Dahulu, bila sebut soal dara atau selaput dara, inilah hal yang paling ditakuti ramai gadis. Dara begitu penting demi menunjukkan gadis tersebut masih perawan dan bukan pernah bergaul bebas dengan lelaki.

Jika pernah terperangkap dengan pujukan cinta, rasa menyesal itu begitu tinggi kerana hal zina adalah perkara yang amat ditakuti. Berbeza zaman yang kononnya semakin maju, fakta-fakta ini pasti amat menakutkan.

FB Public Health Malaysia  melaporkan, dianggarkan lebih 156,000 remaja atau 7.3 peratus remaja Malaysia pernah melakukan hubungan seks. 35 % remaja lelaki pernah melakukan seks seawal usia 14 tahun.

Ternyata harga sebuah DARA & TERUNA begitu murah bagi masyarakat hari ini. Jika beginilah situasinya, jangankan mahu minta hantaran RM20 k bagi si gadis yang konon mengikut degree dimiliki (seandainya pernah melakukan hubungan seks), harga sebuah keterunaan juga ternyata begitu murah.

Padanlah dengan ayat al-Quran yang menggariskan jagalah keturunan dan agama sebagai satu perkara ketika memilih teman hidup.

Jika kita terlalu moden sekali pun, jagalah maruah diri kerana selagi Allah menutup aib kita, itu tandanya Allah masih sayang. Jangan gadaikannya demi sebuah cinta.

Ibu bapa harus mengambil berat akan pergaulan bebas anak dan masyarakat juga berperanan menegur. Mungkin bukan kena pada ahli keluarga kita tetapi jika nampak kemungkaran, sila tegur.

Fakta ini jelas menakutkan, semua pihak harus bertanggungjawab memberi teguran jika ternampak kemungkaran

 

IKLAN

Baca laporan tentang Public Health Malaysia ini.

Setiap kali isu sebegini di bangkitkan inilah yang akan berlaku

– Ahli politik akan saling bertegang urat
– Agamawan akan beri pendapat
– Media akan mula memutar belit kenyataan
– Masyarakat akan saling kecam mengecam

Di penghujung kitaran, semua pihak akan saling menunding jari..dan akhirnya isu ditutup rapi selepas 2 minggu akibat telah tepu dan beralih kepada isu lain yang lebih menarik.

Tuan tuan dan Puan sekalian,

IKLAN

Mengapa kita perlu menjadi hipokrit? Tidakkah anda sendiri pernah melalui usia remaja? Ledakan hormon yang membara, perubahan fizikal yang ketara serta perasaan ingin tahu yang membuak buak mengatasi segalanya. Ini merupakan pengalaman peribadi ketika melalui zaman remaja di awal zaman mellineum ketika internet baru lagi diperkenalkan. Rakan rakan mula bercakap mengenai sex, ramai yang berkongsi video porno dan lain lain.

Ibu bapa tidak pernah berbicara. Guru malu malu untuk berkongsi, ustaz sekali sekala bergurau mengenainya. Apa rujukan kita? Ya, internet akan menjawab segala persoalan yang terbuku di minda. Apabila internet menjadi pusat rujukan, dari gambar kepada cerpen dan video dan akhirnya terus hanyut dengan ledakan dopamin..

Remaja biasanya hanyut dengan perasaan cinta sehingga kadangkala lupa harga diri

Pendidikan dan kempen cegah zina

Pendidikan merupakan antara solusi untuk menyediakan satu medium formal untuk menjawab persoalan yang terbuku di kalangan remaja. Kajian telah membuktikan dengan memberi pendidian formal mengenai seks, kehamilan remaja akan berkurangan dan aktiviti pembuangan bayi dapat dicegah.

IKLAN

Admin sengaja tidak menggunakan “pendidikan sex” kerana istilah ini cukup menakutkan masyarakat yang bimbang sekiranya anak anak mereka di ajar melakukan sex di sekolah! Bukan sekadar taboo, ada pihak yang paranoid apabila istilah ini di gunakan.

Remaja berhak untuk diberi maklumat di samping peluang untuk kita mendidik mereka mengenai tanggungjawab, implikasi melakukan sex bebas, pencegahan ketagihan pornografi dan lain lain.Kebiasaannya, setiap kali ada pihak yang mengusulkan pendidikan formal mengenai sex di perkenalkan, pasti ada yang lantang membantah dan menyeru agar kempen mencegah zina di utamakan.

Pergaulan bebas antara punca kita hilang maruah dan harga diri

Ya! Ayuh lakukan. Permainan tarik tali dan tunding menunding teleh berlalu. Masa untuk bertindak.Jadikan kempen mencegah zina satu realiti di samping pendidikan yang holistik untuk anak anak kita.Remaja kini bukan calang calang cabaran mereka. Mereka tidak perlu keluar rumah, cukup sekadar internet di rumah dan gajet pintar. Sex hanya beberapa langkah dari muka pintu.

Statistik yang di kongsikan sebenarnya bukan menunjukkan remaja kita liar dan jahat.Angka itu menunjukkan bilangan remaja kita yang telah menjadi MANGSA, akibat kealpaan kita untuk melindungi mereka

Public Health Malaysia