Jangan Mudah Tertipu, Ini Penjelasan Kenapa Makanan Yang Dibakar Jadi Hitam?

2437

Dah macam-macam video yang diviralkan di media sosial tentang kononnya produk makanan sekian, sekian mempunyai kandungan plastik. Nak tunjuk lagi real, mereka akan membakar makanan tersebut dan bahan tersebut bertukar la menjadi hitam.

Mulalah viralkan cakap produk tersebut diperbuat daripada bahan plastik dan macam-macam lagi. Persoalannya, adakah ‘eksperimen’ ini benar atau sebaliknya.
Jom kita lihat kupasan yang telah dibuat oleh Root of Science berkaitan dengan isu ini.

Kenapa ia terjadi?

Bahan makanan atau bahan organik di sekeliling kita sebenarnya berasaskan karbon. Kita manusia, tumbuh-tumbuhan, binatang adalah berasaskan hidrokarbon (hidrogen dan karbon). Manusia contohnya, diselaputi otot daging yang terdiri daripada protein dan lemak, kedua-duanya adalah berasaskan rantaian-rantaian karbon.

Jika kita terbakar, kita juga akan menjadi residu hitam. Ini adalah kerana residu-residu karbon yang tertinggal selepas proses pembakaran. Api dalam proses pembakaran adalah sumber tenaga yang tinggi. Rantaian-rantaian hidrokarbon (dalam tubuh kita) akan terurai dan bergabung dengan oksigen dan hidrogen daripada persekitaran untuk menghasilkan karbon dioksida, karbon monoksida dan air.

Selepas pembakaran selesai, karbon residu yang tertinggal adalah bahan hitam yang kita biasa lihat.

IKLAN

Ini juga sesuatu yang kita lihat (dan dambakan) apabila membakar sate, ayam bakar atau daging bakar. Kesan bakaran hitam yang menyelerakan (ahhh lapar pula!).

Bahan makanan seperti keropok dan biskut juga sama. Keduanya mengandungi kanji dan lemak. Molekul asas kanji contohnya adalah gula glukosa yang berbentuk cecincin hidrokarbon. Sudah pastilah apabila dibakar akan menghasilkan residu hitam karbon!

Siapa suka makan apam gula hangus? Kek sarang semut? Gula ‘hangus’ juga berwarna gelap bukan? Gula adalah terdiri dari fruktosa dan glukosa yang berasaskan karbon.

Kalau sabun, macam mana pula?

Sebenarnya, bahan asas sabun adalah garam asid lemak. Pembuatan paling asas sabun yang diajar disekolah dulu (siapa masih ingat?) adalah dengan mencampurkan bahan organik mengandungi lemak (trigliserida) dengan natrium hidroksida (bahan beralkali). Trigliserida adalah terdiri dari tiga molekul asid lemak (rantaian-rantaian hidrokarbon) dan gliserol. Tindakbalas penghasilan sabun dari trigliserida dan bahan alkali ini dipanggil saponifikasi.

Jadi sabun juga adalah sebenarnya berasaskan karbon. Maka tidak hairanlah ia juga terbakar menjadi arang!

Mengapa sabun yang dijual tidak bertukar hitam? Mungkin juga panjang waktu pembakaran tidak sama, mungkin juga sabun tersebut diperbuat dari bahan bukan organik… Cuba tanya penjual sendiri?

Oh begitu rupanya. So, sekarang dah faham kan? Kalau kita tak betul-betul tahu tentang sesuatu perkara tu, eloklah jangan diviralkan dulu. Cuba tanya pada yang lebih arif. Kan lebih mudah?

Sumber: Root of Science