauan mempamerkan betapa rapuhnya pendidikan dan penerapan al-Quran dalam hati anak-anak zaman kita hari ini.

IKLAN

Firman Allah ketika mengingatkan tentang golongan munafik:
وَلَٮِٕن سَأَلۡتَهُمۡ لَيَقُولُنَّ إِنَّمَا ڪُنَّا نَخُوضُ وَنَلۡعَبُ‌ۚ قُلۡ أَبِٱللَّهِ وَءَايَـٰتِهِۦ وَرَسُولِهِۦ كُنتُمۡ تَسۡتَہۡزِءُونَ
“Dan jika engkau bertanya kepada mereka (tentang ejek-ejekan itu) tentulah mereka akan menjawab: Sesungguhnya kami hanyalah berbual dan bermain-main semata.
Katakanlah: Patutkah nama Allah dan ayat-ayat-Nya serta Rasul-Nya dijadikan bahan olokan dan ejekan kalian??” [al-Tawbah: 65].

Dengarkan bagaimana kisah imam al-Nawawi yang begitu menghargai al-Quran ketika usianya masih sangat muda sehingga Allah menjadikannya seorang tokoh dan ilmuwan agung yang sentiasa disebut-sebut jasanya hingga ke hari ini.

Cerita seorang guru dari bumi Moroko, syeikh Yasin akan karakter imam al-Nawawi:
“Aku terlihat seorang kanak-kanak berusia lingkungan 10 tahun di Nawa (kampung imam al-Nawawi) sedang dipaksa dan ditarik kanak-kanak lain untuk bermain bersama dengan mereka, namun anak tersebut (imam al-Nawawi) berkeras menolak desakan mereka sambil menangis kerana sedang membaca al-Quran.
Aku pun terpegun dengan respon anak sekecil itu (yang sepatutnya suka bermain).
Aku mengekorinya sampai ke kedai runcit milik ayahnya, dan dia membantu ayahnya di dalam kedai tanpa lekang dari membaca al-Quran, sehingga membuatkan aku bertemu dengan ayahnya lalu berkata: Jagalah sebaiknya anakmu ini, kerana barangkali dia akan menjadi ilmuwan paling hebat zamannya yang dimanfaati ramai manusia!”.

IKLAN

Subhanallah, hasil cinta imam al-Nawawi pada al-Quran yang begitu mendalam sejak kecil lagi, hari ini lihatlah bagaimana Allah memberkati usianya sehingga seluruh dunia dan pusat ilmu diajarkan kitab-kitab penulisannya!

Moga Allah tanamkan dalam hati kita dan anak-anak kita keagungan kalam-Nya dan cinta terhadapnya.

Sumber -Dr. Kamilin Jamilin-