Hanya jauhari mengenal manikam. Di sebalik kebanjiran isu pendatang tanpa izin (Pati) yang angkanya sangat menakutkan, jarang antara kita mengetahui kisah di sebalik memburu pati yang dihadapi oleh anggota dari Jabatan Imigresen Malaysia.

Perkongsian dari seorang bekas wartawan jenayah, Hazri A Bakar ketika mengikuti banyak operasi Jabatan Imigresen Malaysia (JIM) patut membuka mata banyak Pertubuhan Bukan Kerajaan (Ngo) yang begitu beriya-iya memperjuangkan isu pati ini. Bukan saja angggota Imigresen patah kaki tapi wartawan dan jurukamera ini juga berdepan insiden ganas apabila diugut, dikepung, dikejar dengan besi dan lain-lain lagi.

Baca perkongsiannya.

Kononnya mereka mahu ‘memperjuangkan’ #migranjugamanusia apabila Jabatan Imigresen melakukan operasi terhadap PATI. Ada yang mengungkap kembali laporan Suhakam pada 2007 mengenai keadaan di depoh tahanan.

Setiap PATI diperuntukkan makanan RM12.50 sehari.

Pernah ikut operasi banteras PATI? Kalau tanya saya, saya memang tak nak ikut. Ada anggota Imigresen sampai patah kaki kejar PATI yang larikan diri.

Di tempat tinggal mereka, tiada ciri kebersihan, pakaian dilonggokkan sampai bau kepam.

Lubuk penyakit tu semua.

Kalau di kotai, sistem perparitan sangat teruk. Tapi semua tu diharungi anggota Imigresen. Kita pun pernah baca bagaimana anggota Imigresen dibelasah PATI.

Pernah juga ketika serbuan di tapak binaan, kami diperambat dengan cangkul, tukul, besi. See-lam Kieta Nurazwan Mohd Yatim akan gelak sebab kami lari lebih laju dari PATI. Bertambah lawak ialah cameraman berbadan besar lari lebih laju.

Ada juga kejadian, dek kerana operasi Imigresen, secara tak sengaja bongkar majikan gajikan OKU mental sebagai pengawal keselamatan.

IKLAN

Kalau pusat hiburan, ada yang keluarkan ugutan dan provokasi malah pernah kami dikepung.

Ada juga kejadian lori membawa PATI dihimpit hingga mengancam nyawa anggota imigresen selepas serbuan dilakukan.

Ada juga PATI yang digajikan majikan premis makanan, tanpa suntikan pelalian anti tifoid.

Tentu Remington Steele takkan lupa serbuan di Taman Pelangi Indah, mereka siap makan sireh dan meludah tepi bahan mentah yang disediakan. Sejak itu kami tak pernah ke restoran itu lagi.
Bayangkan jika tiada penguatkuasaan, dengan COVID-19 tersebar melalui air liur, kau pulak dengan berseleranya masuk mulut telan!

Sebenarnya sistem pengendalian PATI selepas ditangkap ni bagus. Apabila ditahan, setiap mereka akan diimbas kesemua cap jari bagi rekod. Selepas diusir jika mereka cuba masuk, akan diberi status NTL (not to land) kerana pernah memasuki negara ini secara haram atau kesalahan imigresen lain dan jenayah.

Dulu tiada sistem imbasan ini maka ada PATI memasuki semula negara ini menggunakan nama lain di pasport mereka. Ya, ada negara macam tu. Hari ni pakai nama Roy, lepas kena tangkap, masuk balik pakai nama Wan.

IKLAN

Ada juga PATI yang masuk negara ini hanya untuk merompak. Yazid Kmen tentu ingat kes di Kluang. Lepas rompak, balik. Kalau tak ditangkap, apa nak jadi dengan Malaysia ni. Ada yang siap tembak anggota polis. Takkan polis yang ditembak tu nak senyum dan melambai macam Azwan Ali?

Ada juga yang dah besar kepala. Pernah tengok kapal kargo Maersk? Sebesar itulah kepala mereka. Tak ingat ke warga Rohingya yang jadi ‘ayahanda’ pergi pau/ugut orang dan kini sedang buat ‘road tour’ bergari satu Malaysia sebab banyak sangat kes? Ya, Rohingya adalah PATI kerana Malaysia bukan penandatangan 1951 Refugee Convention.

Selepas operasi, apa yang anda lihat di media bukan setakat itu sahaja. Bukan sejam dua. Selepas habis operasi, perlu dibawa balik untuk proses dokumentasi, kemudian dihantar ke depoh, bawa pula ke mahkamah, kemudian pengusiran.

Untuk operasi sahaja, kalau beratus PATI ditahan, boleh habis sehari suntuk untuk dokumentasi sahaja. Saya pernah ikut, memang saya cakap orang gila jek yang sanggup kerja dari jam 8 malam bersambung sampai 8 malam esoknya tanpa henti.

Tahu tak, sebaik mereka ditahan dan dibawa ke pejabat untuk dokumentasi, makanan pun disediakan. Bukan dibiar kebulur.

Ada juga saya tanya anggota Imigresen, korang ni hidup sebatang kara ke takde anak isteri, mak ayah, sebab kekadang sampai ada yang berumahtangga kat pejabat disebabkan operasi.

IKLAN

Tapi sebab tugas. Kekadang kita nampak juga ada anggota imigresen jam 10 pagi elok duduk breakfast kat mamak. Kalau tak tahu, saya pun marah. Tetapi rupanya mereka belum balik rumah lagi selepas habis operasi dan itulah juga dinner mereka untuk malam sebelum. Saya pernah ikut, memang tak sanggup.

Saya pun dah pesan pada ahli keluarga saya, tak usahlah mintak kerja dengan Imigresen. Takde masa duduk rumah. Dahlah penat kerja, ada pulak armchair critics yang elok duduk kat rumah, tidur nyenyak atas tilam empuk, sedap jek bantai kat media sosial, siap buat grup dan guna gambar 2008.

Korang pun elok guna nasihat sama. Sebab NGO dan individu yang beriya pertahankan PATI ni semua cuma nampak migran jek manusia, tapi anggota Imigresen ni semua bukan manusia.
Tapi ada juga yang cute macam kucing. Itulah kan.

Kenapa mereka lakukan operasi? Sebab dah undang undang dimaktubkan macam tu. Bukan diaorang suka suka. Kalau NGO tak suka undang undang Imigresen, pergi beritahu ahli parlimen untuk gubal segala undang undang.

Dan foto ini perkongsian petugas di depoh. Siap ikut diet lagi. Korang nak apa lagi sebenarnya? Agaknya NGO ni semua nak PATI ni lepas ditangkap, dapat check in kat 5 star hotel?








Depoh tahanan adalah transit sementara. Bukan selamanya duduk situ. Dan apa dikongsikan bukan untuk bersifat defensif. Tidak. Ia fakta. Kalau tak tahu, kita tanya, bukan membuta tuli ikut cakap orang yang gemok duduk di kerusi tulis bukan bukan di media sosial.

Sepatutnya NGO mendesak negara asal mereka segera ambil balik rakyat mereka dan sediakan pekerjaan.

Kesalahan PATI yang terang terang langgar undang undang negara tak pulak kau highlight. Mangsa mangsa jenayah dilakukan PATI tak pulak kau highlight. Ada yang tanggung trauma seumur hidup dek jenayah PATI. Kenapa tak highlight benda tu semua?

Adakah kepentingan PATI mengatasi kepentingan rakyat negara ini? Kalau kau bagi jawapan ya, kau perlu kurangkan hisap gam.