Rakyat Malaysia yang sempat untuk mendaftar sebagai pengundi bermula 1 Januari lepas sehingga 31 Mac ini mungkin berpeluang untuk mengundi sekiranya Pilihan Raya Umum diadakan selepas pertengahan bulan Mei.

Sekiranya mereka masih gagal mendaftar dalam tempoh masa itu dan memilih untuk menunggu sehingga bulan April hingga akhir bulan Jun, peluang mereka terpilih sebagai pengundi secara logiknya mengecil. Mereka hanya boleh berharap Pilihan Raya Umum diadakan selewat petengahan Ogos.

Penulis tertanya juga, apa sebenarnya yang menyebabkan lebih tiga juta rakyat Malaysia masih belum berdaftar sebagai pengundi rasmi?

Ini 6 alasan paling banyak diterima oleh Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) berhubung masalah ini.

 

1 Tidak Mahu Masuk Campur Politik

Ini merupakan alasan paling selalu diberikan remaja. Mereka katanya tidak mahu berpihak kepada mana-mana pihak. Bagi mereka, politik itu kotor dan hanyalah untuk orang dewasa.

Funny thing is, bila satu isu negara menjadi viral, mereka jugalah orang yang selalu ‘berperang’ di Facebook dan Twitter.

Golongan ini perlu faham, perbuatan mendaftar bukan bermaksud mereka mendaftar masuk mana-mana parti. Ia adalah untuk mendaftar sebagai pengundi dan membantu menentukan hala tuju negara. Mendaftar dan mengundi adalah salah satu tanggungjawab paling mudah yang diberikan kepada rakyat.

 

2 Suara Tak Pernah Didengari, Jadi Buang Masa Saja Mengundi

IKLAN

Alasan ini selalu diberikan oleh golongan yang gemar untuk mengikuti demonstrasi jalanan. Pada mereka, jika suara rakyat yang bersusah payah berkumpul di bawah terik matahari pun tak diterima pemimpin negara, buat apa nak mengundi. Buang masa je.

Tanggapan itu salah sebenarnya. Malaysia adalah salah sebuah negara di dunia ini yang menentukan kepimpinannya melalui proses undian dan itu adalah saluran yang betul.

Jika tidak berpuas hati dengan mana-mana calon, undi calon bertentangan.

 

3 Sudah Terlambat Nak Daftar

Seperti yang dikatakan di atas, masih belum terlambat untuk warga negara Malaysia berumur 21 dan ke atas untuk mendaftarkan diri sebagai pengundi. Mereka masih boleh pergi ke pejabat SPR atau ke pejabat pos berhampiran untuk mendaftar.

 

IKLAN

4 Tidak Tahu Bagaimana Nak Mendaftar

Hhm, setahu penulis, sudah bermacam-macam saluran media yang digunakan oleh SPR untuk mempromosikan kempen daftar sebagai pengundi ini. Malah seawal tahun lepas lagi, SPR giat memuat naik peringatan untuk mendaftar di media sosial. Road tour juga galak diadakan di semua negeri.

Takkanlah masih tak tahu bagaimana nak mendaftar. Okay tak apa, jika korang perlukan info lanjut mengenai proses ini layari je laman web www.spr.gov.my

5 Tidak Tahu Kepentingan Sebagai Seorang Pengundi

“Alaa, kalau aku undi calon A pun, calon B guarantee menang. So buat apa aku nak susah sangat sokong calon A.”

Mesti korang pernah dengar alasan ini kan? Bagi penulis, ini adalah alasan yang kurang bijak. Kita semua pernah didedahkan dengan mata pelajaran sejarah yang banyak kali menyentuh tentang pilihan raya. Dari zaman Merdeka sehinggalah ke hari ini.

IKLAN

Jika proses Pilihan Raya Umum ini memang tak penting, tak adanya mereka nak lakukan setiap lima tahun sekali. Alasan ini selalu diberikan oleh golongan yang suka tunggu, lihat dan kemudiannya lantang manaip macam-macam jenis ‘reviu’ di status masing-masing selepas keputusan Pilihan Raya diumumkan.

 

6 Tiada Masa Untuk Mendaftar

Persoalan sebenar bukanlah tiada masa tetapi mereka yang tidak mahu mencuri masa untuk mendaftar.

Bayangkan, proses mendaftar ini hanya perlu dilakukan sekali SEUMUR HIDUP. Dan proses mengundi pula sekali dalam tempoh LIMA TAHUN. Now, you do the maths. Tiada masa atau itu hanya alasan semata-mata?

 

==================================

 

Apapun alasan yang diberikan, jumlah tiga juta belia yang masih belum mendaftarkan diri ini sangat menyedihkan. I shall reserve our commentary on #undirosak in the next entry. Buat masa sekarang, penulis ingin menyatakan bahawa belum terlambat untuk korang daftarkan diri sebagai pengundi.