Kluster Oversea Terus Biadap, Panggil Petugas Dengan Panggilan Hina Ketika Mahu Ambil Sample Swab

737

Jika pagi tadi kita membaca doktor KKM rindu pada klauster tabligh yang tak banyak songeh, wad yang sentiasa teralun bacaan ayat-ayat suci al-Quran malah doktor tersebut membuat perbandingan sikap membabitkan klauster oversea yang mana ada menurutnya klauster ini begitu demand. Sanggup menggunakan kabel   ketika mendapatkan rawatan di hospital serta pelbagai sikap jelik lain.

Terkini petang ini media sosial sekali lagi tersentak tatkala membaca luahan seorang pakar perubatan Doktor Sakinah Sulung yang meluahkan sikap klauster oversea ini. Mengejutkan golongan ini sanggup mengeluarkan ayat-ayat jelik dan begitu menghina. Posting itu sudah disyer lebih dari 46K.

Logiknya, kalau kita rasa kta bagus sangat, balik sajalah ke rumah. Duduk berkurung dalam rumah dan kuarantin diri sendiri. Kalau sakit jangan ke hospital kerajaan dan pergi saja ke swasta yang mungkin mampu memberikan layanan terbaik.

Petugas-petugas perubatan KKM sudah memberikan yang terbaik demi memastikan kesihatan kita pulih tapi nampaknya klauster oversea ada satu sikap yang tidak boleh dijadikan contoh langsung. Ingatlah, siapa pun kita, kalau kita merasakan kita hebat, Allah itu Maha Hebat. K

Bacalah perkongsian dari doktor ini.

Kami Bukan Anjing

Pengalaman menjadi petugas yang mengambil sampel untuk Covid-19, kadang-kadang menjentik hati saya.

IKLAN

Manusia tak kira apa warna kulitnya, datang dengan dua lubang hidung, satu mulut untuk kami ambil swabnya. Tak kira lah siapa dia.
Pengarah Jabatan ke,
Jemaah tabligh ke,
Doktor ke,
Pelajar ke,
Semuanya sama. Lubang hidungnya sama.
Rongga mulutnya sama.

Tapi yang jadi buat ralat ialah kami menyaksikan ada manusia yang sangat sombong.

Masa kami ambik sampel jemaah tabligh, rata-ratanya mudah bagi kerjasama. Datang awal kalau diminta datang untuk pensampelan. Jarang yang buat masalah. Jarang yang nak bergaduh dengan petugas.

Tapi bila ada golongan yang baru turun dari kayangan ni, (yang baru pulang dari luar negara) macam-macam karenah terpaksa dihadapi. Tak nak dikuarantin.
Marah-marah.
Panggil staff kami ‘dog’
Panggil staff kami pencacai najis.

Memang sangat kurang ajar!

Kami tak kisah bekerja keras untuk menyekat penularan Covid-19. Dan bukan kami minta dihampar karpet merah. Tapi betapa kami dihina hanya kerana kami cuba melakukan tugas kami. Sangat menyedihkan.

Sampaikan ada petugas yang terpaksa berundur tak mampu bersuara. Bimbang timbul kekasaran kerana dimaki begitu.

Saya fikir, kalau begini kelakuan orang yang dikuarantin, amat bagus sekiranya laporan polis dibuat. Atau MKN mengeluarkan arahan kepada pihak yang dikuarantin, sekiranya tak nak bagi kerjasama, disumbat lokap sementara!

Kami petugas kesihatan hanya bertindak mengikut arahan.
Buat saringan simptom dan vital sign.
Buat pensampelan.
Buat rujukan ke hospital seandainya perlu.
Hanya untuk memastikan rakyat Malaysia yang baru sampai dari luar negeri ini selamat dan tidak menyebarkan pada orang lain.

Memang kami kena kerja kuat sekarang. Pihak atasan duk pikir mana nak tempatkan mereka, pihak staff bawahan yang bertugas siang dan malam nak buat saringan. Bukan suka-suka.

Tapi, nampaknya, ada orang turun kayangan ini, sombongnya bukan main, bagai dipijak-pijak maruah kami, petugas kesihatan!
Memang tak bersyukur!

Nota kaki: Hari ni kami mendapat pemberian KFC daripada seorang jemaah tabligh yang telah melakukan ujian swab dengan kami. Inilah indahnya akhlak mereka, jauh benar nak dibuat perbandingan.
😪😪😪

#KitaJagaKita
#Covid19
#Membebelsayang