6 Pernikahan Yang Dilarang Dalam Islam, Orang Bujang Kena Tahu

117

Semua orang memang mengimpikan sebuah perkahwinan yang bahagia dan kekal hingga ke akhir hayat. Nak suami soleh, zuriat yang ramai dan bijak-bijak, pendek kata semuanya yang indah-indah kita dah berangan.

Persoalannya, macam mana nak bina perkahwinan penuh berkah dan ada beberapa perkara tentang perkahwinan yang perlu korang tahu dahulu sebelum mendirikan rumah tangga.

Manalah tahu terlepas pandang kan, berikut kami senaraikan tentang 6 pernikahan yang dilarang dalam Islam.

1. Nikah Mut’ah

Nikah Mut’ah atau lebih dikenali sebagai kahwin kontrak, iaitu pernikahan dalam tempoh masa tertentu., dimana suami tidak wajib untuk memberikan nafkah dan tempat tinggal kepada isteri, serta tidak mempunyai warisan (anak).

Contohnya, seorang lelaki melakukan perkahwinan dengan akad nikah seperti, “Aku menikahimu selama satu atau satu tahun,” kemudian wanita itu menjawab, “Aku terima”

Nikah Mut’ah ini pada mulanya dibolehkan oleh Rasullah SAW, iaitu apabila terjadinya peperangan yang panjang kerana suami perlu meninggalkan para isteri ke medan perang dan khuatir berlakunya perbuatan zina, maka dengan itu Rasullah membenarkan nikah ini kerana dianggap darurat dan sifatnya hanya sementara saja.

Dari Rabi’ bin Sabrah dari ayahnya ra, bahwa Rasulullah SAW bersabda:” Sesungguhnya aku pernah mengizinkan kalian untuk menikahi perempuan secara mut’ah. Sekarang Allah Swt mengharamkan hal itu sampai hari kiamat. Kemudian siapa yang mempunyai isteri hasil nikah mut’ah hendaklah ia melepaskannya dan jangan kalian mengambil sesuatu yang telah kalian berikan kepada mereka.” (HR. Muslim, Abu Dawud, Nasa’i, Ibnu Majah dan Ibnu Hibban).

Gambar hiasan

2. Nikah Syighar

Pernikahan dengan cara tukar menukar calon isteri diantara para wali untuk dinikahkan dengan calon suami yang telah disepakati atau untuk dirinya masing-masing dengan suatu penjanjian tanpa mahar.

Rasulullah SAW bersabda, ” Dari Ibnu Umar RA, ia berkata Rasullah SAW telah melarang nikah syighar, iaitu seorang mengahwinkan anak perempuannya kepada seorang laki-laki dengan syarat laki-laki itu harus mengahwinkan anak perempuannya kepada laki-laki pertama dan masing-masing tidak membayar mahar.” (HR Bukhari dan Muslim)

3. Nikah Muhallil

Nikah muhallil merupakan pernikahan untuk menghalalkan kembali isteri yang telah ditalak tiga agar boleh lagi dinikahi suami pertamanya. Dalam bahasa lain, lebih kurang cina buta la.

Suami yang baru disebut muhallil atau orang yang menghalalkan dan suami yang telah menalak tiga disebuat muhallal lahu atau orang yang dihalalkan untuknya. Nikah seperti ini dilarang oleh agama, malah Rasulullah SAW melaknatnya.

Gambar hiasan

4. Nikah Silang

Pernikahan antara lelaki dan perempuan yang berbeza agama atau kepercayaan, iaitu lelaki mukmin bernikah dengan perempuan non-muslim dan perempuan mukmin bernikah dengan lelaki non-muslim.

5. Nikah Khadan

Pernikahan secara rahsia dan ia sangat terkenal di zaman jahiliyiah dulu, dan mereka berkata: Sesuatu yang tertutup, tidak apa-apa dan sesuatu yang nampak, maka ia merupakan cacian.

Allah SWT berfirman, “Dan bukan (pula) perempuan yang mengambil laki-laki lain sebagai peliharaannya,” (QS An-Nisa: 25)

“Dan bukan untuk menjadikan perempuan peliharaan” (QS Al-Maidah:5)

Gambar hiasan

6. Menikahi perempuan yang berzina

“Penzina laki-laki tidak boleh menikah kecuali dengan penzina perempuan atau dengan perempuan musyrik, dan penzina perempuan tidak boleh menikah kecuali dengan penzina laki-laki atau dengan laki-laki yang musyrik dan yang seperti itu diharamkan bagi orang-orang mukminin” (QS An-Nur: 3)

Nah, sebenarnya banyak benda lagi yang perlu kita belajar. Kadang, kita rasa kita dah cukup faham tentang isu nikah kahwin ni, tapi rupanya ilmu masih cetek.

Tak salah kalau luangkan masa sikit untuk belajar perkara-perkara penting macam ni kan. Barulah rumah tangga lebih berkat. InsyaAllah..

Sumber: doaharianislami.com

CER KOMEN SIKIT