“Boleh nenek, saya sanggup lakukan apa saja,”

 

Ketika mendapat tawaran ke menara gading, Lita merupakan antara insan paling gembira. Boleh dikatakan, dia antara anak kampung yang pertama menjejakkan kaki ke universiti. Sekitar tahun 90-an, dapat masuk ke universiti adalah hal yang sangat membanggakan.

Namun setelah memasuki universiti dan memulakan sesi kuliahnya, Lita sering berasa tidak senang hati. Ini kerana rakan sebiliknya, Aisyah jauh lebih cantik daripadanya dan sering menerima pujian dari rakan lelaki juga perempuan.

Ini sedikit sebanyak membuatkan jiwa Lita tertekan kerana dia juga mahu begitu. Tapi malangnya sebagai orang kampung, sejak remaja kulitnya berjerawat hingga adakalanya tumbuh jerawat batu dan hal ini amat memalukannya.

Aisyah sedikit pun tidak pernah berasa bangga akan kecantikannya, baginya itu satu kurniaan. Namun satu hari, dia menegur keadaan muka Lita yang menurutnya amat kusam dan kata-katanya itu membuatkan Lita terasa hati.

Kehidupan di universiti diteruskan dan Lita semakin mengenali ramai rakan sekuliahnya. Semasa dia di tahun kedua semester satu, dia berkenalan dengan adik junior yang baru masuk, Amira. Mereka berkawan dan menjadi rapat termasuk mengikut Amira balik ke kampungnya di selatan tahah air.

Ketika di sana, kebetulan pula dia melihat orang ramai keluar masuk bertemu nenek Amira. Bila dia berbual dengan Nenek Mah, tahulah dia nenek ini merupakan seorang bidan kampung dan antara pengamal perubatan di sini.

“Nek, boleh ke tolong saya. Saya malu dengan keadaan muka yang tidak cantik dan sentiasa begini.”

“Boleh, nanti nenek pakaikan susuk emas di muka kamu. Tapi ada beberapa syaratnya yang tak boleh kamu langgar langsung. Perlu ingat akibatnya kalau langgar pantang.”

“Boleh nek, saya sanggup lakukan apa saja,” kata Lita sambil mahu tahu apa pantang yang harus dihindarinya.

 

IKLAN

 

Malam itu di dalam bilik Nek Mah, tujuh bilah susuk emas dimasukkan ke bahagian muka Lita berserta bacaan yang agak ganjil kedengaran. Satu di dahi, pipi kanan dan kiri, bawah dagu, termasuk hidung kiri dan kanan yang akan menjadikan dirinya kelihatan cantik dan tak nampak tua selagi hayatnya masih ada.

Selesai semua itu, Nenek Mah mengingatkan Lita agar tidak melanggar pantang ini. Antaranya adalah tidak boleh makan semua jenis pisang terutama pisang emas, tidak boleh lalu di bawah ampaian dan terakhir sekali tidak boleh makan makanan bercucuk seperti sate dan sebagainya.

Semua syarat-syarat itu Lita persetujui. Menurut Nek Mah jika dia terlanggar pantang, akibatnya amat buruk di mana wajahnya akan bertukar hodoh sehodohnya.

Lita tidak sabar menunggu reaksi orang terhadap dirinya. Orang  pertama menegurnya kelihatan cantik ialah Aisyah. Saat itu Lita bangga. Dia sedar susuk itu mula membuatkan dirinya terkenal. Sejak itu, nama Lita menjadi sebutan dan rebutan ramai lelaki termasuk pensyarah. Dia juga mempergunakan kecantikannya itu untuk mengikis duit lelaki.

Ini termasuklah Azman, anak muda dengan Kancil merah yang turut mencuba meraih cintanya. Namun dia menghina Azman kerana hanya mempunyai sebuah kereta kancil merah yang sudah buruk.

Masa berlalu, Lita semakin lupa diri akibat kecantikan tiada tandingan. Sehinggalah pada satu pagi di kampus, dia menyidai pakaiannya di bawah ampaian dan makan sate ketika berada di luar.

 

IKLAN

 

Malam itu, dia berasa amat gelisah. Mukanya terasa panas dan mula menggelupas. Menjelang tengah malam, kulit mukanya semakin hodoh, timbul bintik-bintik besar dan amat menakutkan.

Esoknya apabila ke kelas, Lita menggunakan purdah demi menutup malu. Ramai bertanya namun dia tidak menjawab banyak. Lita bertindak meminjam kancil merah Azman kerana mahu ke rumah Nenek Mah semula.

Sampai di sana, Nek Mah berkata tiada apa yang boleh dilakukannya kecuali menghisap darah 40 anak gadis sunti untuk mendapatkan semula wajahnya yang cantik. Satu lagi syarat adalah, darah itu mesti diambil ketika matahari tegak di atas kepala.

Taksub dan terpedaya dengan ilmu syaitan, Lita akur. Dengan kancil merah itu juga, dia mencari mangsa yang terdiri dari pelajar sekolah. Gempar di kampung apabila seorang remaja maut dengan kesan tikaman. Dari satu kes melarat ke 20 kes!

 

IKLAN

 

Ramai ternampak gadis berpurdah mengetuk pintu demi pintu dan kemudian pasti akan ada berita kematian dilaporkan. Ketika itu, heboh tentang hantu purdah ini tetapi pembunuhnya kekal misteri sehinggakan pihak polis pening memikirkan adakah misteri pembunuhan ini ada kaitan dengan ilmu hitam. Malangnya tiada saksi dapat ditangkap.

Pada masa yang sama, Lita pula dapat rasakan dirinya kembali muda setiap kali menghirup darah gadis remaja. Dia akan menyamar di sebalik purdahnya menunjukkan dia gadis yang baik sebelum menjerat mangsa. Saat menghirup darah segar itu, mukanya kembali pulih sedikit demi sedikit. Sehinggalah ketika dia hampir menamatkan misi mencari darah anak gadis sunyi, Lita akhirnya diperangkap Bomoh Dollah yang dipanggil untuk menyelesaikan kes ini.

Dalam satu ‘pertarungan’, kedengaran Bomoh Dollah bertempik, “kenapa kau kacau anak cucu aku.” Saat itu hanya hilaian ketawa kedengaran sebelum orang kampung menyaksikan bomoh Dollah berpencak silat seolah-olah sedang bertarung dengan seseorang. Akhirnya selepas lebih kurang setengah jam, Bomoh Dollah meminta sebiji botol untuk mengunci ‘penunggu’ ini.

 

 

Esoknya bukan saja keluarga Amira gempar kerana neneknya, Nek Mah ditemui mati dengan mata terbuka dan perut terburai. Di kampus juga kecoh apabila Lita mati dalam keadaan menggerikan dengan lidah terjelir seolah-olah sedang menjilat lantai. Dan sejak itu, tiada lagi berita mengenai gangguan dari Hantu Purdah yang menaiki kancil merah.

 

 

Jangan lupa saksikan Suri Ram Episod 4 dengan Kisah Hantu Purdah Berkancil Merah yang akan disiarkan di Astro Prima dan Maya HD jam 11.00 malam ini.