Hanya dua hari sebelum sambutan Thaipusam esok (18 Januari 2022), pengumuman pihak berkuasa yang memutuskan untuk tidak membenarkan beberapa upacara keagamaan termasuklah memecahkan kelapa dan perarakan kavadi dianggap sebagai satu keputusan yang merugikan.

Ini jelas dirasakan oleh para pengusaha kavadi dan pembekal buah kelapa yang sekali lagi terpaksa membatalkan pesanan kelapa berikutan prosedur operasi standard (SOP) yang ditetapkan oleh Majlis Keselamatan Negara (MKN).

Buat masa ini, cuma tempahan buah kelapa untuk jualan harian seperti santan dan kelapa parut yang akan diedarkan ke pasar awam.

IKLAN

Selama dua tahun mereka tidak dapat mengadakan upacara memecahkan kelapa secara besar-besaran akibat merebaknya wabak COVID-19, tiada sebarang pendapatan semasa Thaipusam dapat dijana oleh para pengusaha sedangkan selalunya, tempahan boleh mencecah sehingga 100,000 biji.

Ini secara tidak langsung membawakan kerugian yang boleh mencecah RM100,000. Disebabkan kes kerugian yang berlangsung tahun lalu, mereka bertindak lebih berhati-hati pada tahun ini dan tidak membuat tempahan kelapa secara awal bagi mengelakkan ia berulang kembali.

IKLAN

Bagi penganut Hindu yang ingin membayar nazar dengan mengangkat kavadi, sekali lagi mereka kempunan untuk menyertai upacara perarakan kavadi demi menjaga kesihatan dan keselamatan orang ramai.

IKLAN

Selain itu, kerajaan juga tidak membenarkan upacara membayar nazar dengan mencukur rambut di pekarangan kuil, gerai jualan dan pengedaran makanan percuma.

Update terkini tentang isu semasa, dunia hiburan, kecantikan, fesyen dan gaya hidup? Ikuti telegram rasmi Remaja untuk lebih banyak info dan juga peraduan menarik.