Ivan Fernandez dari Sepanyol 'menolak' pelari Kenya, Abel Mutai ke hadapan untuk memenangi perlumbaan.

 

Dalam semangat Sukan Olimpik yang sedang dirasai oleh seluruh dunia sekarang, REMAJA ingin mengimbas kembali satu kisah sukan yang amat memberikan inspirasi ini.

Kejadian ini berlaku di semasa sebuah acara lari jarak jauh di Burlada, Navarre pada Disember 2012 dan melibatkan dua pelari cemerlang dari Kenya dan Sepanyol.

Seperti yang korang ketahui, acara jarak jauh memerlukan stamina, konsistensi dan fokus yang tinggi kerana ia berlangsung untuk satu tempoh masa lama serta jarak yang jauh. Mudah sebenarnya untuk mana-mana atlet merentas desa menyerah kalah di pertengahan larian ataupun hilang fokus.

Mungkin inilah yang terjadi kepada pelari Kenya bernama Abel Mutai. Beliau sedang mendahului perlumbaan hingga ke garisan penamat. Sambil itu, pelari Sepanyol, Ivan Fernandez mengekori di belakangnya dalam kedudukan pingat perak.

IKLAN

Hanya beberapa meter saja sebelum mengakhiri perlumbaan, Abel telah keliru dengan arah jalan yang harus dilaluinya.

Fikir Abel, dia telahpun menamatkan perlumbaan walhal dia masih berbaki beberapa meter saja lagi. Pada saat ini, mana-mana atlet yang hauskan pingat emas pasti akan mengambil kesempatan terhadap kesilapan ini untuk memintas Abel. Namun, pelari Sepanyol, Ivan Fernandez bukanlah ‘mana-mana’ atlet.

Apabila Ivan menyedari apa yang sedang berlaku kepada Abel, dia segera menjerit ke arah pelari Kenya itu untuk teruskan larian hingga penamat. Abel yang tidak memahami bahasa Sepanyol tidak memahami apa yang cuba disampaikan oleh Ivan.

Guess what? Ivan menolak Abel ke hadapan untuk teruskan lariannya! Sambil itu, dia mengekori di belakang Abel dan berpuas hati di tempat kedua.

IKLAN
Sumber Foto : Inspire More
Sumber Foto : Exemplar Story

Semasa sesi temuramah selepas tamat perlumbaan, wartawan tertanya-tanya mengapa dia melepaskan peluang untuk bergelar pemenang. Kata Ivan, “Impian saya satu hari nanti adalah agar komuniti ini menggalakkan atlet cuba bergelar juara tetapi juga membenarkan atlet lain menang serta gembira dengannya.

Para wartawan masih belum berpuas hati dan bertanya mengapa Ivan membenarkan Abel menang?

“Saya tidak benarkan dia menang, dia yang sudah menghampiri kemenangan tersebut. Perlumbaan ini sememangnya milik dia setelah dia mencipta jarak di antaranya dan pelari lain. Mustahil untuk saya merapatinya jika bukan kerana kesilapan kecil yang dilakukan itu.

“Tapi kamu sudah boleh menang!”

IKLAN

Memahami bahawa wartawan tersebut masih tidak faham dengan tindakannya itu, Ivan memandangnya dan berkata, “Tapi (jika saya menang sekalipun), apa makna di sebaliknya. Apakah kebanggaan yang akan saya rasai setelah dikalungkan pingat? Apa yang akan ibu saya fikirkan?”

Sumber Foto : The Rongolian Star

Pandangan Ivan ini sekaligus mengubah persepsi penggiat media yang berada di situ. Baginya, nilai kemenangan adalah lebih penting daripada dirangkulkan pingat emas semata-mata.

Tatkala ada dalam kalangan kita yang akan mengambil kesempatan di atas kelemahan orang lain untuk mencapai sesuatu dalam hidup, Ivan pula punya pandangan berbeza.

Sumber Foto : The Rongolian Star

Nilai kemenangan baginya adalah manis apabila ia dicapai dengan jujur. Kini pada usia 33 tahun, pesanannya itu masih disebut-sebut hingga dia menjadi simbol inspirasi bagi atlet olahraga muda di Sukan Olimpik Tokyo 2020.