4 Sebab Mengapa Korang Harus Elakkan Mee Segera Untuk Bersahur

491

 

Ya, kami dapat membaca fikiran korang..

 

Waktu sahur bukanlah waktu termudah bagi seseorang untuk bangun dari tidur dan bersahur. Namun, ia adalah salah satu perbuatan yang dilakukan oleh Nabi Muhammad dan kita sebagai umatnya harus bersahur walaupun hanya dengan seteguk air masak atau seulas buah kurma.

Banyak jenis makanan ‘mudah’ yang boleh diambil, tetapi entah mengapa mi segera adalah antara yang paling digemari oleh ramai pelajar (dan orang dewasa). Kononnya ia mengandungi karbohidrat yang mampu menanggung lapar dahaga seseorang untuk tempoh seharian.

Dah ngantuk, memanglah senang kalau makan mi segera semasa sahur. Tapi…

Namun, amalan bersahur dengan mi segera amatlah tak dinasihatkan jika ia diambil pada setiap hari kerana 4 faktor ini..

 

Risiko Obesiti

Sepatutnya, amalan berpuasa membuatkan kita lebih sihat sepanjang bulan ramadan. Tetapi lain pula ceritanya jika kita mengamalkan mi segera untuk waktu sahur kerana ia boleh meningkatkan risiko obesiti.

Ini kerana kurangnya kandungan protein dan vitamin di dalamnya, lantas karbohidrat daripada mee segera mudah berubah menjadi lemak jika tidak digunakan.

 

Tekanan Darah Tinggi

Simptom tekanan darah tinggi ini adalah disebabkan zat sodiumnya yang berlebihan lalu meningkatkan risiko sakit jantung serta darah tinggi jika dimakan pada setiap hari.

 

 

Hati Rosak?

Fuhh, macam serius je ni.

Karbohidrat daripada mi segera tadi akan terpecah menjadi zat lain kerana badan korang kekurangan nutrisi lain. Zat itu kemudiannya beralih ke organ hati demi membantu sistem pencernaan. Namun, tak semua zat yang masuk ke bahagian hati itu adalah zat positif untuk tubuh badan.

 

Risiko Kanser

Mesti korang pernah dengar kan?

Pengambilan mi segera secara kerap boleh meningkatkan risiko kanser kerana sel-sel normal boleh berubah menjadi sel kanser jika bersentuhan dengan karsinogen dalam jumlah yang besar.

Walaupun keluarga korang tak mempunyai sejarah penyakit kanser, itu tak bermakna kita semua selamat jika gaya hidup pemakanan kita terutamanya pada bulan Ramadan tetap tak berubah.

 

CER KOMEN SIKIT