Semua orang tahu, tiada pelajar yang lebih mewah di sekolah elit perempuan di Negeri Sembilan itu melainkan Wan Nur Athira.

 

Sejak memasuki Tingkatan Empat pada awal tahun ini, Athira berjaya menarik perhatian semua orang termasuklah cikgu. Bukan disebabkan oleh kecantikan wajah tetapi disebabkan barangan mewah yang Athira terima daripada keluarga.

Jika pelajar lain setakat memakai telefon bimbit Nokia 3310, Athira mampu tersenyum dengan flip phone Samsung-nya yang mempunyai skrin berwarna. Pelajar kedua paling kaya, Intan yang juga duduk di dorm bersebelahan pun sekadar memakai Sony Ericsson K700i. Tak sampai standard Athira.

Namun, segala limpahan harta itu tak pernah menjadikan dia megah di hadapan rakan lain. Mungkin disebabkan keperibadian yang tak suka menunjuk, Athira mudah dirapati oleh rakan sebaya dan juniornya.

Bulan April bertukar ke Mei. Athira, Intan dan pelajar lain sedang bersiap sedia untuk menghadapi musim peperiksaan pertengahan tahun. Untungnya, mereka mempunyai masa seminggu untuk mengulang kaji pelajaran dan Athira mengambil kesempatan itu untuk pulang ke rumahnya yang tak jauh dari situ. Lebih senang nak masuk otak kalau belajar di hadapan TV, getusnya.

Perjalanan pulang 30 minit dari sekolah itu ditemani ayahnya, Datuk Zaman yang baru pulang dari Kuala Lumpur. Athira dan ayahnya memang rapat. Pelik juga apabila beliau lebih selesa ‘mengadu’ masalah peribadi dan masalah pejabat kepada anak perempuan tunggalnya itu berbanding kepada isteri sendiri atau anak lelaki. Mungkin kerana Athira sentiasa sudi menghulurkan telinga untuk mendengar.

 

“Ayah rasa macam ada orang tak puas hati dengan ayah dekat kawasan rumah kita ni lah. Tak puas hati dengan keluarga kita.”

“Eh, kenapa pula ayah cakap macam tu. Tira tengok semua baik je dengan kita, tak ada pun nak gaduh-gaduh.”

“Iya, mungkin dari luar diorang nampak macam tu tapi dalam hati siapa tahu. Lagipun sejak tukar kereta ni, ayah perasan juga ramai yang menjeling semacam bila ayah pergi surau, bila ayah teman ibu pergi pasar.”

Hhm, Athira tak berani nak cakap lebih kerana kehidupannya sendiri sentiasa di sekolah asrama saja. Tak perasan pula jika ada yang tak berpuas hati dengan keluarganya. Dua malam berturut-turut, dia melihat Datuk Zaman lebih banyak mendiamkan diri dan termenung di luar rumah.

Sehari sebelum pulang semula ke asrama, Datuk Samad kelihatan lebih ceria daripada sebelum ini. “Kenapa tiba-tiba tukar mood pulak tu?” dia bertanya kepada ibu.

“Entahlah, hari tu bukan main gelisah semacam.”

 

* * * * *

 

Setahun berlalu dan kini Athira sedang bersiap-sedia untuk menghadapi SPM, 4 bulan dari sekarang. Room mates-nya sudah lali dengan perangai pelajar itu yang suka sangat pulang ke rumah setiap 2 minggu sekali. Kadangkala, setiap minggu pun ada. Untunglah ayah kaya, berpangkat Datuk, sanggup redah highwayuntuk menjemput anak kesayangan.

IKLAN

Walaupun tidak lagi runsing atau gelisah seperti tahun lalu, Athira selalu perasan Datuk Zaman akan menghilangkan diri seketika setiap kali dia pulang dari asrama. Ditanya kepada ibu dan abang, mereka sendiri pun tak tahu. Pernah juga ibu menegur mengapa pada setiap hujung minggu, suaminya itu tak tahu nak duduk diam di rumah.

Datuk Zaman terus melenting dan mengangkat tangan. Nasib baiklah abang ada di situ untuk menghentikan perbuatan tak masuk akal ayahnya itu. “Aku buat semua ni pun sebab korang semua! Aku penat-penat, kau nak banyak soal pulak!” bentak ayahnya. Sejak peristiwa itu, ibu tak berani lagi untuk menegur ayah.

Petang hari itu juga, Athira tak berpuas hati dan ingin tahu ke mana Datuk Zaman pergi setiap hujung minggu. Dia meminta abang untuk mengekor BMW X5 ayahnya itu dari jarak jauh. Semakin lama mereka di atas jalan, semakin pelik jalan yang dipilih oleh Datuk Zaman.

Kedua-dua buah kereta tiba di sebuah rumah kampung yang terletak di pinggiran kejiranan. Jaraknya tak jauh sangat dari rumah mereka, tetapi disebabkan jalan yang berlopak dan bengkang-bengkok itu, mereka mengambil masa 25 minit untuk sampai.

 

 

Datuk Zaman kelihatan seperti serba tahu mengenai rumah itu. Pintu masuk di bahagian dapur pun mudah diteka dan dibuka beliau. Athira bertindak berani untuk mendekati rumah tersebut walaupun ditegah oleh abang. Dari tepi tingkap, dia dapat mendengar perbualan di antara Datuk Samad dan seorang lelaki tua.

“Aku dah pesan dekat engkau, jaga betul-betul.”

“Saya tahu, tapi…”

“Tak ada tapi-tapi kalau engkau dan mula pelihara dia ni. Kau dah gunakan dia untuk lindungi keluarga kau, duit dapat, jawatan tinggi pun kau dah dapat. Mestilah dia nak kau jaga betul-betul. Jangan malas!”

“Saya tahu Tok. Tapi kan saya dah puja. Saya dah dapat pun apa yang saya nak. Takkanlah kena jaga lagi?”

“Wajib! Kalau kau tak boleh carikan pengganti tuannya, kau kena jaga.”

IKLAN

Semua itu jelas didengari oleh Athira sebelum dia berlari dari situ.

 

* * * * *

 

Berbulan-bulan lamanya, dia tidak dapat melupakan apa yang didengarinya itu. Athira cuba memberitahunya kepada abang dan ibu, tetapi mereka tidak percaya sepatah pun yang dikatakanya.

Ibu menganggap Datuk Zaman pergi melawat kawan, abang pula 100 peratus pasti ayahnya ke sana untuk mendapatkan rawatan batin.

 

 

Hanya dua minggu tinggal sebelum Athira akan mengambil SPM. Rakannya yang lain termasuk Intan mengajak dia untuk sama-sama melakukan revision di study room. Namun, Athira merasakan seperti ada yang tak kena. Dia perlu balik semula ke rumah walaupun masih banyak chapter yang belum melekat di kepala lagi.

Datuk Zaman cuba dihubungi untuk menjemputnya seperti biasa tetapi panggilan telefon itu tak berjawab. Athira tak puas hati, dia segera ke stesen bas untuk pulang ke rumah walaupun hari sudah hampir senja. Nasibnya baik kerana bas tiba selang 15 minit selepas dia berdiri di situ.

Masa sejam di dalam bas langsung tidak menenangkan fikiran Athira. Apa yang Athira nak hanyalah untuk tiba secepat mungkin. Lariannya ke pintu rumah disambut oleh ibu. “Ibu okay? Abang?”

IKLAN

“Laa, kenapa Tira tak bagi tahu nak balik..”

“OKAY TAK?” Ibunya terkejut dan terus menjawab mereka okay dan ada je di rumah sepanjang hari. Cuma Datuk Samad yang keluar, ke pejabat mungkin.

Athira menarik nafas lega dan terus ke bilik tidur untuk mandi. Malam itu selepas makan bersama, dia hanya ingin berbaring di atas katil kerana kepala terasa berat selepas memikirkan kemungkinan Datuk Zaman akan mengancam keselamatan ibu dan abang.

Tak lama kemudian, Athira terjaga dari tidur selepas mendengar jeritan seperti suara ibu. Dia terus meluru ke bawah dan mengucap panjang apabila melihat kelibat makhluk kurus kering sedang menindih ibunya. Tak bermaya Datin itu dibuatnya sehingga hampir mati akibat kehilangan darah.

 

 

Darah menitik dari bahagian leher ibu akibat digigit mahkluk berangka kurus. Kulit yang ada sekadar melekap saja pada bahagian tulang umpama tidak mempunyai daging. Entah bagaimana Athira boleh bertindak berani untuk memanggil makhluk itu. “Jerangkung! Kau jangan kacau ibu, kalau nak datang sini!”

“Aku nak bebas…”

Athira tak menunggu lama untuk membacakan ayat Kursi yang selalu diamalkan olehnya dan room mates di asrama kerana enggan berdepan dengan gangguan makhluk halus. Dia menutup saja matanya sambil mengulangi ayat itu kerana tak sanggup melihat kelibat Jerangkung yang sedang menuju ke arahnya. Tak lama selepas itu, Athira hanya mendengar dengusan ibunya yang sedang cuba bernafas dalam keadaan lemah. Athira terus mencapai kepala ibu dan menjerit nama abangnya.

 

* * * * *

 

Datuk Azman berdiri di tepi sungai ditemani oleh Iman, pengamal perubatan Islam yang telah mendengar kes Athira sekeluarga. Entah apa ritual yang sedang dilakukan mereka, Athira tidak ingin tahu. Dia hanya berdiri dari jauh bersama abangnya untuk melihat mereka menyingkirkan belaan Jerangkung milik Datuk Azman menggunakan kaedah acak.

Athira tidak lagi mahu ibu atau mereka adik-beradik terpaksa menanggung akibat buruk amalan ayahnya itu. Niat untuk melindungi keluarga tak pernah menghalalkan cara.

 

Jangan lupa untuk menonton drama Suri Ram Episod 5, JERANGKUNG pada jam 11 malam ini di Astro Prima dan Maya HD.