Jakarta sememangnya terkenal dengan kepadatan penduduknya. Dianggarkan seramai 10 juta orang menghuni kota metropolitan ini. Tidak hairanlah jalan rayanya dipenuhi kenderaan. Terperangkap dalam kesesakan jalanraya di sini lumrah  dan jangan sesekali merungut.

Tidak hanya jem atau disebut macet bagi penduduknya, bunyian hon bagai irama di sini. Jangan tanya mengapa tetapi seakan menjadi budaya kerana semua kenderaan akan membunyikan hon meminta diberikan laluan.

Banyak tempat menarik yang ada di ibu kota ini. Antara yang pasti dilawati ialah Pasar Tanah Abang, pusat perdagangan tekstil terbesar di Asia Tenggara yang  menjadi tarikan utama terutama bagi golongan bisnes.

Dengan kepadatan penduduk, rakyatnya sanggup melakukan apa saja termasuklah  menjadi “polis traffic” tak bertauliah dan  mereka akan diberikan upah sekitar RM0.50 sen untuk sekali mengangkat tangan.  Ternyata berapa pun upah diberi, diterima dengan senang hati kerana mereka tahu, susahnya mencari sesuap nasi.

Kunjung Remaja ke Pasar Tanah Abang menemukan penulis dengan Alang, 21 tahun. Satu-satunya tenaga usia yang sangat muda berbanding pengangkat barang lain. Mempunyai sembilan adik beradik  dan dia anak keempat.

Alang bekerja 11 jam sehari sebagai pengangkat barang di Pasar Tanah Abang

Dia merantau dari desa kelahirannya, Semarang, Jawa menuju ke Jakarta seorang diri  dan kini tinggal di rumah sewa dengan sewa bulanan RM90 sebulan bersama sebahagian rakan Porternya.

Alang terpaksa bersaing dengan 900 orang pengangkut barang yang lain dan mereka perlu berebut-rebut pelanggan kerana upah hanya akan diterima selepas barang selamat sampai ke kenderaan.

IKLAN

“Berapa upah sehari,” soal Remaja.

 

“Terserah kepada pelanggan. Ada beri 5000 rupiah. Ada 10,000 rupiah,” katanya.

 

Jika ditukar ke nilai matawang Malaysia 5000 Rupiah bersamaan RM1.50 dan 10,000 Rupiah bersamaan RM3.00. Ada ke remaja kita sanggup melakukannya?

Banyak bergantung kepada “rajin” mengejar pelanggan atau tidak, upah paling tinggi pernah diterimanya sejak setahun lalu bekerja ialah 100,000 Rupiah dari jam 7.00 pagi hingga jam 5.00 petang bersamaan RM30 sehari.

“Mencari wang memang susah di sini. Semua orang harus bekerja keras. Upah saya terima juga tak menentu. Kadang dapat sikit, kadang dapat banyak. Walau pun kami ada Supervisornya tapi upah kami ambil sendiri,” katanya sambil menunjukkan baju tertulis huruf  J di belakang bajunya yang mana J mewakili nama Mandurnya.

Upah sedikit atau banyak, dia harus bekerja keras setiap hari selama 11 jam sehari kerana dia perlu menghantar wang ke kampung jika ada lebihan wang diterimanya.

“Kalau ada lebih, saya beri. Kalau tak harus bekerja lebih kuat,’ katanya yang agak malu-malu kala ditemuramah.

 

IKLAN
Bersama sebahagian teman-teman yang bekerja sebagai Porter

Memandangkan Pasar Tanah Abang tempat tumpuan tekstil terkenal, setiap bulan Rejab dan Syaaban, dua bulan berturut-turut ini, pasar ini akan penuh dengan pengunjung dari Malaysia, Batam, Kalimantan dan banyak lagi yang menjalankan bisnes perniagaan kain.

Kala inilah rezeki Alang dan kawan-kawan porternya sangat murah kerana ramai memerlukan tenaga kuat mereka untuk mengangkat barang.

Jangan tak percaya, dia pernah memikul berat beban 100 kg di bahunya dan upah diterimanya hanya RM10 sahaja. Pendek kata upah terpulang kepada kemurahan hati pemberinya dan mereka sesekali tidak boleh memaksa.

Ternyata, jika mahu dibuat bandingan dengan anak muda di negara ini, rata-ratanya pasti bertuah. Kerja begitu memilih, tak mahu yang susah sebaliknya lebih banyak melaram dan merempit kerana mencari keseronokan semata-mata. Paling tidak minta saja dari mak ayah dan semuanya akan disediakan. Betul tak?

IKLAN