Hari ini kecoh di media sosial mengenai kes seorang ustazah dipaksa merangkak oleh seorang ibu.

Hal itu mendatangkan kemarahan kepada orang ramai yang menganggap perbuatan tersebut tidak masuk akal malah ada peguam mahu membela nasib ustazah berkenaan.

Dalam kes ini tular dan mendatangkan kemarahan orang ramai, satu komen dari pemilik akaun Angah Fhira (sudah dinyahkan selepas komennya tersebar) namun sempat dimuat naik oleh netizen yang mana dalam komennya Angah memaklumkan bahawa pelajar yang dipaksa merangkak itu adalah anak saudaranya.

IKLAN

“Anak murid tu cucu saudara saya. Lutut melecet teruk kena denda. Ustazah nie memang dah banyak kes, cuma ibu bapa diam sebab sekolah kampung. Sekolah ini ramai pelajar berenti sebab ustazah nie guna emosi semasa mengajar (cubit sampai lebam etc). Dari ada banyak kelas, sekarang tinggal satu kelas sahaja. Budak dah trauma nak datang kelas. Sekadar pencerahan, ibu murid tersebut bukan ibu yang manjakan anak. Dia seorang yang tegas dan garang dengan anak-anak. Cuma kali ini Ustazah nie bertemu buku dan ruas.

IKLAN

Namun apa menariknya, selain dirinya ada juga komen-komen lain yang memaklumkan kes ini berlaku minggu lepas dan ada ibu-ibu berkongsi anak mereka retak tulang jari dan kes ini berlaku minggu lepas. Juga sudah dipanjangkan ke pihak kementerian.

IKLAN

Malah dalam up date terkini, Cikgu Mohd Fadli berkata, waris kepada ustazah tersebut sudahpun menghubunginya dan beliau menulis kejadian ini berlaku di Madrasah Ad Diniah Islamiah,Parit 15 Bagan Datoh, Perak.