Menjadi sebahagian daripada keluarga yang mempunyai seorang anak autisme telah menjadikan Arena Iman sebagai seorang remaja yang mempunyai toleransi dan kesabaran yang cukup luar biasa.

Terlebih dahulu REMAJA ingin perkenalkan Arena Iman yang berusia 19 tahun, salah seorang Finalis Pencarian Dewi Remaja 2018/19. Arena Iman atau nama sebenarnya Arena Wan Mun-Yi Binti Iman Wan merupakan antara suara generasi baru yang aktif memberikan kesedaran tentang autisme terutamanya di laman media sosial.

Jika korang seorang pengguna aktif Instagram pastinya akan pernah bersua dengan akaun @adamsautismfamily yang dikendalikan oleh ayahnya, Iman Wan. Dan Arena merupakan kakak kepada seorang adik autisme yang dikenali dengan nama Adam.

Menerusi Instagram tersebut ayah Arena banyak berkongsi dan memberikan kesedaran tentang anak autisme.

Malangnya masih ramai masyarakat tidak tahu dan mempunyai persepsi yang salah terhadap anak-anak syurga ini.

Bagi Arena sendiri dia bertekad untuk terus menjadikan platform Dewi Remaja untuk terus berkongsi dan memberikan kesedaran kepada masyarakat terhadap autisme. Dia sendiri yang cukup aktif di Instagram (@arenalieya) turut menjadikan akaun peribadinya untuk terus berkongsi pengalaman, pengetahuan dan juga realiti sebenar keluarganya yang membesar bersama Adam.

Namun di sebalik niat yang baik muncul juga suara-suara sumbang yang memberi tuduhan melulu dan tidak berasas. Dalam salah sebuah video keluarganya berdepan cabaran bersama Adam yang dimuat naik oleh Arena terdapat komen yang menuduh Arena meraih simpati.

Munurut komen dari sebuah akaun tanpa foto dan bersifat anonymous menuduh Arena meraih simpati orang ramai kerana dia kini bergelar sebagai Finalis Dewi Remaja.

Komen daripada sebuah fake akaun yang menuduh Arena meraih simpati
Ini pula respons yang cukup positif dari Finalis Dewi Remaja 2018/19, Arena Iman. Well done Arena!

Jelas Arena dia sebenarnya sudah lama melakukan perkongsiaan seperti itu malah sebelum menyertai Dewi Remaja lagi. “I’m not using this as bait or this to get me more attention. And why would i want to ask for sympathy?”.

REMAJA sempat menemu bual Arena sendiri untuk medapatkan komennya. Bagi Arena dia tidak akan sesekali mudah patah semangat dengan sebarang komen-komen negatif dan menuduhnya mencari perhatian. “Perhatian itu sebenarnya bukan untuk saya tetapi kepada Adam dan juga anak-anak autisme yang lain. Saya berkongsi untuk beritahu kepada sesiapa yang berada dalam situasi sama seperti keluarga saya bahawa mereka tidak keseorangan.

Selain itu, perkongsian ini secara tak langsung boleh beri kesedaran dan juga pengetahuan agar masyarakat lebih aware akan realiti kami sebagai sebuah keluarga yang mempunyai anak autisme”.

Tambah Arena lagi, orang mungkin have no idea apa keluarganya lalui tapi ada yang menuduh bukan-bukan. Pengorbanan yang cukup besar dilakukan terutama oleh kedua ibu bapanya membuatkan Arena menjadi seorang yang lebih tabah. Perkongsian tentang bagaimana keluarganya mendapat kecederaan juga bukanlah untuk meraih simpati tetapi lebih kepada mengajak masyarakat untuk lebih mengerti tentang realiti apa yang mereka lalui.

Arena sendiri pernah mendapat kecederaan tetapi dia sesekali tidak pernah menyalahkan adiknya, Adam atau keluarganya. “Sejujurnya saya jarang kongsikan foto ini kepada orang lain. Orang tak akan faham unless they experience it themselves. Foto ini merupakan kecederaan yang saya alami ketika di tingkatan lima,” jelasnya.

Dengan semangat serta sokongan tanpa berbelah bahagi daripada keluarga itulah menjadi kekuatan buat Arena untuk memberikan yang terbaik di dalam Pencarian Dewi Remaja 2018/19. Semoga suara Arena akan terus bergema untuk memberikan kesedaran tentang autisme! All the best, Arena!

 

CER KOMEN SIKIT