Ternyata penantian seorang ibu yang menunggu panggilan telefon dari anaknya akan terus menjadi sedih berpanjangan apabila anak keduanya, Siti Nur Ies’mawida, menjadi korban dalam gempa bumi yang melanda Lombok semalam

Allahyarham Siti Nur Ies’mawida atau mesra disapa Angah dalam kalangan ahli keluarga meninggal dunia apabila rumah tumpangan yang didudukinya di Sembalun runtuh sebelum dihempap tembok selepas selesai misi menawan Gunung Rinjani yang terletak di Lombok Timur beberapa jam sebelum kejadian.

REMAJA berkesempatan menghubungi adik kepada arwah iaitu Siti Nur Irsalina Ismail, 23 tahun untuk berkongsi kenangan bersama arwah kakaknya yang kesemuanya perempuan (tiga beradik). Mesra disapa El, katanya buat masa ini kedua ibu bapanya termasuk mereka dua beradik masih sukar menerima berita yang sangat menyedihkan ini.

Siti Nur Irsalina berkata, ibunya tertunggu-tunggu panggilan dari arwah Angah. Gambar fb

 

Segalanya tinggal kenangan yang amat indah untuk dikenang. Gambar fb

 

3 beradik perempuan yang sangat rapat. Gambar fb

“Pagi ini kedua-dua abang ipar saya sudah sampai di Lombok. Mengikut perancangan jenazah akan dibawa balik ke sini apabila selesai semua urusan kerana saya difahamkan, penerbangan dari Lombok akan dibawa pula ke Jakarta. Kemudian barulah dibawa balik ke sini,” katanya urusan jenazah akan dilakukan di Masjid Ar-Rahimah, Desa Pandan.

Jelas El, apa yang lebih menyedihkan dua malam sebelum kejadian, mereka sekeluarga sempat berkomunikasi dengan arwah kakaknya yang begitu gembira kerana berjaya menawan puncak Gunung Rinjani. Macam-macam dia cerita, nampak gembira sangat. Angah beritahu perancangannya untuk pulang selepas selesai semua itu.

“Kami menggunakan aplikasi Whatsapp dan arwah Angah cuba buat video call tapi suasana sekeliling gunung yang gelap menyukarkan video call dilakukan. Angah ada berjanji akan telefon semula mak pagi esok selepas cuaca cerah,”katanya dalam nada kesedihan.

IKLAN
Gambar kenangan arwah bersama suaminya, Hafiz yang kini sudah pun ke Lombok untuk menguruskan jenazah isterinya.

 

Arwah Ieswanida aktif dalam sukan hiking dan mencapai puncak Gunung Rinjani adalah kemuncak minatnya

 

Jelas El, dia sama sekali tidak menyangka kejadian ini berlaku malah mengetahuinya pun sudah agak lewat.

“Pagi itu Mak pergi ke rumah Along. Dalam pada itu, mak cuba juga hubungi Angah bertanya di mana dia ketika itu. Mungkin naluri mak ada berkata sesuatu tetapi rupanya semasa emak bertanya di mana Angah, kejadian sudah pun menimpa dan difahamkan Angah sudah meninggal sekitar jam 8 pagi,” katanya memaklumkan gempa itu berlaku sekitar jam 5.45 minit pagi dan mencederakan enam pendaki yang lain.

IKLAN

Kongsi El lagi, dia merupakan ahli keluarga pertama mendapat tahu berita menyedihkan ini tetapi sekuat mana pun dia menahan tangisannya, air matanya tertumpah.

“Ketika itu saya seorang di rumah. Saya call akak beritahu kejadian ini dan minta agar akak tak beritahu mak lagi sebab takut mak terperanjat. Saya kemudian bergegas ke rumah akak dan dari situlah kami memaklumkan kepada kedua orang tua,” katanya memaklumkan emaknya, Mazinah Mahmood seakan sukar menerima kerana masih percaya yang anaknya itu akan menelefonnya.

“Mak terlalu sedih. Dia masih cuba whatsapp bertanya di mana Angah berada tetapi kejadian ini benar-benar terjadi,” katanya memaklumkan arwah kakaknya itu seorang yang baik hati, sangat rapat dengan keluarga, sangat memahami dengan semua orang, pandai berdikari dan dia sendiri rapat dengan arwah kakaknya itu.

Gempa yang menimpa Lombok berukuran di bawah 5 skala Ritcher

 

IKLAN

Tambah El lagi, arwah Angahnya mula berjinak-jinak dengan pendakian gunung dan sudah banyak kali menawan puncak gunung dan bukit di Malaysia termasuk di Perak dan sebagainya.

“Menawan puncak Rinjani ini adalah projeknya yang terbesar dan mungkin paling mencabar. Alhamdulillah, arwah Angah berjaya menawannya tetapi rezekinya sudah tertulis di situ dalam kejadian gempa ini,”katanya memaklumkan kakaknya itu sudah lima tahun mendirikan rumah tangga bersama Mohd Hafiz Mohd Kassim, 30 dan belum dikurniakan anak lagi.

Dalam pada itu akhbar melaporkan  seorang rakan pendaki, Haziq Wafiq, 26 berkata dia dan Allahyarham menyertai 16 warga Malaysia lain dalam program untuk mendaki gunung itu

“Semasa gempa itu berlaku, kami terdengar arwah ada meminta tolong dengan suara yang lemah. Lama kelamaan beransur senyap. Apabila berjaya dikeluarkan arwah sudah tidak sedarkan diri dari tempat kejadian. Dalam perjalanan ke Klinik Desa Lombok Timur, dia sedar semula dan masih ada reaksi.

“Masa sampai di klinik desa, doktor bagi dia rawatan tetapi dia meninggal dunia sekitar jam 8 pagi ini,” katanya.