Rasanya rata-rata masyarakat kita sudah mengetahui tentang aplikasi Tik Tok, iaitu sebuah platform sosial video pendek yang diiringi dengan muzik. Ramai yang menggunakan aplikasi ini untuk menghiburkan diri, termasuklah berlakon dan menari.

Namun begitu, ada yang menyalahgunakan aplikasi ini dengan membuat aksi lucah dan tidak senonoh. Impak kepada pengunaan aplikasi ini juga adalah sangat besar jika individu tersebut tidak mampu untuk menanganinya. Jika tidak bagaimana boleh berlaku insiden yang meragut nyawa di Pakistan dan India oleh pengguna Tik Tok.

BACA: 2 Remaja Tik Tok Ragut Nyawa Selang 5 Hari Untuk Alasan Berbeza, Apa Cer?

Negara India juga turut mengharamkan aplikasi ini dan khabarnya Amerika Syarikat juga bakal mengharamkan penggunaan Tik Tok.

IKLAN

Walau bagaimanapun, ada yang bertanyakan apa hukumnya kegilaan anak-anak muda sekarang dengan aplikasi Tik Tok dimana mereka tanpa segan silu menunjukkan gaya menari sama ada lelaki dan perempuan ditayangkan kepada umum?

Berikut adalah jawapan yang diberikan oleh Ustaz Azhar Idrus menerusi laman Facebooknya.

Menari dikhalayak ramai tanpa ada perbuatan yang haram hukumnya adalah makruh dan terhitung sebagai perbuatan yang menunjukkan kekurangan dan kebodohan.

IKLAN

Jika ada ketika menari itu suatu yang haram seperti nampak aurat atau berpakaian ketat atau seksi atau gerakkan yang lucah atau keji maka hukumnya adalah haram dan pelakuan menari pada saat ini adalah maksiat dan yang melihatnya dikira melihat perkara maksiat.

Ustaz Azhar Idrus

Tersebut pada Kitab Al-Mausu’atul Fiqhiyah:

IKLAN

Ertinya: “Maka ulamak mazhab Hanafi dan Maliki dan Hanbali dan Al-Qaffal dari mazhab Syafie berpendapat menari adalah makruh dan berdalil dengan bahawa kerana pelakunya itu kurang dan bodoh dan menari itu setengah dari perbuatan yang menjatuhkan maruah dan sungguhnya ia termasuk perbuatan sia-sia.

Dan hukum makruh ini ialah selama tidak disertai suatu yang haram seperti arak dan terbuka aurat dan umpamanya maka jika ada yang tersebut itu maka haram menari dengan sepakat ulamak.”

Diharap agar penjelasan ini dapat memberikan pencerahan sebagai ilmu pengetahuan buat semua.

Sumber: Ustaz Azhar Idrus