Hari ini  1 Safar 1439 H.  Bagi generasi muda, mereka hanya tahu hari ini bersamaan 23 Oktober 2017. Betulkan!

Mengikut kalendar Islam (Hijrah), Safar adalah bulan kedua selepas bulan Muharam berdasarkan tahun Qamariyah (perkiraan bulan mengelilingi bumi).

Diikuti Rabiul Awal, Rabiul Akhir, Jamadil Awal, Jamadil Akhir, Rejab, Syaaban, Ramadan, Syawal, Dizulkaedah dan akhir sekali Dzulhijjah. Bulan yang paling popular dan cukup diingati dalam kalendar Islam pastinya cuma Ramadan dan Syawal kerana selepas berpuasa, kita akan berhari raya.

Kalendar Hijrah terjadi semasa peristiwa Hijrah Nabi Muhammad SAW dari Makkah ke bumi Madinah pada tahun 622 Masihi.

Tapi kita diajar tentang Januari, Februari, Mac, April, Mei, Jun, Julai, Ogos, September, Oktober, November dan Disember yang dicipta oleh Gaius Julius Caesdar seorang pemimpin tentera dan politikus Romawi pada 45 SM (sumber Wikipedia).

Anak-anak lebih memahami kalendar Masihi berbanding Hijrah – Gambar sumber internet

Sebelum sebutan seperti hari ini, bunyinya adalah seperti berikut yang dipahat pada batu seperti Martius, Aprilis, Maius, Junius, Quintilis, Sextilis, Septalis, Octolis, Novelis, Decemberis sebelum pemimpin Romawi, Numa Numae Pompilus melakukan tranformasi pada kalendar dengan memasukkan bulan Ianuarius dan Februarius.  (sumber dari Kaskus.us)

Tu sedikit info tentang kalendar Masihi yang diguna pakai seluruh dunia sehingga ke hari ini.

IKLAN

Bila sebut bulan Safar, bagi generasi lama khususnya nenek moyang kita yang terdahulu bahkan emak-emak kita yang masih ada hari ini, kebanyakannya pasti tahu tradisi bulan ini. Antara amalan dan tradisi yang pernah mereka lakukan suatu ketika dahulu termasuklah:-

1. Larangan majlis perkahwinan atau pertunangan diadakan

 

2. Melakukan upacara ritual menolak bala dan buang sial di pantai, sungai atau rumah, orang tua dulu menyebut mandi safar

 

3. Dilarang memulakan perniagaan di bulan ini

 

4. Tak boleh bermusafir atau berjalan jauh

 

5. Menganggap safar adalah bulan Allah menurunkan kemarahan dan hukuman ke atas dunia 

 

Ternyata amalan Arab Jahilliyah ini telah berjaya dihapuskan dengan kedatangan dan ajaran agama Islam yang dibawakan oleh Nabi Muhammad saw.

Tetapi kenapa orang tua dahulu masih mempercayai amalan ini? Kenapa wujudnya bualan bulan Safar sebagai bulan sial?

IKLAN

Ikuti pandangan dari Ustaz Azhar Tuarno, bekas Imam Masjid Negara dan kini memegang jawatan sebagai Timbalan Pengarah Pembangunan Insan dan Inovasi Seranta Felda, Jabatan Perdana Menteri.

Kata Ustaz Azhar, amalan ini  masih dipercayai oleh nenek moyang terdahulu tetapi tidak bagi generasi hari ini.

“Amalan masyarakat Arab Jahilyah ini sudah tidak wujud sama sekali. Agama tidak mengajar begitu. Tak ada sialnya tentang sebarang bulan. Semua bulan adalah istimewa,’ katanya ketika dihubungi.

IKLAN
HARAM hukumnya jika tidak mempercayai qada dan qadar – Ustaz Azhar

Tambahnya lagi, dahulu masyarakat memang mempercayai upacara mandi membuang sial di tubuh, tidak boleh berkahwin kerana dikhuatiri akan bercerai dan banyak amalan lain tetapi setiap kejadian yang berlaku adalah ketentuan dari Allah SWT,” katanya memberi penjelasan.

Jelas Ustaz Azhar lagi, HARAM hukumnya kalau seorang Islam itu tidak mempercayai qada dan qadar sebaliknya menyalahkan takdir andai sesuatu  musibah terjadi kepada diri, keluarga dan masyarakat sekeliling.

“Ini yang kita kena jaga baik-baik. Setiap kejadian yang berlaku, tak kira kemalangan, kesakitan, ujian hidup, kesusahan, perceraian dan sebagainya adalah satu bentuk ujian Allah kepada umatNya. Jangan sesekali ada berburuk sangka dengan ujian dari Allah SWT.

 

“Kita harus berusaha dan tidak terus menyalahi takdir yang terjadi. Kalau mempercayainya juga, hukumnya HARAM,” katanya tegas.

Dalam pada itu, kemodenan hari ini membuatkan generasi muda tidak lagi mempercayai amalan-amalan khurafat yang pernah dilakukan oleh nenek moyang terdahulu dan ia satu yang baik dalam pembentukan akidah.

Mandi di pantai untuk membuang sial di tubuh adalah amalan khurafat suatu ketika dahulu – Gambar sumber internet

“Banyak kisah-kisah terdahulu cuba diceritakan kembali. Kalau baik kita boleh ikuti tetapi kalau ianya bercanggah dengan agama, baik kita tinggalkan,’ katanya menyebut tiada sebarang masalah untuk bernikah di bulan Safar ini.

Dan kalau terjadinya perceraian, ianya bukan soal bulan Safar itu tetapi sikap individu yang menerajui keluarga yakni suami atau isteri,’ katanya yang mahu masyarakat menolak amalan khurafat ini secara terus.