Di bulan Ramadan ini ramai yang mengambil peluang untuk menurunkan berat badan kerana kita sebagai umat Islam wajib untuk menjalani ibadah berpuasa. Jadi, waktu inilah yang terbaik untuk kita cuba mengawal pengambilan makanan selain daripada menahan diri daripada kerap mengunyah.

Bagi mereka yang ingin menurunkan berat badan, berpuasa juga tidak menghalang korang untuk melakukan aktiviti bersenam, malah ia lebih bagus kerana dapat membakar lemak dengan cepat.

Gambar hiasan

Namun, tahu tak korang bahawa wanita yang cergas dan sihat cenderung membakar lebih banyak lemak ketika mereka bersenam berbanding lelaki?

Menurut laporan Astro Awani, dua kajian oleh Pusat Pemakanan, Latihan dan Metabolisme di University of Bath menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi keupayaan individu untuk membakar lemak badan ketika bersukan.

Teknik tubuh membakar lemak penting untuk kesihatan metabolism, kepekaan insulin dan mengurangkan risiko diabetes jenis dua.

Bagi sukan seperti berlari atau berbasikal, cara tubuh membakar lemak dapat menentukan perbezaan kejayaan atau kegagalan.

Gambar hiasan

Kajian mendapati bahawa wanita biasanya lebih bergantung pada lemak sebagai sumber bahan bakar semasa latihan daripada lelaki.

IKLAN

Kajian pertama diterbitkan dalam International Journal of Sport Nutrition & Exercise Medicine, melibatkan 73 orang dewasa yang sihat berusia antara 19 hingga 63 tahun. Ia menguji faktor gaya hidup dan biologi untuk pembakaran lemak yang optimum dengan meminta peserta untuk mengambil bahagian dalam ujian kecergasan berbasikal.

Ollie Chrzanowski-Smith mengetuai kajian yang melihat bagaimana lemak dibakar sebagai bahan bakar. Peserta mengambil bahagian dalam ujian berbasikal tambahan yang meningkat dalam intensiti dari masa ke masa. Penunggang basikal menunggang hingga letih dalam tempoh masa antara 20 hingga 30 minit.

Hasilnya mendapati wanita dan mereka yang sihat secara fizikal, tepat di sepanjang peringkat umur, membakar lemak dengan lebih cekap ketika bersenam.

Kajian kedua yang diterbitkan jurnal Experimental Physiology, mengambil tahap lebih jauh untuk meneroka faktor molekul dalam otot dan tisu lemak yang menentukan bagaimana lemak dibakar.

IKLAN

Eksperimen ini melibatkan penyelidik yang mengambil biopsi lemak dan otot peserta untuk menganalisis bagaimana perbezaan protein dalam lemak dan tisu otot dapat mempengaruhi kemampuan mereka untuk membakar lemak.

Gambar hiasan

Ia mendapati bahawa protein dalam otot-otot yang terlibat dalam memecah lemak tersimpan menjadi asid lemak yang lebih kecil dan protein yang terlibat dalam mengangkut asid lemak ke dalam mitokondria dalam otot (pusat tenaga sel) secara konsisten dengan kemampuan yang lebih besar untuk membakar lemak.

Penyelidikan juga mendapati, kemampuan membakar lemak sebagai bahan bakar melindungi terhadap kenaikan berat badan di masa depan sekali gus memastikan pengurusan berat badan yang baik. Pengurusan berat badan terutama mengenai keseimbangan tenaga, jadi untuk menurunkan berat badan, kita perlu makan lebih sedikit kalori daripada yang kita habiskan melalui metabolisme dan aktiviti fizikal.

Namun, mereka dengan kemampuan yang lebih tinggi untuk membakar lemak sebagai bahan bakar agak terlindung dari kenaikan berat badan di masa depan, mungkin berkaitan dengan cara pembakaran lemak mempengaruhi pengambilan makanan dan perbelanjaan tenaga.

IKLAN

Penyelidikan sebelumnya dari pasukan yang sama menunjukkan bagaimana atlet yang bersaing dalam acara jarak jauh akan lebih cepat habis simpanan karbohidrat ketika bersenam.

Ini bererti bahawa kemampuan atlet untuk memanfaatkan simpanan lemak untuk membakarnya menjadi penting untuk prestasi mereka.

Pada akhirnya, keupayaan yang lebih besar untuk membakar lemak sebagai bahan bakar mempunyai potensi manfaat bagi atlet ketahanan.

So guys, ambil peluang ini untuk turunkan berat badan sepanjang bulan puasa. Untung-untung raya nanti badan dah cantik. Hehe!

Sumber: (1)