Masalah obesiti dikalangan masyarakat Malaysia bukanlah sesuatu yang baru. Di Malaysia, hasil Tinjauan Kebangsaan Kesihatan dan Morbiditi (NHMS) 2019 mendapati 50.1 peratus daripada orang dewasa mempunyai, sama ada berlebihan badan atau obes di mana 30.4 peratus adalah berlebihan berat badan, manakala 19.7 peratus adalah obes (Berita Harian).

Bagi mereka yang sudah berusaha untuk mengurangkan berat badan namun masih tidak menemui jalan keluar, pembedahan Bariatrik atau mengecilkan perut adalah solusi daripada masalah ini.

Pembedahan Bariatrik sesuai dilakukan ke atas mereka yang indeks jisim badan (BMI) melebihi 35 dan gagal mendapatkan penurunan badan kekal dan konsisten dengan cara lain.

Menurut Public Health Malaysia, pembedahan ini bukan sebagai pembedahan kosmetik, fungsi utamanya bukan sekadar tampak kurus tetapi lebih kepada pemulihan kesihatan kerana obesiti punya pelbagai penyakit kronik.

Foto: Public Health Malaysia

Selepas pembedahan, pesakit akan berasa cepat kenyang dan kurang selera makan serta menyebabkan sistem tubuh mengambil tenaga daripada lemak pada badan sebagai ganti kepada makanan yang biasa diambil.

Hasilnya, berat badan akan berkurangan. pesakit akan dapat melihat kesan positif seperti pengurangan berat badan yang ketara, tekanan darah menurun, memulihkan pesakit yang mengalami diabetes tahap 2 serta merendahkan kolesterol.

Selain itu, bagi wanita berbadan besar yang mempunyai masalah haid yang tidak teratur sehingga mengganggu kesuburan juga dapat diperbaiki.

Pembedahan pintasan perut telah terbukti mampu mengurangkan berat badan sebanyak 60% dalam tempoh 2 tahun. Bukan sahaja penampilan fizikal akan bertambah baik, kebanyakan penyakit metabolik seperti kencing manis, kolesterol dan darah tinggi berjaya dikawal.

Foto: Public Health Malaysia

Namun begitu, bagi umat Islam, sebelum melakukan pembedahan Bariatrik ini, korang perlu tahu hukumnya daripada sudut agama.

Berikut adalah perkongsian Ustaz Azhar Idrus tentang hukum potong usus untuk kecantikan.

Hukum membuang atau memotong mana-mana bahagian tubuh samada bagian luar tubuh atau bahagian dalam tubuh adalah pada asalnya diharamkan melainkan dua sebab :

IKLAN

Pertama : Ia disuruh oleh syarak seperti memotong kuku atau rambut atau tempat khitan atau seumpamanya. Maka memotong atau membuang barang yang disuruh syarak tiadalah termasuk dalam perbuatan yang dilarang.

Kedua : Kerana berubat yakni bertujuan menolak mudarat yang ada pada seorang seperti penyakit seperti memotong jari akibat penyakit kencing manis atau membuang buah pinggang yang rosak atau seumpamanya. Maka membuang anggoota badan seperti ini tidaklah dilarang kerana masuk dalam katogeri berubat.

Telah diriwayatkan daripada Ibnu Mas’ud r.a. Rasulullah saw bersabda:

لَعَنَ اللَّهُ الْوَاشِمَاتِ وَالْمُسْتَوْشِمَاتِ وَالنَّامِصَاتِ وَالْمُتَنَمِّصَاتِ وَالْمُتَفَلِّجَاتِ لِلْحُسْنِ الْمُغَيِّرَاتِ خَلْقَ اللَّه

Artinya : Allah telah melaknat akan sekelian orang yang membuat tattoo dan yang meminta ditatookan dan yang mencukur bulu kening dan yang meminta dicukurkan bulu kening dan yang menjarangkan giginya kerana mencantikkan diri yang mengubah mereka itu akan kejadian Allah.” (Hadith Imam Muslim).

Berkata Imam Nawawi :

وأما قوله : ( المتفلجات للحسن ) فمعناه يفعلن ذلك طلبا للحسن ، وفيه إشارة إلى أن الحرام هو المفعول لطلب الحسن

IKLAN

Artinya : “Dan ada pun sabdanya ‘yang menjarangkan gigi kerana mencantikkan’ itu maka maknanya mereka melakukannya akan yang demikian itu kerana hendak jadi cantik.’ (Kitab Syarah Muslim).

Maka dapat difahami bahawa melakukan pembedahan samada pada anggota zahir seperti muka atau tangan atau kaki atau lainnya atau anggota batin seperti jantung atau buah pinggang atau perut atau seumpamanya sebab merawat penyakit maka hukumnya adalah harus dan jika sebab kecantikan maka hukumnya adalah haram.

Jelas disini bahawa mengubah kejadian dengan membuat pembedahan membuang atau memotong usus supaya badan jadi kurus untuk kelihatan cantik adalah haram dan dosa besar.

Foto: Public Health Malaysia (Gambar hiasan)

Yang diharuskan menjalani pembedahan membuang usus itu ialah kerana berubat seperti merawat penyakit kencing manis atau darah tinggi misalnya maka hukum membuang usus ketika ini adalah harus kerana berubat itu ialah sebab hendak menolak mudarat dan menolak mudarat itu disuruh oleh syarak.

Berkata Imam Nawawi :

، أما لو احتاجت إليه لعلاج أو عيب في السن ونحوه فلا بأس والله أعلم

IKLAN

Artinya : “Ada pun jikalau berhajat kepadanya kerana berubat atau sebab aib pada gigi atau seumpamanya maka tidak mengapa.” (Kitab Syarah Muslim)

Kebanyakkan orang-orang yang melakukan perbuatan yang haram ini ialah kerana jahil dengan hukum agama dan terikut-ikut dengan orang lagi menurut akan hawa nafsu.

Majlis Fiqah Islam dalam satu muktamar yang diadakan pada tahun 2007 telah memutuskan :

(لا يجوز إجراء جراحة التجميل التحسينية التي لا تدخل في العلاج الطبي ويُقصد منها تغيير خلقة الإنسان السويّة؛ تبعا للهوى والرغبات بالتقليد للآخرين ، مثل عمليات تغيير شكل الوجه للظهور بمظهر معين، أو بقصد التدليس وتضليل العدالة ، وتغيير شكل الأنف، وتكبير أو تصغير الشفاه، وتغيير شكل العينين وتكبير الوجنات) .

Artinya : “Tiada harus melakukan pembedahan mencantikkan yang bukan termasuk dalam rawatan perubatan yang bertujuan mengubah kejadian asal manusia kerana mengikut keinginan dan ingin mengikut orang lain seumpama mengubah bentuk wajah supaya tampil dengan wajah yang tertentu atau bertujuan melakukan penyamaran sehingga hilang yang benar dan mengubah bentuk hidung dan membesarkan atau mengecilkan bibir dan mengubah bentuk mata dan mengubah bentuk pipi.”

Foto: popsugar.com (Gambar hiasan)

Secara kesimpulannya, jika pembedahan Bariatrik ini dilakukan untuk merawat penyakit seperti kencing manis atau darah tinggi, atau kegemukkan yang boleh memudaratkan nyawa atau kesihatan, hukumnya adalah harus.

Namun, jika pembedahan dilakukan atas dasar kecantikan diri sama ada oleh lelaki atau perempuan adalah haram dan dilaknat kerana mengubah ciptaan Allah.

Jadi, sebelum ambil keputusan untuk melakukan pembedahan potong usus ini, fikirkanlah kesan dan niat utama korang terlebih dahulu.

Wallahualam!

Sumber: Public Health Malaysia, Ustaz Azhar Idrus