Bermula dari protes jalanan menentang Presiden Perancis, Emmanuel Macron yang tegas dengan pendirian melukis karikatur Nabi Muhammad SAW itu sebagai kebebasan bersuara hingga membawa kepada boikot barangan Perancis, terkini seorang wanita mati dipenggal serta mencederakan dua orang lain di satu gereja di Nice, Perancis semalam.

Melihat kepada protes bertukar kekerasan Ketua Agensi Anti Ekstremis PBB, Miguel Angel Moratinos meminta agar semua negara yang melakukan protes agar bertenang seketika.

Atas dasar keprihatinan, Moratinos mendesak agar semua agama ada rasa saling menghormati biar berbeza anutan dan fahaman politik.

“Lukisan kartun ini telah memprovokasi tindakan kekerasan. Ada individu yang tidak berdosa menjadi mangsa kerana berbeza agama dan kepercayaan walau tidak terlibat dalm hal ini.

IKLAN

“Penghinaan terhadap agama dan simbol-simbol agama membentuk rasa dendam, kebencian serta kekerasan ekstrim terhadap masyarakat. Ia harus dihentikan segera kerana semua orang saling bergantung, saling terkait dan saling membantu antara satu sama lain tanpa mengira anutan mereka.





IKLAN

Di media sosial, dapat dilihat protes di sana sini termasuk di Libya yang menjadikan wajah Presiden Perancis sebagai alas kaki mereka.

Bukan itu saja, boikot membeli barangan Perancis juga semakin aktif dijalankan. Masa yang sama ekoran protes ini, Perancis menaikkan tahap darurat ke tahap dua kerana bimbang lebih banyak masalah berlaku akibat protes ini.

IKLAN

Presiden Turki dengan tegas mengkritik Macron dengan menyatakan pemimpin Perancis itu memerlukan pemeriksaan mental atas sikapnya terhadap Islam. Bukan itu saja, banyak negara lain seperti Malaysia, Iran, Pakistan, Arab Saudi, Bangladesh mengutuk Perancis atas hal ini.

Dua hari lepas, tindakan akhbar Perancis Charlie Hebdo yang memaparkan wajah Erdogan semakin memanaskan situasi dan bakal disaman oleh Presiden itu. Masa yang sama, Presiden Pakistan, Imran Khan dalam satu kenyataan meminta pemimpin negara Islam untuk bertindak secara kolektif melawan Islamfobia yang berkembang di negara-negara non muslim. Khan dalam satu kenyataan memaklumkan para pemimpin negara itu tidak memahami cinta dan ketaatan yang dimiliki oleh setiap muslim bahawa Nabi Muhammad itu Nabi mereka dan Al Quran itu kitab suci umat Islam.

Pemimpin Tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei berkata pembelaan Presiden Perancis terhadap kartun yang menggambarkan Nabi Muhammad sebagai "tindakan bodoh" dan "penghinaan" bagi mereka yang melihatnya.