Pengalaman dijangkiti COVID-19 merupakan satu memori yang pahit buat Nazhatul Aqilah Mohamad Ramli apabila gadis berusia 25 tahun ini berhadapan dengan situasi dimana dia tidak sedarkan diri selama dua kali ketika berada di hospital.

Bagai ‘mati hidup semula’, Nazhatul atau lebih mesra disapa sebagai Shasha bersyukur kerana dia telah diberi peluang untuk kembali bernafas selepas melalui fasa sulit ketika dijangkiti COVID-19.

Instagram: shaaramlie

Cerita bermula apabila remaja ini dijangkiti COVID-19 di pejabat setelah pengurus tempat kerjanya disahkan positif. Pada waktu itu, dia tidak mempunyai sebarang gejala namun tetap membuat ujian saringan kerana merupakan kontak rapat pesakit.

Namun, selepas menjalani saringan Shasha disahkan positif COVID-19 dan dibawa ke MAEPS untuk dikuarantin. Ceritanya tidak habis disitu, selepas keluar dari MAEPS dia mengalami simptom tidak bermaya dan tidak sedarkan diri, seterusnya dibawa ke Hospital Kuala Lumpur (HKL).

Jom kita ikut kisah remaja ini.

IKLAN

“Selepas lebih kurang 12 hari di MAEPS, saya telah dibenarkan pulang ke rumah. Namun, saya dapat merasai badan seperti sangat lemah dan masih belum pulih sepenuhnya. Saya asyik tidur sepanjang hari sampailah ada satu ketika itu pada pukul 12 tengah malam, saya mengalami kesesakan nafas. Keluarga terus membawa saya ke HKL dan pada waktu itu juga saya sudah tidak sedarkan diri,”

“Lebih kurang seminggu juga saya tidak sedarkan diri dan Alhamdulillah, selepas enam hari saya kembali sedar tetapi masih mendapatkan pemantauan ketat daripada doktor. Namun, lebih memburukkan lagi, keadaan paru-paru saya selepas itu dikatakan bernanah. Jadi, doktor terpaksa tidurkan saya untuk mengepam keluar nanah tersebut,”

Sumber: shaaramlie

“Pada ketika itu, saya tidak sedarkan diri dalam seminggu juga. Keluarga yang paling risau tentang tahap kesihatan saya dan adik juga ada berkata yang dia sampai tidak berselera makan dan tidur pun tak lena kerana risaukan saya. Sebelum ditidurkan, saya juga sering menangis kerana rasa ‘down’ sangat, tambahan pun terlalu lama duduk di hospital,” jelasnya lagi.

IKLAN

Kongsi pengalaman ketika ‘ditidurkan’

Bukan semua orang pernah berpengalaman tidak sedarkan diri dan apabila pesakit koma mula sedar dari ‘tidur’, pasti ada yang tertanya-tanya bagaimana agaknya keadaan ketika kita tidak sedarkan diri itu. Shasha turut berkongsi pengalamannya ketika dia terlantar di katil hospital.

“Pertama kali masa saya masuk hospital tempoh hari, waktu tu saya tidak sedarkan diri tetapi masih dengar situasi di sekeliling. Namun, saya dengar seperti bunyi yang kuat seperti suara askar menjerit. Ketika itu juga bila mata terpejam, saya masih lagi mampu melihat cahaya tetapi ia hanya cahaya putih,”

Sumber: shaaramlie

“Dalam cahaya itu juga saya dapat melihat seperti ada dua jalan, kanan dan kiri. Betul, saya tak tipu,” ceritanya kepada kami.

IKLAN

“Tetapi sewaktu saya ditidurkan dan untuk kali kedua tidak sedarkan diri itu, saya memang tak sedar apa-apa dan tidak dengar sebarang bunyi di sekeliling. Dia memang macam kita sedang tidurlah senang cerita. Alhamdulillah, saya masih diberi peluang untuk hidup,” tambahnya lagi.

Peringatan untuk diri sendiri

“Apa yang berlaku pada diri ini banyak mengajar saya dan orang sekeliling untuk sedar betapa pentingnya menjaga kesihatan lebih-lebih lagi di waktu pandemik ini. Sehingga kini saya masih lagi ‘berpantang’ dan ada makanan-makanan yang tidak boleh disentuh demi menjaga luka tebukan ketika merawat paru-paru bernanah tempoh hari.”

“Saya bersyukur kerana masih diberikan peluang untuk bernafas dan berjumpa dengan keluarga serta rakan-rakan. InsyaAllah, peluang ini saya akan gunakan dengan baik dan berjanji untuk menjadi seorang individu yang lebih baik,”

Instagram: shaaramlie

“Kepada korang di luar sana, saya ingin berpesan untuk sentiasa berjaga-jaga dan patuhi SOP yang ditetapkan. Jangan lupa ambil vaksin juga. Ketika saya dijangkiti COVID-19 saya masih belum divaksin kerana temu janji saya agak lewat iaitu pada bulan Julai, namun apa kan daya saya terima segala takdir yang telah ditentukan olehNya ini,” jelas Sha.