“Sebelum Arwah Fahmy Muncul Di Permukaan Lombong”, Ini Kata-Kata Emaknya & Ternyata Berlaku Keajaiban

195

Petang semalam, sekitar jam 5.40 petang, mayat pelajar lemas, Muhammad Ilham Fahmy bin Mohd Azzam timbul dipermukaan lombong selepas hampir 24 jam lemas.

Wartawan REMAJA antara yang dapat menyaksikan kejadian sedih dan sebak ini kerana berada di tempat kejadian. Demi kasih kepada seorang anak yang dikandung, ibunya, Rosmilawati Saadin atau mesra disapa Kak Wati tidak makan dan tidur semalaman selepas mendapat tahu anaknya terjatuh ke dalam lombong berkenaan (Fahmy jatuh pada 3 Oktober 2018 sekitar jam 5 lebih).

“Akak tak ada selera. Malam tadi pun tak tidur semalam,” katanya lemah. Katanya lagi, ekoran tidak dapat tidur, dia duduk dekat di lombong sambil menyeru nama anaknya.

“Adik, muncullah adik. Mama tunggu adik ini. Timbullah adik. Mama sayangkan adik sangat-sangat. Mama nak adik selamat. Mama tak sabar tunggu adik balik rumah,” katanya berulang kali.

Sebelum anaknya ditemui, kedua ibu bapa ini mengharapkan anak mereka masih hidup. Namun kini redha dengan takdirnya

Ternyata, doa dari seorang emak sangat mustajab dan Allah memberikan permudah segala urusan.

REMAJA dapat menyaksikan bagaimana naluri seorang ibu apabila dia berkejar di tebing tasik berpagar selepas katanya dia dapat melihat satu objek timbul dipermukaan air.

“Adik tu, adik,” katanya berulang kali. Ternyata, sebaik jenazah anaknya berjaya diangkat ke dalam bot penyelamat, ibu kepada tiga anak ini terus pengsan malah pengecaman mayat dilakukan oleh suami dan ahli keluarganya kerana Kak Wati masih pengsan.

Dalam pada itu, sebelum mayat Ilham Fahmy muncul, Kak Wati sempat berbual-bual.

“Balik dari sekolah, anak cakap lapar. Dia terus tanya saya masak apa dan dia buka tudung saji. Alhamdulilllah, adik sempat jamah makanan. Petang itu dia cakap lapar lagi dan nak beli mi segera.

“Saya pesan beli untuk saya juga sebab saya teringin. Saya juga suruh adik belikan kepala parut sebab nak letak di kuih sagu mata ikan yang saya buat petang itu. Nampak beriya adik makan mi segera dan saya suruh kongsi dengan adiknya pun dia tak mahu. Licin dia makan seorang,” katanya sambil menambah, petang itu, anaknya itu meminta izin hendak keluar sekejap.

“Ayahnya memang dah larang jangan ke lombong itu. Tak sangka adik pergi. Bukan untuk memancing pun. Kata dua lagi rakannya yang selamat itu, adik berlari di atas jambatan besi itu sambil membuka baju dan terus tergelincir.

Kawan-kawannya menyelam dan cuba menarik rambutnya tapi adik terus tenggelam,” katanya yang hanya mendapat maklumat berita anaknya lemas itu sesudah suaminya pergi dan balik semula ke rumah untuk menjemputnya dan segera ke lombong itu kembali.

Kenangan raya tahun lalu, arwah Ilham Fahmy sebelah kiri.
Mayatnya timbul dipermukaan sejauh 800 dari lokasi ditemui jatuh

Tambah Kak Wati lagi, dua hari sebelum kejadian, anaknya membeli telefon baru, iPhone, hasil titik peluhnya bekerja sendiri.

“Telefon bagaikan nyawa baginya tapi pada hari kejadian, adik tak bawa pun bersamanya. Memang pelik. Dua minggu lalu, arwah ada menulis sesuatu di instagramnya ilhmfhmy dengan kata-kata DULU PANDANG TEPI SENTIASA ADA DI SISI, TAPI SEKARANG PANGGIL TAK ADA YANG MENYAHUT. TAK APALAH, AKU CUBA BISAKAN DIRI.

Inilah tulisan menimbulkan tanda tanda yang ditulis oleh ilham Fahmy dua minggu sebelum kejadian

“Ini adik tulis pada 24 September lalu semasa ke Cameron Highlands. Hati saya dah terdetik tapi takut nak komen di ignya. Ternyata, ia menjadi bahawa kalau sebelum ini kami sekeluarga ada di sisinya tapi kini tidak siapa yang menyahut. Mungkin itulah maksudnya,”katanya yang tampak sebak saat menunjukkan instagram anaknya itu.

Menyifatkan anaknya sepatutnya mengambil kertas peperiksaan Mathmatik bagi percubaan SPM, Kak Wati akui dia harus tabah bahawa dia sudah kehilangan anak kedua dari tiga beradik kesemua lelaki ini.

Menyifatkan anaknya itu seorang yang berdikari sejak dulu, di mana di hujung minggu anaknya akan membuat kerja-kerja pembersihan rumah demi mencari wang saku, dan Kak Wati turut menjelaskan motosikal LC yang dibawa anaknya adalah dari wang saku bekerjanya.

Kini tiada lagi anak penawar manja hatinya, tiada lagi anak yang akan memanggilnya mama dan segalanya akan menjadi memori pahit tersimpul dek kehilangan seorang anak.

Al-fatihah untuk arwah adik Muhammad Ilham Fahmy bin Mohd Azzam. Moga rohnya di tempatkan di kalangan orang beriman.

CER KOMEN SIKIT